Musim tengkujuh yang melanda beberapa negeri kala ini antara ujian Allah kepada hambanya.

Setiap bala, bencana dan musibah yang terjadi pada hari ini adalah bukti kekuasaan dan kebesaran Allah SWT. Biarpun diuji namun Allah SWT tidak akan sesekali membiarkan hambanya terus bersendirian dalam menghadapi sesuatu musibah.

Bagi mereka yang beriman dan bertakwa serta bertaubat selepas melalui ujian, akan diberikan jalan keluar yang lebih baik. Anggaplah setiap bencana dan musibah itu datang kerana Allah ingin menggantikan sesuatu dengan yang lebih baik.

Namun di sebalik beberapa ujian menimpa, tidak terkecuali ada beberapa hal yang barang kali sebagai manusia biasa kita terlepas pandang. Sebagai contohnya dalam keadaan banjir melanda, kita mengambil hak yang bukan hak kita sekaligus boleh jatuh haram memakannya.

Umpamanya kita menjaring di tengah jalan yang kita ketahui ada kolam ternakan ikan di kawasan terjejas banjir.Biasanya ikan dibela ini kelihatan khusus seperti tilapia, keli atau sebagainya dan bukan ikan bercampur dari sungai.

IKLAN

Dalam satu ceramah oleh Ustaz Azhar Idrus, dirinya memaklumkan haram hukumnya kalau kita memancing di sangkar atau kolam yang pecah kerana ia masih hak milik pengusaha ternakan ikan itu yang dilanda musibah.

Jelasnya, sebagai contoh kalau ada kayu balak langgar sangkar dan pecah, haram kita memancing di situ.

“Begitu juga kalau orang tahan bubu dalam laut dan kita pergi ambil, itu hukumnya haram. Sebab itu usaha orang.

IKLAN

“Dan kalau orang letak uncam, kita pergi pukat situ. Hukumnya haram juga kalau tuan dia tak beri. Ikan memang rezeki Allah tapi itu usaha orang sebab dia yang bekerja. Kalau mengail tak apa jangan memukat sebab buat orang sakit hati. Dia kerja, kita senang-senang tebar jala. Kalau orang sakit hati, dalam islam haram jadinya. Beri mudarat pada orang.

Begitu juga pergi mengail dalam sangkar orang. Orang bela sangkar kita mengail, tak boleh boleh. Tapi luar dari sangkar halal.

IKLAN

“Manakala dalam bab sangkar sangkar pecah pula hukumnya haram walau pun luar. Tak boleh. Contoh ada kayu balak hanyut, sangkar pecah dan ikan tak main jauh. Main luar tu je. Kita pun pakat mengail ramai-ramai. Hukumnya haram kata ulama sebab ia masih hak orang.

“Walau ikan bukan dalam sangkar tapi ikan dibela itu akan berenang di sekitar situ saja. Bila sangkar pecah, tuannya akan rasa kecewa dan sakit hati. Jadi tuan dia sakit hati. Kalau kita jadi tuan ikan, sangkar pecah, dah la susah, orang dok pakat mancing ramai-ramai, geram tak rasa? Jadi haram kalau kita mengambilnya. Katanya dalam ceramah itu.

Namun jika tuan kolam niat menghalalkannya dan redha dengan musibah yang menimpanya, ia tiada masalah.