Mencari penawar kesembuhan hati, Al-Quran ubat terbaik

Kita sering mendengar istilah “kamus berjalan”. Istilah ini biasanya ditujukan kepada orang yang daya hafalnya begitu kuat sehingga apa yang ditanya kepadanya mampu dijawab. Orang tersebut ibarat sebuah komputer yang mampu menyediakan data apa pun yang diminta.

The Walking Quran atau “Quran berjalan” mestilah lebih dari sekadar itu. Orang yang disebut sebagai “The walking Quran” boleh dijadikan tempat bertanya sekali gus sebagai tempat menimba ilmu. Mereka bukan sahaja menghafal al-Quran tapi mampu memahaminya dengan baik. Kehadirannya tidak hanya membantu tapi juga membawa manusia keluar dari jalan yang gelap menuju cahaya yang terang.

Firman Allah SWT;

“Kami tidak menurunkan Al-Quran kepadamu (wahai Muhammad) supaya engkau menanggung kesusahan.” (QS Taha 20:2)

Ayat ini menyatakan bahawa Al-Quran tak akan membuat manusia menjadi susah. Ini bermaksud semakin kita dekat dengan Al-Quran, semakin mudahlah hidup kita. Semoga kita mampu mengamalkannya.

Untuk menjadi individu yang sentiasa dekat dengan Al-Quran, anda perlu tahu perkara-perkara yang berikut:

1.Tilawah Wa Tartil (Selalu membaca dengan betul)

Suka membaca Al-Quran akan menambah kebaikan, baik dalam keadaan miskin ataupun kaya serta menambah ilmu.

Membaca secara tartil akan melepaskan manusia dari belenggu kesesatan, menenangkan fikiran dan hati yang kalut serta merasakan kegembiraan dalam menghadapi situasi kehidupan.

Membaca secara berkelompok akan mendatangkan ketenangan dan rahmat serta syafaat di Hari Kiamat (HR Bukhari & Muslim)

2. Tadabur (Merenungkan kandungannya)

Bertadabur Al-Quran boleh membuka hati untuk menerima petunjuk Allah dan mendapat ilmu

3. Hifzh (Menghafal)

Dengan membaca Al-Quran, kita juga akan mengembangkan saraf otak.

Penghafaz Al-Quran tidak akan diseksa setelah meninggal, jasadnya diharamkan oleh Allah untuk dilukai bumi.

4. Ta’lim (Mengajarkan)

Manusia terbaik adalah yang mempelajari Al-Quran dan mengajarkannnya (HR Bukhari)

Generasi yang dekat dengan Allah adalah yang tidak berhenti belajar dan mengajarkan Al-Quran.

5. Istimaa’ (Sentiasa mendengarkannya)

Mereka yang suka mendengar bacaan Al-Quran akan mendapat rahmat, kebaikan dan kemenangan serta diberi khabar berita.

Allah memberikan satu mulut dan dua telinga adalah untuk mendidik manusia supaya sedikit bercakap dan banyak mendengar.

Mendengarkan wahyu akan mendatangkan ketenteraman jiwa, kesucian hati, menghilangkan gangguan syaitan, menguatkan jiwa dan meneguhkan langkah kehidupan.

Sesungguhnya apabila hidup berpegang pada Al-Quran, ia akan menjadi pengubat hati, penawar rindu. Oleh itu langkah-langkah di atas tidak boleh dianggap remeh. Secara emosionalnya, Al-Quran memberikan belaian dan ubat hati yang menteteramkan.

Secara spiritualnya pula dengan membacanya, seolah-olah mendengar kembali Tuhan berfirman kepada dirinya.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*