Foto: Astro Awani

Sempena Aidiladha nanti mungkin ada keluarga yang sepakat menumbang lembu untuk melakukan korban.

Dalam masa yang sama ada juga ahli keluarga mahu menyertai bahagian lembu ini tapi bukan untuk niat korban sebaliknya untuk akikah dan seumpamanya. Dalam hal ini apakah hukumnya berlainan niat untuk tujuh bahagian lembu ini.

Menurut penjelasan Mufti Perlis dalam laman web muftiperlis.gov.my, adalah dibolehkan seekor lembu atau unta yang hendak dibuat korban dikongsi tujuh orang dengan niat yang berbeza. Seperti sebahagian mereka bertujuan melakukan korban, manakala sebahagian lain bertujuan membuat akikah. Inilah pandangan majoriti ulama.

Dalam al-Mausu‘ah al-Fiqhiyyah al-Kuwaitiyyah 5/91-92 dinyatakan:

وَخَالَفَهُمُ الشَّافِعِيَّةُ وَالْحَنَابِلَةُ فَأَجَازُوا أَنْ يَشْتَرِكَ مُرِيدُ التَّضْحِيَةِ أَوْ غَيْرِهَا مِنَ الْقُرُبَاتِ مَعَ مُرِيدِ اللَّحْمِ، حَتَّى لَوْ كَانَ لِمُرِيدِ التَّضْحِيَةِ سُبْعُ الْبَدَنَةِ، وَلِمُرِيدِ الْهَدْيِ سُبْعُهَا، وَلِمُرِيدِ الْعَقِيقَةِ سُبْعُهَا، وَلِمُرِيدِ اللَّحْمِ بَاقِيهَا، فَذُبِحَتْ بِهَذِهِ النِّيَّاتِ جَازَ، لأَنَّ الْفِعْل إِنَّمَا يَصِيرُ قُرْبَةً مِنْ كُل وَاحِدٍ بِنِيَّتِهِ لاَ بِنِيَّةِ شَرِيكِهِ، فَعَدَمُ النِّيَّةِ مِنْ أَحَدِهِمْ لاَ يَقْدَحُ فِي قُرْبَةِ الْبَاقِينَ

IKLAN

Maksudnya: “Ulama mazhab Syafi‘e dan Hambali berbeza dengan ulama mazhab Hanafi. Ulama mazhab Syafi‘e dan Hambali berpandangan harus berkongsi orang yang berniat korban atau ibadah lain dengan orang yang hendaklah daging semata-mata, sekalipun yang berniat korban itu hanya 1/7 dari seekor unta, 1/7 lagi hendakkan hady, 1/7 lagi berniat akikah, dan baki yang lain hendakkan daging semata-mata, lalu disembelih seekor unta dengan niat-niat yang berbeza ini, maka ia adalah harus.

Ini kerana sesuatu perbuatan menjadi ibadah berdasarkan niat setiap orang yang berkongsi. Salah seorang dari mereka yang tiada berniat beribadah tidak merosakkan ibadah mereka yang lain.”

Dalil keharusan ini, antaranya berdasarkan hadis Jabir RA riwayat al-Bukhari dan Muslin yang berkata:

IKLAN

أَمَرَنَا رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وآلِهِ وَسَلَّمَ أَنْ نَشْتَرِكَ فِي الْإِبِلِ وَالْبَقَرِ، كُلُّ سَبْعَةٍ مِنَّا فِي بَدَنَةٍ

Maksudnya: “Kami diperintahkan oleh Rasulullah SAW untuk berkongsi pada unta dan lembu, setiap tujuh orang daripada kami seekor unta” Dalam riwayat lain di sisi Muslim, Jabir berkata:

اشْتَرَكْنَا مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وآله وَسَلَّمَ فِي الْحَجِّ وَالْعُمْرَةِ كُلُّ سَبْعَةٍ مِنَّا فِي بَدَنَةٍ

IKLAN

Maksudnya: “Kami berkongsi bersama Nabi SAW ketika haji dan umrah bagi setiap tujuh orang daripada kami pada seekor unta.”

Bentuk pendalilan dari hadis ini iaitulah terdapat perintah dan perakuan jelas keizinan berkongsi melaksanakan korban dan hady (Haiwan sembelih yang dikorbankan di Tanah Haram Mekah).

Suatu yang sedia diketahui bahawa orang ramai dalam peristiwa haji wada’ terbahagi kepada kumpulan yang berbagai. Dalam kalangan mereka ada yang melakukan haji Tamattu’, ada yang Qiran, ada yang menyembelih hady wajib mahupun sunat dan ada yang menyembelih kerana dam melakukan tegahan haji.
Nabi SAW membenarkan mereka berkongsi seekor lembu atau unta seramai tujuh orang yang memiliki niat yang berbeza.

Sumber: muftiperlis.gov.my

Isian rohani buat semua peringkat umur, semoga kita KASHOORGA bersama.
Insya-Allah, kita download seeNI sekarang ya?

KLIK DI SEENI