Menziarahi orang sakit merupakan perbuatan yang digalakkan dan ia sunat dilakukan serta mendapat ganjaran pahala bagi yang melawat. Dengan niat ziarah yang baik, ia akan secara tidak langsung memberi sokongan moral kepada pesakit untuk pulih.

Sebagaimana sabda Rasulullah SAW yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a, yang bermaksud:

Sesiapa yang menziarahi orang sakit, ataupun ziarah saudaranya kerana Allah SWT maka suatu (suara) akan menyerunya: “Bahawa kamu telah melakukan kebaikan, langkahmu adalah baik dan engkau telah menyediakan sebuah tempat tinggal di dalam Syurga”(Hadis riwayat at-Tirmizi (2008)

Artikel berkaitan: Hukum Anak Enggan Ziarah Ibu Bapa Tetapi Beri Duit Belanja Bulanan

Artikel berkaitan: Hukum Membaca Al-Quran Ketika Menziarah Kubur

Bagaimanapun, bagi menghormati dan menggembirakan orang sakit, kita haruslah tahu adab melawat mereka agar hubungan menjadi semakin erat. Berikut adalah adab yang perlu dijaga sepanjang mnejenguk orang sakit di hospital.

1. Sedekah doa untuknya

Tatkala sakit, tiada apa yang diharapkan olehnya selain daripada doa kaum kerabat, sahabat dan kenalan. Justeru itu, doakanlah kesembuhan baginya agar ia dapat segera kembali aktif seperti sedia kala. Doa kita pasti sangat dihargai oleh orang yang sakit itu.
Dari Abdul Aziz dia berkata;

Aku dan Tsabit pernah mengunjungi Anas bin Malik, lalu Tsabit berkata; “Wahai Abu Hamzah, aku sedang menderita suatu penyakit.” Maka Anas berkata; “Mahukah kamu aku ruqyah dengan ruqyah Rasulullah SAW?” dia menjawab; “Tentu.”

Anas berkata; “Allahumma rabban naasi mudzhibil ba`sa isyfii anta syaafi laa syaafiya illa anta syifaa`an laa yughaadiru saqama (Ya Allah Rabb manusia, Zat yang menghilangkan rasa sakit, sembuhkanlah sesungguhnya Engkau Maha Penyembuh, tidak ada yang dapat menyembuhkan melainkan Engkau, iaitu kesembuhan yang tidak meninggalkan rasa sakit).”(HR Bukhari no 5301)

2. Tetap menutup aurat

Islam tidak melarang seorang yang bukan mahram menjenguk saudara atau temannya. Namun hendaknya ketika menjenguk tetap menutup aurat, baik yang menjenguk maupun yang dijenguk. Sebagaimana yang dicontohkan oleh Rasulullah,
Dari Ummu Al ‘Ala` ia berkata;

Rasulullah SAW menjengukku sementara aku sedang sakit. Kemudian beliau berkata:

IKLAN

“Bergembiralah wahai Ummu Al ‘Ala`, kerana sesungguhnya sakit seorang mukmin kerana Allah menghilangkan dosa-dosanya sebagaimana api menghilangkan kotoran emas dan perak.”(HR Abu Daud no 2688)

3. Sokongan moral suntik semangat

Apabila menziarahi orang sakit, mereka sangat perlukan sokongan moral kita bagi menyuntik semangat untuk pulih segera. Nyatakan lah kata-kata semangat yang ikhlas dari hati. Dengan memberikan semangat maka dia akan selalu berfikiran positif dan akan berusaha serta berdoa agar dapat sembuh.

Dari Ibnu Abbas r.a. bahwa Nabi SAW pernah menjenguk seorang Arab Badwi, Ibnu Abbas melanjutkan; “Setiap kali beliau menjenguk orang sakit, maka beliau akan mengatakan kepadanya: “Tidak apa-apa, Insya Allah baik-baik saja.” Ibnu Abbas berkata; lalu aku bertanya;

“Baik?!, tidak mungkin, sebab penyakit yang di deritanya adalah demam yang sangat serius, yang apabila diderita oleh orang tua akan menyebabkannya meninggal dunia.” Maka Nabi SAW bersabda: “Kalau begitu, memang benar.”(HR Bukhari no 5224)

4. Menunjukkan keprihatinan kita

Ketika menjenguk orang sakit, tunjukkan bahawa kita benar-benar ambil berat dan prihatin pada keadaannya. Tanyakan tentang perkembangan kesihatan dan hal lainnya untuk menunjukkan simpati kepadanya. Tapi awas, ada juga yang terlanjur bertanya khabar pesakit. Walaupun ia sekadar manis mulut, namun pertanyaan itu kurang sesuai pada saat itu.

