Selepas arahan agar ‘Bergaul baiklah bersama pasangan kamu’, Allah menyambung dengan mesej selepasnya agar kembali mengenang dan berfikir dengan lebih mendalam bagi pasangan yang sudah lama berumahtangga seperti tercatat di Surah An-Nisa ayat 19.

فَإِنْ كَرِهْتُمُوهُنَّ فَعَسَى أَنْ تَكْرَهُوا شَيْئًا وَيَجْعَلَ اللَّهُ فِيهِ خَيْرًا كَثِيرًا

“Jika kamu tidak menyukai mereka maka boleh jadi kamu membenci sesuatu (beberapa perkara tentang pasangan) padahal Allah menjadikan kebaikan yang banyak padanya.” 

Ayat ini memberi gambaran, apabila kita sudah lama berumahtangga pasti sesama pasangan akan terbuka keaiban, sifat-sifat jelik serta kekurangan. Maka ketika itu Allah menyuruh kita melupakan kejelekan pasangan dan fokuskan kepada apa yang baik pada pasangan.

Selari dengan apa yang disebut di dalam  Sahih Muslim:

عن أبى هريرة قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : ” لاَ يَفْرَكْ مُؤْمِنٌ مُؤْمِنَةً إِنْ كَرِهَ مِنْهَا خُلُقًا رَضِىَ مِنْهَا آخَرَ “

Maksudnya: Dari Abu Hurairah Rasulullah saw. bersabda:

Seorang suami mukmin tidak boleh membenci isteri mukminah, sebab apabila dia membenci satu akhlak dari isterinya tersebut maka dia pasti redha dengan akhlaknya yang lain (HR. Muslim). Ini menunjukkan bahwa Rasulullah saw. mengajarkan kita untuk bersikap positif dan tidak hanya melihat kekurangan orang lain saja. Tetapi juga kelebihannya.

Sumber: Imam Muda Asyraf

VIDEO KASHOORGA: