Sucikan Hati Baharulah Bersih Jiwa Dan Raga

Mengapa ahli Ma’rifat sangat menitikberatkan soal hati? Mengapa mereka lebih menitikberatkan soal pembersihan hati daripada segala hal ehwal perlakuan, ucapan, perkataan sama ada berbentuk ibadah atau muamalat?

Allah SWT telah menjadikan hati sebagai alat untuk beribadah. Setiap manusia merupakan penguasa atas dirinya sendiri. Segala usaha yang dilakukan oleh anggota badan adalah untuk melaksanakan perintahNYA. Maka untuk tujuan itu diwujudkan hati sebagai sumber kemahuan dan tempat manusia memproses ketentuan yang akan dilakukan oleh mereka.

Rasulullah s.a.w bersabda, “Ketahuilah bahawa di dalam tubuh itu terdapat segumpal daging. Jika ia baik, maka baiklah seluruh tubuh itu dan sekiranya ia rosak, maka rosaklah seluruh tubuh itu. Dan ingatlah segumpal daging itu adalah hati.” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Hati mempunyai ‘tentera-tenteranya’ tersendiri antaranya ialah akal. Tugas akal yang terpenting adalah sebagai alat ilmu dan pemikiran. Akal adalah penasihat dan pembantu terdekat kepada hati. Hubungan dan pautan hati yang kuat dengan akhirat akan membuatkan kehidupan di dunia begitu kecil dan remeh sekali.

Rasulullah s.a.w bersabda, “Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada jasad kamu dan bukan pula kepada paras kamu, tetapi Allah melihat kepada hati-hati dan amalan-amalan kamu.” (Riwayat Muslim)

Keimanan yang tertanam di dalam hati menyebabkan kita tidak mudah lalai dan cinta terhadap kemewahan dunia. Oleh itu hendaklah kita bermula dengan hati terlebih dahulu untuk melakukan segala perbuatan, perlakuan dan amalan yang boleh mendekatkan diri kita kepada Allah.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*