Semua inginkan kematian yang indah. Selagi nyawa dikandung badan, lakukan lah segala yang terbaik agar matinya kita nanti dalam keadaan husnul khatimah; kematian yang indah, secara baik dan dicemburui manusia.

Dan, video tular di sosial media yang memperlihatkan saat-saat Allah menarik nyawa seorang ulama di Sumatera Barat, Indonesia yang sedang memberi ceramah cukup meniup hela keinsafan kepada kita.

View this post on Instagram

Video pendakwah Buya Malin Putiah meninggal dunia ketika sedang memberikan ceramah beredar di media sosial.  Dalam video yang diunggah Klikpositif.com, media jaringan Suara.com, peristiwa tersebut terjadi di masjid di Kecamatan Harau, Kabupaten Limapuluh Kota, pada 12 September 2020. Ketika itu, Buya Malin Putiah memberikan nasihat-nasihat kepada jemaah. Ceramah Buya Malin Putiah menekankan pentingnya mengingat dosa-dosa manusia. Tekanan kalimat Buya Malin Putiah  beberapa kali meninggi ketika dia mengingatkan manusia akan dosa-dosa. Di dalam ceramah, Buya Malin Putiah mengucapkan kalimat Lailahaillallah. Sedetik kemudian, Buya Malin Putiah ambruk. Jamaah yang memenuhi masjid seketika berusaha menolong Buya Malin Putiah. Tetapi nyawanya tak terselamatkan.

A post shared by smartgram (@smart.gram) on

 

Sesungguhnya ia adalah kematian indah dan dicemburui kita yang masih hidup. Masakan tidak, ia terjadi ke atas seorang alim yang sedang mengajak manusia ke jalan kebaikan dan nyawa ditarik sebaik dia mengucapkan kalimah tauhid “Lailahaillallah” lalu rebah.

IKLAN

Dimaklumkan bahawa ulama yang dikenali sebagai Buya Isral Malin Putiah itu sedang menyampaikan ceramah di masjid Kecamatan Harau, Kabupaten Limapuluh Kota, Sumatera Barat.

Buya Malin yang kelihatan sihat dan kuat walaupun agak tua cukup bersemangat menyampaikan ceramahnya dalam Bahasa Minang. Ceramah terakhirnya itu menyentuh tentang betapa Allah SWT itu Maha mengetahui akan segala apa yang kita lakukan atau niatkan sekalipun. Sesekali kelihatan beliau menyapu peluh di wajahnya dengan selempang yang dipakai.

IKLAN

“Allah itu Maha Melihat, Allah itu Maha Mendengar. Perkataan dalam hati kita, Allah juga mengetahuinya,” ujar Buya Malin yang cukup semangat. Nada suara cukup tegas mengingatkan manusia akan dosa-dosa silam yang telah dibuat.

Sebaik mengucapkan kalimah Tauhid ‘Lailahaillallah’, Buya Malin secara tiba-tiba rebah ke belakang dan ternyata jelas bunyi nafas nya yang cukup kuat. Dan dilaporkan bahawa tidak lama berselang, nafas tidak lagi kedengaran dan ternyata Buya Malin telah menemui sang Penciptanya pada 12 September 2020 lalu. Dalam video tersebut, jam pada dinding masjid menunjukkan pukul 11.23 pagi waktu tempatan saat kejadian berlaku.

IKLAN

Bagi menghormati permintaan keluarga yang mahukan Buya Malin terus dibawa ke rumah untuk urusan fardhu kifayah.

Walaupun kelihatan sudah tua, namun Buya Malin tidak alami sebarang masalah kesihatan; tiada tanda-tanda dia sakit. Namun ini semua adalah aturan Allah.

Ajal kita adalah rahsiaNya, namun apa yang terjadi ini banyak memberikan kesedaran kepada kita tentang mati itu pasti dan berusahalah melakukan kebaikan agar kita juga nanti mati dalam keadaan husnul khatimah. Innalillahi Wainna Ilaihi Rajiun.

Kashoorga: Teruskanlah melakukan amal kebaikan walau siapa dan di mana kita berada. Semoga kita juga nanti menemui sang Pencipta dalam keadaan husnul khatimah.
Sehingga artikel ini ditulis, lebih 125,000 tontonan menyaksikan detik-detik kematian yang indah ini. Ramai warganet mendoakan segala kebaikan buat Allahyarham Buya Isral Malin. Amin.

Sumber: tribunnewswiki