12 PERKARA Saat Berbuka Puasa, Ini Yang Perlu Diberi KEUTAMAAN

  • 1
    Share

Puasa di bulan Ramadan ialah menahan lapar dan dahaga serta juga hawa nafsu dari terbitnya fajar sampai terbenam matahari. Salah satu nikmat ketika menjalani ibadah berpuasa ialah ketika berbuka puasa. Walau bagaimanapun ketika berbuka puasa, bukan sekadar dapat menghilangkan lapar dan dahaga tetapi lebih dari itu.

12 PERKARA YANG MENJADI KEUTAMAAN KETIKA BERBUKA PUASA

BARAKAH KEPADA MEREKA YANG BERPUASA

Mereka yang berpuasa ketika berbuka puasa akan dapat merasai betapa bersyukurnya kerana mempunyai makanan untuk dimakan berbanding mereka yang tidak berkemampuan. Menahan lapar dan dahaga sepanjang hari akan memberikan keinsafan dalam diri.

MENYEGERAKAN BERBUKA PUASA

Rasulullah SAW bersabda, maksudnya:

“Manusia akan senantiasa berada dalam kebaikan selama mereka menyegerakan berbuka.” (HR. Bukhari no. 1957 dan Muslim no. 1098)

Dalam hadis yang lain disebutkan,

“Umatku akan senantiasa berada di atas sunnahku (ajaranku) selama tidak menunggu munculnya bintang untuk berbuka puasa.” (HR. Ibnu Hibban 8/277 dan Ibnu Khuzaimah 3/275, sanad shahih). Inilah yang ditiru oleh Rafidhah (Syi’ah),

MEMBACA DOA SEBELUM BERBUKA PUASA

Dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, Rasulullah SAW bersabda,

“Apabila salah seorang di antara kalian makan, maka hendaknya ia menyebut nama Allah Ta’ala (iaitu membaca ‘bismillah’). Jika ia lupa untuk menyebut nama Allah Ta’ala di awal, hendaklah ia mengucapkan: “Bismillaahi awwalahu wa aakhirohu (dengan nama Allah pada awal dan akhirnya)”.” (HR. Abu Daud no. 3767 dan At Tirmidzi no. 1858, hasan shahih)

MAKAN HIDANGAN YANG RINGAN

Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu berkata,

“Rasulullah SAW biasanya berbuka dengan rothb (kurma basah) sebelum menunaikan solat. Jika tidak ada rothb, maka beliau berbuka dengan tamr (kurma kering). Dan jika tidak ada yang demikian beliau berbuka dengan seteguk air.” (HR. Abu Daud no. 2356 dan Ahmad 3/164, hasan shahih)

MEMBACA BISMILLAH SEBAGAI TANDA BERSYUKUR

Para sahabat Nabi SAW berkata,

“Wahai Rasulullah, sesungguhnya kami makan dan tidak merasa kenyang?” Beliau bersabda: “Kemungkinan kalian makan sendiri-sendiri.” Mereka menjawab, “Ya.” Beliau bersabda: “Hendaklah kalian makan secara bersama-sama, dan sebutlah nama Allah, maka kalian akan diberi berkah padanya.” (HR. Abu Daud no. 3764, hasan).

DOA BAGI YANG BERBUKA PUASA TIDAK AKAN DITOLAK

Nabi SAW bersabda,

“Ada tiga orang yang doanya tidak ditolak : (1) Pemimpin yang adil, (2) Orang yang berpuasa ketika dia berbuka, (3) Doa orang yang dizalimi.” (HR. Tirmidzi no. 2526 dan Ibnu Hibban 16/396, shahih).

Ketika berbuka adalah waktu terkabulnya doa kerana ketika ini orang yang berpuasa telah menyelesaikan ibadahnya dalam keadaan tunduk dan merendahkan diri (Lihat Tuhfatul Ahwadzi, 7: 194).

SALING BERKONGSI HIDANGAN BERBUKA

Rasulullah SAW bersabda,

“Siapa memberi makan orang yang berpuasa, maka baginya pahala seperti orang yang berpuasa tersebut, tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa itu sedikit pun juga.” (HR. Tirmidzi no. 807, Ibnu Majah no. 1746, dan Ahmad 5/192, hasan shahih)

WAKTU BERBAHAGIA BAGI YANG BERPUASA

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, “Rasulullah SAW bersabda, “Orang yang berbuka puasa mempunyai dua kebahagiaan yang boleh ia rasakan; kebahagiaan ketika ia berbuka dan kebahagiaan ketika ia bertemu dengan Rabb-nya kerana puasa yang dilakukannya.” (HR. Bukhari dan Muslim)

MENUNGGU WAKTU BERBUKA DENGAN MELAKUKAN PERKARA YANG BERMANFAAT

Gunakan waktu sepanjang berpuasa untuk menambah ibadah. Menunggu waktu berbuka dapat anda manfaatkan untuk melakukan perkara yang boleh mendatangkan pahala. Mengaji Al-Quran, bertadarus waima menyediakan juadah berbuka puasa pun sudah dapat memberikan pahala kepada kita. Pastinya ia akan menyempurnakan ibadah dan buka puasa anda.

JANGAN MAKAN DAN MINUM BERLEBIHAN

Berbuka puasa dalam Islam biarlah secara sederhana, usah bermewah-mewah. Bulan Ramadan mengajar kita untuk bersederhana. Jangan sampai ibadah berpuasa hanya sekadar menahan lapar dan dahaga semata-mata.

BUKANLAH WAKTU UNTUK BALAS DENDAM

Waktu berbuka puasa bukan merupakan waktu untuk balas dendam. Makan biarlah bersederhana dan tidak keterlaluan. Sesungguhnya apa jua perkara yang dilakukan secara berlebihan akan mendatangkan kemudharatan.

JANGAN MELALAIKAN ADAB MAKAN

Ya! Memang lapar ketika berpuasa seharian namun itu bukan bermakna kita boleh mengenepikan soal adab ketika menjamu selera. Mulakan dengan doa ringkas dan makan secara perlahan-lahan.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*