Dakwah secara lughawi berasal daripada bahasa Arab. Ia membawa maksud seruan, panggilan dan undangan. Secara istilah, kata dakwah bererti menyeru atau mengajak manusia untuk melakukan kebaikan dan menuruti petunjuk, menyuruh berbuat kebajikan dan melarang perbuatan mungkar yang dilarang oleh Allah dan rasul-Nya agar manusia mendapatkan kebahagiaan di dunia dan di akhirat.

Kegiatan dakwah perlu sentiasa diberi nafas baru agar kaedahnya sesuai dengan keadaan dan perkembangan semasa. Rasulullah telah menunjukkan contoh bagaimana kejayaan baginda hasil dakwah selama 23 tahun di Mekah dan Madinah. Malah baginda juga telah berpesan supaya kita mengamalkan pendekatan dakwah yang memudahkan.

Ada dua cara dakwah dijalankan. Dakwah dengan sikap lemah lembut dan dengan sikap keras dan tegas. Namun sikap yang kedua ini sering dianggap sebagai sikap yang salah dan tidak mengandungi hikmah. Bahkan cara dakwah yang keras ini seringkali menimbulkan perdebatan bagi dakwah itu sendiri sehingga muncul protes daripada berbagai pihak ketika timbul sesuatu isu.

Hati manusia akan condong kepada orang yang bersikap lemah-lembut kepadanya. Oleh kerana itulah, di antara kewajiban da’i atau mubaligh adalah memilih kalimat yang lembut dan tidak kasar, agar dakwah sampai. Jangan sampai golongan ini lari dari agama, padahal dakwah belum sampai kepada mereka.

Seorang da’i bertugas mengajak manusia kepada ketaatan. Oleh kerana itu banyak bimbingan dari Allah dan RasulNya agar da’i bersikap lembut ketika berdakwah, agar dakwah mencapai sasaran khalayak dengan baik.

DALIL LEMAH-LEMBUT DALAM DAKWAH
Banyak ayat dan hadis yang menunjukkan pentingnya sikap lembut dalam dakwah. Inilah di antaranya:

IKLAN

Firman Allah Ta’ala:
اُدْعُ إِلَى سَبِيْلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ وَجَادِلْهُمْ بِالَّتِيْ هِيَ أَحْسَنُ
Ajaklah (manusia) kepada jalan Rabbmu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang lebih baik. (QS. An-Nahl (16): 125)

Dan Firman Allah Ta’ala:
وَلاَ تُجَادِلُوا أَهْلَ الْكِتَابِ إِلاَّ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ إِلاَّ الَّذِينَ ظَلَمُوا
Dan janganlah kamu berdebat dengan Ahli Kitab, melainkan dengan cara yang paling baik, kecuali dengan orang-orang zalim diantara mereka. (QS. Al-‘Ankabut (29): 46)

Imam Al-Alusi mengatakan: “melainkan dengan cara yang paling baik”, iaitu dengan perangai yang paling baik, seperti membalas kekasaran dengan kelembutan, kemarahan dengan kesabaran, kerusuhan dengan ketulusan, dan emosi dengan santun”. (Tafsir Ruhul Ma’ani 21/2)

Firman Allah Ta’ala:
فَبِمَا رَحْمَةٍ مِّنَ اللهِ لِنتَ لَهُمْ وَلَوْ كُنتَ فَظًّا غَلِيظَ الْقَلْبِ لاَنفَضُّوا مِنْ حَوْلِكَ
Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. (QS. Ali Imron (3): 159)

IKLAN

Sabda Rasulullah SAW:
إِنَّ الرِّفْقَ لاَ يَكُونُ فِي شَيْءٍ إِلَّا زَانَهُ وَلاَ يُنْزَعُ مِنْ شَيْءٍ إِلاَّ شَانَهُ
Sesungguhnya lemah-lembut tidak berada pada sesuatu kecuali pasti menjadikannya indah, dan tidaklah lemah-lembut dihilangkan dari sesuatu kecuali pasti menjadikannya buruk. (HR. Muslim no. 2594, dari ‘Aisyah).

Namun demikian, bukan bererti seorang da’i selalu bersikap lemah-lembut dalam segala keadaan. Bahkan pada keadaan-keadaan tertentu dia dituntut untuk bersikap tegas dan keras. Sikap lemah-lembut dan keras diletakkan pada tempatnya masing-masing, dan itulah hikmah yang perlu difahami dan dilakukan saat berdakwah.

SIKAP TEGAS DAN KERAS DALAM DAKWAH
Dari keterangan di atas telah jelas tentang kewajipan memulakan dakwah dengan lemah-lembut, demikian juga dalam menyampaikan dakwah kepada orang yang tidak berilmu, orang yang tidak meremehkan dan tidak menentang hukum Allah.

Namun demikian, dalam keadaan tertentu seseorang da’i perlu menggunakan cara tegas dan keras, jika memang dituntut oleh hikmah. Oleh kerana yang disebut hikmah adalah menempatkan sesuatu pada tempatnya, keadaan-keadaan yang diperlukan sikap tegas dan keras seorang da’i antara lain pada saat:
1. Membela larangan Allah yang dilanggar dan saat menegakkan hudud.
2. Nampak sikap meremehkan terhadap hukum Allah dan penentangan terhadap dakwah.
3. Di saat nampak penyimpangan dari syari’at daripada orang yang tidak sepantasnya muncul penyimpangan tersebut.

IKLAN

Akan tetapi yang perlu diketahui bahqwa sikap keras dan tegas yang dilakukan oleh da’i jangan sampai menimbulkan kemungkaran yang lebih besar atau menghilangkan kebaikan yang lebih besar.


Untuk episod kedua Kashoorga Talk minggu ini, mengupas isu panas tentang dakwah keras dan dakwah lembut.

Sumber kredit: sabiilualhaq.com