Dari Ibn Sinni Rasulullah saw. bersabda:
مِنْ تَمَامِ الْعِيَادَةِ أَنْ تَضَعَ يَدَكَ عَلَى الْمَرِيْضِ، فَتَقُوْلُ: كَيْفَ أَصْبَحْتَ؟ أَوْ كَيْفَ أَمْسَيْتَ؟

Di antara kesempurnaan menjenguk adalah engkau meletakkkan tangannya pada bahagian tubuh orang yang sakit sambil bertanya, “Bagaimana keadaanmu pagi ini? Atau bagaimana keadaanmu petang ini?

IKLAN

5. Memberi apa yang diinginkan

Hal ini pernah ditunjukkan oleh Rasulullah. Pada kitab Sunan Ibn Majah menceritakan bahawa Rasulullah SAW pernah menjenguk seorang lelaki kemudian beliau bertanya, “Apakah engkau menginginkan sesuatu? Mahu kuih?” lelaki itu menjawab “Ya”. Rasul SAW pun mencarikan kuih untuknya.

6. Melarangnya berharap kematian

Orang sakit hati dan perasaannya sangat sensitif. Mudah terasa hati dan berputus asa. Malahan ada juga yang mengharapkan kematian datang menjemput. Dalam keadaan ini, kita berikanlah nasihat untuknya agar tidak menyerah dan berharap pada kematian.

Sebagaimana yang ditunjukkan Rasul ketika mengunjungi bapa saudaranya,

“Wahai bapa saudara! Janganlah engkau mengharap kematian. Sebab bila selama ini engkau berbuat baik, kemudian (umurmu) ditangguhkan, maka itu adalah kebaikan yang ditambahkan kepada kebaikanmu dulu, dan itu baik bagimu.

“Bila selama ini engkau berbuat tidak baik, kemudian (umurmu) ditangguhkan, lalu engkau diberi kesempatan untuk bertaubat dari kesalahanmu, maka itu pun baik pula bagimu. Maka janganlah engkau mengharap kematian.” (HR. Ahmad dan Hakim)

IKLAN

7. Memberikan nasihat

Ketika menjenguk, tentu kita akan mendengar berbagai keluh kesah dari orang sakit. Di sini, sgeeralah mainkan peranan dengan memberi nasihat padanya bahawa seluruh rasa sakit yang dia rasakan sekarang akan menjadi penebus dosa yang dia lakukan di masa lalu.

“Sesungguhnya kita milik Allah dan hanya kepada-Nya semata kita akan kembali. Ya Allah, berilah pahala dari musibah ini, dan gantikanlah bagiku dengan yang lebih baik darinya.” (HR. Muslim)

8. Membawa buah tangan

Sebaiknya janga lah datang dengan tangan kosong, sebaiknya kita bawakan juga hadiah atau buah tangan agar hatinya semakin senang. Sebagaimana sabda Rasulullah SAW dimana kita sebaiknya sering memberikan hadiah untuk mempererat persaudaraan.
Dari Abu Hurairah ra, Nabi SAW bersabda, tahaadu tahaabbu,

تَهَادَوْا تَحَابُّوا
Salinglah memberi hadiah, maka kalian akan saling mencintai.” (HR. Bukhari dalam Al-Adab Al-Mufrod, no. 594.

Hadis ini dihasankan oleh Syaikh Al-Albani dalam Al-Irwa’, no. 1601. Syaikh Musthofa Al-‘Adawi dalam catatan kaki Fiqh Al-Akhlaq menyatakan bahawa sanad hadisnya hasan dengan syawahidnya)

9. Jangan duduk terlalu lama

Kebanyakan hospital telah menetapkan waktu melawat. Jika ada peluang melawat, kita jangan pula duduk bersembang terlalu lama. Dalam keadaannya yang begitu, dia perlukan banyak rehat dan suasana tenang. Kalau berlama-lama, takut pesakit juga akan menjadi jemu dan tidak selesa.

 

Sumber artikel : Jenguk Orang Sakit