Jika sebelum ini tular tentang isu valet doa, kini tular pula kisah valet solat hajat. Oleh kerana acara doa merupakan ibadah yang sewajarnya dilakukan dengan syarat yang benar lagi tepat, maka sewajarnya kita mempunyai akhlak kepada Allah. Antara bentuk akhlak yang sesuai adalah, selayak dan seafdhalnya orang yang mempunyai hajat itu sendiri yang berdoa.

Ikuti perkongsian Najmi Farisham tentang gejala valet solat hajat seperti yang ditulis dilaman Facebooknya.


Aku terlihat satu posting seorang akak mohon bantuan sesiapa yang ada di Mekah Madinah untuk buatkan solat hajat baginya. Dia minta sebutkan harganya sekali.

Aduh, aku mengeluh sendirian. Macam manalah sampai begitu sekali nak buat. Perkara ini kalau dibiarkan, pasti akan buka satu lubang baru untuk bisnes. Dulu pernah tular isu Valet doa. Kini solat hajat pula.

BERGERAK SECARA SENYAP

Ya aku pasti yang perkara ini sebenarnya dah lama berleluasa dalam masyarakat kita. Cuma ianya bergerak secara senyap atau underground. Aku pernah dengar akannya sebelum ini.

Biasanya bila terjadi begini, kawan itu dah dalam keadaan terdesak. Boleh jadi ada anak sakit, hantar ke hospital tak jadi, ke bomoh tak sembuh, ke ustaz tiup-tiup tak mujarab.

Kita faham benar bila situasi terdesak, macam-macamlah yang kita sanggup buat. Dan orang akan gunakan peluang ini untuk kaut keuntungan. Orang minta caj bayaran ribuan ringgit pun, kita sanggup.

Sebenarnya kita lupa yang kita duk minta orang doakan di Mekah Madinah itu, rupanya Tuhan itu adalah sama dengan Tuhan di kampung kita. Kita duk solat 5 kali sehari, kita duk sembah Dia. Orang di Mekah Madinah pun sebenarnya duk sembah Tuhan yang samalah.

IKLAN

Benar, di Mekah Madinah doanya lebih mustajab. Ia kelebihan tempat. Namun kita di kampung juga Tuhan berikan kelebihan waktu. Mustajabnya doa antara azan dan iqamat, ketika waktu berbuka puasa, ketika hujan turun, selepas solat, 1/3 akhir malam, ketika sujud dalam solat, saat usai baca tashahud akhir sebelum beri salam dan banyak lagi.

Kita tak perasan itu semua. Yang kita nampak Mekah Madinah. Kena pi sana untuk doa sebab di sana mustajab. Kalau tak mampu, upahlah sesiapa pun asalkan Mekah Madinah. Rela habis ratusan tingggit, tak apa asalkan Mekah Madinah.

Pelan-pelan cara berfikir begini disuntik masuk dalam kepala kita. Pelan-pelan kita mengajar orang sekeliling bahawa agama ini hanya untuk golongan kaya raya saja. Dah nak apa-apa, kena pi Mekah Madinah. Ingat harga nak pi sana murah?

LEBH BAIK BUAT SENDIRI

Aku tak halang kita minta rakan-rakan doakan kita. Cuma ada benda yang kita semua perlu jelas. Bab doa ini, aku lebih suka untuk buat sendiri terlebih dahulu. Hanya kita tahu dan faham betapa perlunya sesuatu itu, betapa naknya kita sampai mampu menitiskan air mata.

IKLAN

Berbeza kalau upah orang, dia hanya bacakan tanpa ada emosi seperti kita. Sebab dia tak tahu apa yang kita mahukan. Dalam mana yang kita hajatkan.

Tuhan ada kasi tahu, kalau ada nak minta apa-apa, minta sajalah dariNya. Tuhan nyatakan dalam al-Quran, berdoalah kepadaNya nescaya akan dimakbulkan.

Kita doakan rakan dalam diam, malaikat aminkan dan doakan kita balik.

KENYATAAN MUFTI WILAYAH PERSEKUTUAN TENTANG VALET DOA YANG PERNAH TULAR SEBELUM INI

Setelah kami meneliti isu Valet Doa yang disertakan pula dengan pakej-pakej dengan harga yang berbeza seolah-olah mengikut tahap kemustajaban doa, dengan ini kami berpendapat, ia adalah sama sekali tidak menepati Islam yang sebenarnya, dan tidak mengikut syariat. Ini kerana, tiada dalam sejarah dan juga adab di kalangan salafussoleh berbuat demikian. Hatta bila Nabi SAW mahu menyertakan doa Saidina Umar RA dengannya, tiada sebarang syarat kewangan, upah atau bayaran yang dikenakan oleh Saidina Umar RA. Kami juga melihat, penamaan pakej-pakej seperti Pakej Raja Salman dan Pakej VIP adalah sangat tidak berakhlak dan mengelirukan. Sementelahan lagi, ia jelas menunjukkan sifat komersialnya dan manipulasi doa.

IKLAN

Berkenaan dengan sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Abi Said RA, sabda Rasulullah SAW:

مَا مِنْ مُسْلِمٍ يَدْعُو بِدَعْوَةٍ لَيْسَ فِيهَا إِثْمٌ وَلَا قَطِيعَةُ رَحِمٍ إِلَّا أَعْطَاهُ اللَّهُ بِهَا إِحْدَى ثَلَاثٍ : إِمَّا أَنْ تُعَجَّلَ لَهُ دَعْوَتُهُ ، وَإِمَّا أَنْ يَدَّخِرَهَا لَهُ فِي الْآخِرَةِ ، وَإِمَّا أَنْ يَصْرِفَ عَنْهُ مِنْ السُّوءِ مِثْلَهَا ، قَالُوا : إِذًا نُكْثِرُ ؟ قَالَ : اللَّهُ أَكْثَرُ

Maksudnya: “Tiada seorang Islam berdoa dengan satu doa yang tiada padanya unsur dosa dan putus silaturrahim kecuali Allah kurniakan kepadanya salah satu daripada tiga iaitu samada disegerakan doanya, ditangguhkannya untuk hari akhirat atau dihilangkan daripadanya kejahatan seumpamanya. Kemudian sahabat berkata: ‘Kalau begitu, kami akan membanyakkannya.

Sabda Baginda: ‘(Maka balasan) Allah lebih banyak.”  (Riwayat Ahmad, no. 10749)

Hadis ini menunjukkan bahawa doa yang dipohon oleh seseorang akan diterima, tetapi bentuk penerimaannya itu pelbagai berdasarkan nas di atas. Samada dimakbulkan segera, ditangguhkan ke hari Akhirat atau dihilangkan keburukan seumpamanya. Inilah yang ditafsirkan oleh Ibn Hajar dalam Fath al-Bari (11/95). Justeru, penggunaan kalimah mustajab atau jaminan makbul yang difahami itu akan mengelirukan lebih-lebih lagi jaminan dan had masa tertentu untuk mendapatkannya. Ini menyalahi nas yang sahih lagi jelas.

KASHOORGA: Lebih afdhal sebenarnya jika kita sendiri yang memohon doa kepada Allah. 

Sumber kredit: Najmi Farisham dan Mufti Wilayah Persekutuan Datuk Dr. Zulkifli Mohamad al-Bakri