‘Ringan-ringan’ Dengan Isteri Di Bulan Ramadan, Boleh Atau Tidak Dan Apakah Hukumnya

  • 313
    Shares

Tidak ada hukum yang melarang suami isteri untuk melakukan hubungan seksual di bulan Ramadan asalkan ia tidak dilakukan sepanjang tempoh berpuasa iaitu di siang hari. Hubungan intim yang dilakukan di bulan Ramadan tidak akan mengganggu ibadah terhadap rukun Islam ketiga itu.

Jika Islam melarang hubungan batin di siang hari ketika menunaikan ibadah berpuasa, bagaimana pula dengan aktiviti berciuman dan ringan-ringan yang dilakukan pasangan suami isteri.  Bolehkah berciuman dan ‘ringan-ringan’ dengan isteri?

Soalan: Bolehkah seseorang yang berpuasa berciuman dan bermesra dengan isterinya yang biasanya dilakukan sebelum persetubuhan tetapi tidak sampai bersetubuh?

Jawapan: 
1. Seorang yang berpuasa boleh untuk mencium dan bermesraan dengan isterinya selagi dia tidak melakukan persetubuhan. Jika dia tahu bahawa dia tidak mampu mengawal diri maka hendaklah dia mengelakkan berciuman dan ‘kemesraan yang lain’.

2. Kata ‘Aishah:
يُقَبِّلُ وَيُبَاشِرُ وَهُوَ صَائِمٌ، وَكَانَ أَمْلَكَكُمْ لِإِرْبِهِ
“Nabi s.a.w mencium dan bermesraan dengan isteri sedangkan baginda berpuasa. Baginda itu paling dapat mengawal kemaluannya” (Riwayat al-Bukhari)

3. Kata Masruq:
سَأَلْتُ عَائِشَةَ مَا يَحِلُّ لِلرَّجُلِ مِنَ امْرَأَتِهِ صَائِمًا؟ قَالَتْ: كُلُّ شَيْءٍ إِلَّا الْجِمَاعَ
Aku pernah bertanya A’ishah: “Apakah yang halal untuk lelaki lakukan kepada isterinya semasa berpuasa?”. Jawab ‘Aishah: “Semua perkara kecuali persetubuhan” (Riwayat ‘Abd al-Razzaq dengan sanad yang sahih).

Sumber: Dr.MAZA.com

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*