Kegagalan Adalah Permulaan Kepada Sebuah Kejayaan

G.A.G.A.L.

Perkataan gagal mengikut kata kamus dewan edisi keempat bermaksud tidak berhasil atau berjaya, iaitu tidak dapat mencapai matlamat yang diimpikan.

Setiap insan di atas muka bumi milik Tuhan ini sudah semestinya pernah mengalami erti kegagalan dalam hidup.

Mungkin ada yang gagal sekali. Mungkin ada yang gagal dua kali. Mungkin juga ada yang gagal beberapa kali. Tetapi, di sebalik kegagalan itu pasti ada hikmahnya.

Sebagai hamba-Nya yang beriman, sudah tentu kita mengetahui bahawa setiap manusia di atas muka bumi tidak akan luput daripada pelbagai jenis ujian hidup yang akan dilalui.

Ujian hidup ini mungkin kesusahan dalam kehidupan ataupun mungkin juga kesenangan. Hal ini merupakan sunnatullah yang berlaku untuk setiap insan yang beriman ataupun kafir.

Allah Ta’ala berfirman: “Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cubaan
(yang sebenar-benarnya), dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan.” ( Surah al-Anbiya’/21:35)

Apakah hikmahnya? Tunggulah hadiah istimewa daripada DIA… Kita harus percaya bahawa ada hikmahnya nanti. Hikmah yang tidak diduga oleh hamba-Nya yang beriman.

Pernahkah kita terfikir, kenapa perkataan gagal itu hadir dalam kamus kehidupan kita walaupun kita tidak meminta kegagalan itu hadir?

Pernahkah kita berfikir, apakah sebenarnya kata-kata al-Quran untuk kita?

“Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan, “ Kami telah beriman,” dan mereka tidak diuji? Dan sungguh Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka Allah pasti mengetahui orang-orang yang benar dan pasti mengetahui orang-orang yang dusta.” (Surah Al- ‘Ankabut : ayat 2-3)

Keputusan SPM 2007 yang diumumkan cukup mengecewakan diriku. Ramai kawanku mendapat keputusan yang cemerlang. Ada yang berjaya mendapat 8A, 7A, 6A, 5A dan 4A. Namun keputusan SPM diriku hanya cukup-cukup makan.

Aku kecewa tetapi sesal dahulu pendapatan sesal kemudian tidak berguna lagi.

 

 

“Gagal SPM bukan penamatnya,” ayat umi sentiasa tergiang-giang di telingaku.

“Umi nak anak umi masuk ke tingkatan enam,” ayat umi yang ini terus meresap ke sanubariku. Aku bertekad hendak masuk ke tingkatan enam.

“Think like a queen. A queen is not afraid to fail. Failing is another steppingstone to greatness.”  – Oprah Winfrey

Teringat aku dengan kalam-Nya. “Dan janganlah kamu (merasa) lemah, dan jangan pula bersedih hati sebab kamu paling tinggi darjatnya jika kamu orang beriman.” (Surah Ali Imran : ayat 139)

“Nenek selalu pesan Kakak akan dapat masuk universiti,” ayat ketiga umi membuatkan air mata ini mengalir. Besarnya harapan arwah nenek terhadap diriku.

Alangkah indahnya seandainya aku dapat menatap wajah arwah nenekku. Al fatihah…

Aku teringat kata-kata sarjana barat, iaitu Lao Tze ada mengatakan bahawa perjalanan seribu batu bermula dari satu langkah. Aku akan memulakan langkah kejayaanku dengan menyambung pelajaran di tingkatan enam.

Ramai yang mengatakan bahawa tingkatan enam susah. Ada juga yang menyindirku. Ayat-ayat pematah semangatku sering terjadi.

 

 

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*