Bagi jemaah umrah/haji yang pertama kali menaiki kapal terbang tentunya agak kekok ketika pertama kali menggunakan tandas. Keadaan menjadi sedikit tidak selesa apabila ingin mengambil wuduk sehingga lantai tandas ‘lecak’ dengan air.

Sebenarnya ada cara yang praktikal dan mudah untuk mengambil wuduk tanpa membuatkan lantai tandas habis lencun dengan air.

Berikut perkongsian Najmi Farisham

Aku sendiri pernah tengok pramugari sebuah penerbangan antarabangsa mengeluh sebab tandas kapal terbang bersepah dengan air. Lantainya pun lencun.

Memang ya, sebab ada penumpang yang berwuduk dalam sana.

Sebenarnya kawan, tak salah pun berwuduk dalam kapal terbang. Cuma seeloknya jagalah hak tandas dan penumpang yang lain juga. Janganlah terlalu melampau sampaikan basah habis cermin, lantai dan mangkuk tandas. Orang selepas kita nak guna pun tak selera.

Selalunya mereka yang pernah datang melaksanakan umrah akan diperkenalkan dengan botol spray untuk berwuduk. Cara ini senang saja, hanya semburkan di anggota wuduk lalu sapu dan ratakan guna tangan. Boleh buat di kerusi masing-masing tanpa perlu ke tandas.

AMBIL TAHU KEADAAN TANDAS DALAM KAPAL TERBANG

Namun, ada juga yang berasa tak yakin dengan spray begitu. Nak juga berwuduk di tandas kapal terbang. Nak juga angkat kaki ke singki ketika nak basuhnya. Haih.

IKLAN

Okey beginilah, kita kena tahu yang tandas kapal terbang ini sempit saja ruangnya. Agak sukar jugalah bagi mereka yang bertubuh gempal untuk pusing ke sana, ke mari nak angkat kaki apa semua.

Saya cadangkan agar kalian meminimumkan penggunaan air untuk berwuduk. Alah, nak wuduk ini tak perlukan air yang banyak pun. Bukannya macam kita buka paip masa mandi, air keluar mencurah-curah lajunya.

Hanya tadahkan air ke tangan dan sapukan ke anggota wuduk. Pastikan ianya rata ke segenap penjuru. Air tak banyak tak apa, asalkan rata semuanya. Sapukan sekali pun dah cukup jika dah kena.

Paling penting, tak usah pedulikan rasa was-was yang syaitan duk bisikkan dekat telinga. Itu semua gangguan yang akan buatkan kita rasa tak kena itu ini. Lepas itu mulalah duk ulang basuh tempat sama sampai lencun habis. Ha, itu bahaya.

IKLAN

Untuk basuh kaki pula, elakkan daripada angkat masuk ke singki. Itu bahaya terutama buat warga emas. Yang muda remaja pun samalah juga. Jadi saya sarankan untuk gunakan gelas plastik yang disediakan dalam sana. Memang ada selalunya. Kalau tak ada, boleh minta dari pramugari cantik yang bertugas okeh.

Isikan dalam gelas plastik tadi. Kemudian letak kaki di mangkuk tandas, dan basuhlah di situ. Selamat dan selesalah sikit berbanding duk sangkut kaki dalam singki sana. Sudahlah tinggi, bahaya woih.

JAGA KEBERSIHAN

Bila dah siap berwuduk, ini yang terakhir. Kena buat. Ambil tisu dan lap tempat-tempat yang terpercik air tadi. Di cermin, dinding, mangkuk tandas dan pintu jamban. Lap kasi kering. Jangan tinggalkan kesan. Kita jaga kebersihan tandas awam. Orang lain pun nak guna.

IKLAN

“Alah, bukannya kotor pun. Kita guna buat berwuduk kot.”

Iya memang tak kotor bagi kita. Namun sesetengah orang berasa jijik dan mereka pun tak tahu itu air wuduk ataupun air jamban. Bila dah lencun begitu, orang pun tak selesa.

Kita nak buat ibadat ini, jangan sampai orang di sekeliling rasa serabut dan menyampah. Jangan sampai orang kaitkan agama dengan benda yang bukan-bukan hasil perbuatan kita. Kalau kita masuk jamban dalam keadaan kering, pastikan kita tinggalkannya pun dalam keadaan kering juga. Kesianlah dekat pramugari dan penumpang yang lain.

Apabila kita faham konsep wuduk, pasti mudah. Ianya tak memerlukan air sebaldi pun untuk sempurnakan satu wuduk. Nabi SAW dulu berwuduk guna air sebekas kecil saja. Tetap sempurna hasilnya. Dan kita pun boleh cuba tiru dan amalkan.

Sumber kredit: Najmi Farisham

VIDEO KASHOORGA: