Dalam keadaan tertentu, melintas di hadapan orang sedang solat terpaksa dilakukan berikutan keadaan tidak mengizinkan ketika itu. Namun ada juga yang melintas tanpa sebab tertentu. Apakah sebenarnya hukum jika kita melintas (lalu) di hadapan orang yang sedang sembahyang itu?

Hakikatnya, di dalam Islam, melintas di hadapan orang sedang bersembahyang adalah dilarang. Dalilnya adalah hadis muttafaqun ‘alaihi berikut ini:

Rasulllah SAW bersabda,

“Seandainya orang yang melintas (lalu) di hadapan orang solat dan dia mengetahui tentang dosanya, maka pastilah menunggu selama 40 lebih baginya daripada lewat di depannya. (HR Bukhari dan Muslim)

Salah seorang perawi hadis, Abu An-Nadhr, berkata, “Aku tidak tahu apakah maksudnya itu 40 hari, 40 bulan atau 40 tahun.

Maka bagi mengelakkan ada orang melintas di hadapan sewaktu kita bersolat, ada baiknya kita memilih ruang yang tidak memungkin orang lalu-lalang di hadapan kita.

Artikel berkaitan: Rebut 7 Fadilat Luar Biasa Solat Dhuha; Antaranya Umpama Mendapat Haji  Umrah Mabrur

Artikel berkaitan: Selalu Lupa Raka’at Solat, Ini Cara Nak Khusyuk Solat?

IKLAN

Cara penyelesaiannya ialah dengan meletakkan pembatas seperti barang atau benda-benda tertentu di hadapan kita. Misalnya batas sejadah, atau buku, beg tangan, tongkat, pensil atau apapun.

Dengan adanya batasan itu, maka orang-orang akan tahu bahawa mereka tidak boleh berjalan di situ. Kalau mahu melintas, maka dibolehkan melintas batasan yang diletakkan tadi.

 

Kita selalu nampak beberapa jemaah yang sedang sembahyang meletakkan beg mereka di hadapan. Usaha ini adalah untuk mengelakkan orang ramai melintas di hadapan jemaah yang sedang solat sesuka hati. Jika ada tembok atau tiang di surau atau masjid, maka boleh lah solat berhampirannya kerana itu juga merupakan batasan yang tidak dapat dilalui orang lain.

IKLAN

Ada dalil dari sunnah nabawiyah yang menganjurkan hal ini, sebagaimana diriwayatkan oleh Al-Imam Muslim.

Janganlah kalian solat kecuali menghadap sutrah (pembatas) dan jangan benarkan seseorang melintasi di depanmu (HR Muslim)

IKLAN

Dari Abi Said Al-Khudri r.a berkata bahawa Rasulullah SAW bersabda, “Apabila kalian solat maka gunakan sutrah (pembatas) dan hendaklah mendekat dan jangan membiarkan seseorang lalu di tengahnya. (HR Abu Daud, Ibnu Majah, Ibnu Hibban dan hadis ini hasan)

Dari Sahal r.a bahwa nabi SAW bersabda, “Apabila kamu solat dengan menggunakan sutrah maka mendekatlah dan jangan sampai dipotong syaitan. (HR Ahmad, Abu Daud, Ibnu Hibban dan Al-Hakim. Hadis sahih)

Para ulama’ menuliskan dalam banyak kitab fiqh bahawa batas jarak itu adalah 3 zira’ (hasta). Sehingga bila jarak antara orang solat dengan pembatas itu lebih dari sehasta, maka dianggap boleh dilalui dan tidak ada dosa buat yang lalu di depannya.

Ukuran jarak 3 hasta ini oleh para ulama’ dianggap berlaku juga bila tidak ada pembatas. Sehingga lewat di depan orang shalat asalkan sudah berjarak 3 hasta dianggap tidak melanggar larangan.

Sumber artikel : Orang Solat