Al-Fatihah merupakan surah pertama dalam Al-Quran. Disebut juga sebagai ummul kitab. Al-Fatihah disebut oleh Allah dari ayat-ayat Al-Quran yang lain  sebagai Assab’ul Matsani (tujuh ayat yang diulang-ulang).

Maksud dari kata Assab’ul Matsani adalah bahawa surah Al-Fatihah yang mengandungi tujuh ayat ini  diucapkan berulang-ulang dalam setiap rakaat solat. Ia dibaca 17 kali sehari dalam solat fardu. Solat juga tidak sah jika tidak membaca Al Fatihah.

Dalam hadith yang lain, disebutkan:

حَدَّثَنَا الْحُسَيْنُ بْنُ حُرَيْثٍ حَدَّثَنَا الْفَضْلُ بْنُ مُوسَى عَنْ عَبْدِ الْحَمِيدِ بْنِ جَعْفَرٍ عَنْ الْعَلَاءِ بْنِ عَبْدَ الرَّحْمَنِ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ أُبَيِّ بْنِ كَعْبٍ قَالَ
قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا أَنْزَلَ اللَّهُ فِي التَّوْرَاةِ وَلَا فِي الْإِنْجِيلِ مِثْلَ أُمِّ الْقُرْآنِ وَهِيَ السَّبْعُ الْمَثَانِي وَهِيَ مَقْسُومَةٌ بَيْنِي وَبَيْنَ عَبْدِي وَلِعَبْدِي مَا سَأَلَ

Telah menceritakan kepada kami Al-Husain bin Huraits, telah menceritakan kepada kami Al-Fadhl bin Muusaa, dari ‘Abdul Hamiid bin Ja’far, dari Al-‘Alaa’ bin ‘Abdurrahman, dari Ayahnya, dari Abu Hurairah, dari Ubay bin Ka’b -radhiyallahu ‘anhuma-, ia berkata, Nabi Salallahu aalihi wassalam bersabda,

“Allah tidaklah menurunkan pada Taurat dan tidak juga pada Injil semisal Ummul Qur’an (Surat Al-Fatihah), dia adalah As-Sab’ul Matsaaniy (tujuh ayat yang diulang-ulang) dan dia terbagi di antara Aku dan hambaKu, dan untuk hambaKu apa yang diminta.” [Jaami’ At-Tirmidziy no. 3125; Sunan An-Nasaa’iy no. 914; Musnad Ahmad no. 20589] – Shahih. Dishahihkan Syaikh Al-Albaaniy rahimahullah dalam Shahiihul Jaami’ no. 5560.

Dalam Hadis Riwayat Bukhari disebutkan bahawa, Rasulullah SAW bersabda: “Alhamdulillah rabbil ‘alamin, adalah tujuh surat terbesar yang berisi pujian dan terus diulang, intisari dari Al-Qur’an yang mulia yang diturunkan kepadaku”.

Dan dijelaskan pula dalam Hadis Riwayat An-Nasaai bahawa, Rasulullah SAW bersabda: “Mahukah engkau aku beritahu tentang ayat Al-Qur’an yang paling mulia, maka Baginda  membaca surat Al-Fatihah”.

IKLAN

Selain dinamai al-Fatihah, surah ini juga mempunyai nama-nama lain seperti Ummul Kitab (induk kitab), Assab’ul al-Matsani (tujuh yang diulang), Al-Wafiyah (yang sempurna), Asy-Syafiyah (yang menyembuhkan), dan Asy-Syifa’ (ubat).

Surah Al-Fatihah diturunkan di Makkah terdiri dari tujuh ayat, menurut Imam Asy Syafi’i,

Al-Fatihah sebagai pengantara

Ada banyak rahsia dan keistimewaan surah Al-Fatihah, sebagai mana yang disabdakan oleh Rasulullah SAW bahawa jika kita punya apa saja hajat pun, surah Al-Fatihah boleh menjadi perantara untuk hajat tersebut.

IKLAN

Bahkan Surah Al-Fatihah juga mempunyai keutamaan sebagai sebab antara terkabulnya doa

حَدَّثَنَا حَسَنُ بْنُ الرَّبِيعِ وَأَحْمَدُ بْنُ جَوَّاسٍ الْحَنْفِيُّ قَالَا حَدَّثَنَا أَبُو الْأَحْوَصِ عَنْ عَمَّارِ بْنِ رُزَيْقٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عِيسَى عَنْ سَعِيدِ بْنِ جُبَيْرٍ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ
بَيْنَمَا جِبْرِيلُ قَاعِدٌ عِنْدَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَمِعَ نَقِيضًا مِنْ فَوْقِهِ فَرَفَعَ رَأْسَهُ فَقَالَ هَذَا بَابٌ مِنْ السَّمَاءِ فُتِحَ الْيَوْمَ لَمْ يُفْتَحْ قَطُّ إِلَّا الْيَوْمَ فَنَزَلَ مِنْهُ مَلَكٌ فَقَالَ هَذَا مَلَكٌ نَزَلَ إِلَى الْأَرْضِ لَمْ يَنْزِلْ قَطُّ إِلَّا الْيَوْمَ فَسَلَّمَ وَقَالَ أَبْشِرْ بِنُورَيْنِ أُوتِيتَهُمَا لَمْ يُؤْتَهُمَا نَبِيٌّ قَبْلَكَ فَاتِحَةُ الْكِتَابِ وَخَوَاتِيمُ سُورَةِ الْبَقَرَةِ لَنْ تَقْرَأَ بِحَرْفٍ مِنْهُمَا إِلَّا أُعْطِيتَهُ

“Telah menceritakan kepadaku Muhammad bin Al-Mutsannaa, telah menceritakan kepada kami Wahb, telah menceritakan kepada kami Hisyaam, dari Muhammad, dari Ma’bad, dari Abu Sa’iid Al-Khudriy -radhiyallahu ‘anhu-, ia berkata, kami sedang dalam perjalanan kemudian kami singgah di suatu tempat, lalu datanglah seorang jariyah, ia berkata, “Sesungguhnya ketua kampung kami sedang sakit sementara orang-orang kami sedang tidak boleh mengubatnya, apakah di antara kalian boleh meruqyah(perawat)?”

Maka berdirilah seorang laki-laki bersamaan dengannya dan kami tidak pernah mengetahui bahawa ia bisa meruqyah. Kemudian laki-laki itu meruqyah ketua kampung tersebut dan ternyata ia sembuh, ketua kampung itu memerintahkan agar laki-laki itu diberi 30 ekor kambing dan kami dijamu dengan susu.

IKLAN

Ketika dia kembali, kami bertanya kepadanya, “Apakah kau memang boleh dalam meruqyah ataukah kau ini memang seorang peruqyah?”

Laki-laki itu menjawab, “Tidak, aku tidaklah meruqyah kecuali dengan Ummul Kitab.”

Kami berkata, “Janganlah kalian berbicara sesuatupun hingga kami bertanya kepada Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam.”

Ketika kami tiba di Madinah, kami menceritakan hal tersebut kepada Baginda, Baginda Nabi bersabda, “Dari mana kalian mengetahui bahawasanya ia (Al-Fatihah) boleh untuk meruqyah? Bagikan ke mari kambing tersebut dan hendaknya aku ikut dibagi.” [Shahiih Al-Bukhari no. 5007; Shahiih Muslim no. 2203]

Surah Al-Fatihah juga setara dengan dengan sepertiga dari Al-Quran, barang siapa yang membacanya setara dengan membaca sepertiga dari Al-Quran.

Keutamaan-keutamaan tentang surah Al-Fatihah banyak dijelaskan oleh ulama-ulama besar melalui karya-karyanya diberbagai bidang seperti tafsir, tasawuf dan lain sebagainya.

Atha’ bin al yasar berkata, “Jika engkau mempunyai apa saja keperluan, maka bacalah surat Al-Fatihah sampai selesai, maka keperluanmu akan dipenuhi”. “Maka ini adalah untuk hamba-Ku, bagi hamba-Ku apapun yang dia minta”. Jadi apa saja yang kita hajati, bacalah Al-Fatihah 41 kali lengkap dengan Bismillah dan Allah akan beri petunjuk.  Sumber : Kalam (Sindonews).