Pengalaman mengajar kita sesuatu. Misalannya orang yang pernah mendirikan berumahtangga tentunya lebih faham selok belok perkahwinan apabila dia mendirikan rumahtangga buat kali kedua.

Dari satu perkongsian yang viral, Karen Lodato, pemilik blog eightrising.com dengan rendah hati telah berkongsi beberapa nasihat untuk para isteri yang inginkan pernikahan kekal selama dan bahagia. Sedangkan dirinya sendiri sudah mendirikan dua kali buat kali kedua dan menemui kematangan dalam perkahwinan. Kerana pengalamannya itulah, Karen berkongsi nasihat berharga untuk para isteri manfaatkan.

1. Hormati Suami Kita

Keperluan terbesar seorang lelaki adalah penghargaan dari orang sekelilingnya. Dan orang yang paling dia harapkan dapat memenuhi keperluan tersebut terutama dalam status pernikahan, entu adalah kita, isterinya.

Meski mencari nafkah bagi keluarga adalah kewajiban suami, namun bukan itu saja dia berikan buat kita. Keputusan-keputusan penting yang dirinya pilih bagi keluarga termasuk melindungi dari orang luar selain cinta dan kesetiaannya merupakan pemberian yang sangat bererti buat keluarga. Jadi isteri harus mengucapkan rasa terima kasih dengan tulus, hargailah setiap keputusannya meski Karen ada kalanya kita tidak bersetuju dengan caranya. Ini kerana sebagai manusia, lelaki ada kurnag dan lebihnya Begitu juga kita? Dengan menghormatinya, lelaki akan termotivasi untuk memberikan yang lebih baik untuk kita dan keluarga.

2. Jagalah Hati

Selama ini kita mungkin memandang rumah tangga jiran-jiran dan orang lain lebih bahagia. Suami mereka lebih romantis, lebih kaya, anak-anak lebih pintar dan sebagainya. Pada hal ia hanya pandangan luaran semata. Memiliki semua itu belum tentu rumahtangga bahagia tapi kunci kepada pernikahan bahagia adalah dengan mensyukuri apa yang kita miliki. Jagalah hati kita dari hal-hal dan orang- orang akan membuat adu domba bahawa suami kita tidak cukup baik kerana Allah sudah memberikan kita sesuatu yang jauh lebih baik.

3. Dahulukan Allah, Suami dan Anak, ini keutamaan kita

Apa pun ujian, dahulukan Allah dalam semua keputusan kita. Nampak seperti ganjil tetapi suami dan juga anak hanyalah sekadar pinjaman semata. Apa pun dahulukan suami dan kemudian anak kerana menjaga hati suami bermakna dirinya juga akan bersama menjaga hati anak. Pernikahan seharusnya membuat kita bahagia dan kemudian menjadi kebiasaan di mana semua orang melalui proses ini.

IKLAN

4. Maafkan

Sekali lagi, tidak ada manusia yang sempurna. Semua orang pasti melakukan kesalahan. Jika kita dapat memaafkan kebiasaan-kebiasaan kecil dilakukan oleh pasangan seperti meletak baju kotor di lantai dan bukan bakulnya atau lain-lain kebiasaannya, kita akan mampu menepis rasa kesal akan perlakuannya ini dari tumbuh di hati kita. Percayalah ia akan buat kita lebih gembira menikmati hidup.

5. Komunikasi

Karen mendedahkan dia memiliki sikap buruk iaitu suka memendam perasaan dan tidak menyuarakan kepada pasanagn. Ia sentiasa berharap suami akan mengerti sendiri kenapa dirinya marah atau sedih.

Tapi ternyata kebiasaan ini tidak sesuai untuk orang lelaki. Mereka tidak selalu dapat membaca fikiran atau bahasa tubuh para isteri. Dan para suami juga biasanya tidak selalu sedar kalau mereka telah bersikap tidak sensitif terhadap perasaan wanita. Jadi apa yang harus kita lakukan adalah suarakan perasaan kita kepada pasangan.

IKLAN

6. Jadualkan masa bersama suami

Jadualkan waktu berdua bersama suami setiap minggu atau dua minggu sekali. Nampak macam mengada-ngada tapi ia baik untuk satu perhubungan.

7. Jangan Pernah Ucapkan Kata “C”

Benci bagaimana pun, marah bagaimana pun saat bertengkar jangan mudah meminta cerai. Mengutarakan kata ancaman cerai kepada suami saat bergaduh bukan seni bertengkar yang betul kata Karen. Dia melakukan hal ini dari perkahwinan terdahulunya dan ternyata ia akhirnya bercerai dan ia menjadi satu pengajaran berharga buat dirinya.
Jujurnya luka bergaduh itu dalam dan kita ingin sekali membalasnya tetapi mengancam dengan meminta cerai sebenarnya tidak baik untuk jiwa kita. Malah dalam agama sendiri, perkara halal namun dibenci Allah ialah mengucapkan talak.

8. Ketahui Bahasa Cintanya

IKLAN

Semua orang punya bahasa cinta. Bagaimana kita memandang serta merasakan cinta boleh berbeza dengan pasangan dan anak-anak.
Apakah suami menyukai kata-kata penuh pujian dan kasih sayang, atau dia lebih suka saat pasangan memberinya hadiah? Apapun bahasa cintanya, pelajari dan praktiskannya dalam alam rumahtangga kita.

9. Jangan pernah berbicara keburukan suami pada orang lain

Jika anda mengalami masa-masa sulit dalam pernikahan, berbicaralah pada orang pakar dalam bidangnya seperti ahli psikologi atau kaunselor keluarga yang memang profesional tugasnya.

Curahan hati kepada ahli keluarga memang baik tapi mereka hanya mendengar satu satu pihak saja iaitu anda. Jadi pastinya semua akan membela diri kita dan mula membenci pasangan kita sekaligus tidak mengurangkan masalah sedia ada. Malah mungkin bertambah jika dirinya asyik diperli ahli keluarga kita.

Selama dalam pernikahan, akan selalu ada saat-saat kita bangun dari tidur dan merasa bahawa kita tidak lagi mencintai pasangan yang ada di samping kita. Akan ada masanya suami nampak tidak menarik di mata kita tapi berusahalah untuk terus mencintainya.

Pernikahan merupakan sebuah komitmen untuk selalu bersama dalam apa jua situasi. Susah dan senang, sihat dan sakit. Bukan hanya saat sihat dan senang sahaja. Justeru itu, sebahagian besar cinta diuji ketika susah dan sakit. Jika suami tidak melakukan kekerasan dalam rumah tangga atau mengingkari komitmen lain yang merugikan keluarga, pilihlah untuk mencintai dirinya. Dia layak mendapatkannya.

Sumber :- ROCKINGMAMA.ID