Hukum makan darah ikan. ‘Sebelum masak, wajib bersihkan darah & kotoran dalam perut ikan.’

Jangan ambil mudah bab hukum apatah lagi isteri atau ibu yang setiap hari masak serta hidangkan makanan untuk keluarga.

Seperti mana kita titik beratkan soal kebersihan ketika memasak di dapur, bab darah ikan ini ju ga adalah sebahagian perkara yang perlu diutamakan.

Ikuti kemusykilan berkaitan masak ikan dengan darah dan ini jawapan Ustaz Azhar Idrus.

Artikel Berkaitan: Makan Di Restoran Bukan Islam Tanpa Ragu. ‘Rupanya Masih Ramai Yang Keliru Antara Bersih & Halal.’

SOALAN :

Berkenaan makan ikan yang dimasak sekali dengan tahi dan darahnya tanpa dibersihkan terlebih dahulu itu apakah hukumnya menurut pendapat yang sahih dalam mazhab Syafie dan di sisi jumhur ulamak?

Hukum Makan Darah Ikan

JAWAPAN :

Darah ikan adalah najis. Semua jenis darah yang mengalir sama ada yang terdapat pada ikan atau daging atau lainnya adalah najis dan memakannya adalah haram dan inilah pendapat yang paling sahih.

Oleh kerana itu wajib membersihkan daging dan ikan terlebih dulu daripada darah yang mengalir sehingga bersih sebelum memasaknya untuk dimakan.

Disebut pada Kitab Al-Ma’ani Badi’ah :
مَسْأَلَةٌ: عِنْدَ الشَّافِعِيِّ وأَكْثَر الْعُلَمَاءِ جميع الدماء نجس

Ertinya :
“Ini satu persoalan : Disisi mazhab Syafie dan majoriti ulamak sekalian jenis darah adalah najis.”

Sebelum Masak

Darah yang haram dimakan yang wajib dibersihkan itu ialah darah yang mengalir yang basah di dalam perut ikan manakala darah yang ada di dalam daging dan urat itu termasuk dalam najis yang dimaaf.

IKLAN

Firman Allah Taala :
قُل لَّا أَجِدُ فِي مَا أُوحِيَ إِلَيَّ مُحَرَّمًا عَلَىٰ طَاعِمٍ يَطْعَمُهُ إِلَّا أَن يَكُونَ مَيْتَةً أَوْ دَمًا مَّسْفُوحًا أَوْ لَحْمَ خِنزِيرٍ

Ertinya :
“Katakanlah tidak aku dapati pada apa yang telah diwahyukan kepada aku suatu yang diharamkan atas memakannya melainkan bangkai atau darah yang mengalir atau daging babi.” (Al-An’am : 145)

Berkata Syeikh Ali As-Sobuni :
اتفق العلماء على أن الدم حرام نجس، لا يؤكل ولا ينتفع به، وقد ذكر تعالى الدم هاهنا مطلقاً وقيّده في الأنعام بقوله: {أَو دَماً مَّسْفُوحاً} وحمل العلماء المطلق على المقيد، ولم يحرموا إلا ما كان مسفوحاً

Ertinya :
“Telah sepakat oleh ulama atas bahawasanya darah itu haram lagi najis tidak dimakan dan tidak diambil menafaat dengannya. Dan sungguhnya Allah Taala telah menyebut di sini secara mutlak dan mengkaitkannya pada surah Al-An’am dengan firman-Nya ‘Atau darah yang mengalir’.

Wajib Bersihkan Darah

Ulamak telah menanggung akan yang mutlak atas yang muqayyad dan tidalah mereka itu yakni para ulamak mengharamkan melainkan darah yang mengalir.” (Kitab Tafsir Rawai’ul Bayan)

Menyebut oleh Imam Al-Baghawi :
قَالَ عِمْرَانُ بْنُ حُدَيْرٍ : سَأَلَتُ أَبَا مِجَلَزٍ عَمًّا يَخْتَلِطُ بِاللَّحْمِ مِنَ الدَّمِ] ، وَعَنِ الْقِدْرِ يُرَى فِيهَا حُمْرَةُ الدَّمِ، فَقَالَ: لَا بَأْسَ بِهِ، إِنَّمَا نَهَى عَنِ الدَّمِ الْمَسْفُوحِ، وَقَالَ إِبْرَاهِيمُ: لَا بَأْسَ بِالدَّمِ فِي عِرْقٍ أَوْ مُخٍّ، إِلَّا الْمَسْفُوحَ الَّذِي يعمد ذَلِكَ

Ertinya :
“Telah berkata ‘Imran bin Hudair : Aku telah bertanyakan Abu Mijlaz tentang daging yang bercampur darah dan tentang periuk masakan yang nampak di dalamnya merah darah.

IKLAN

Maka jawabnya : Tidak mengapa dengannya hanya yang dilarang ialah dari memakan darah yang mengalir. Dan berkata Ibrahim : Tidak mengapa dengan darah di dalam urat atau otak melainkan darah yang mengalir yang disengajakan.” (Kitab Tafsir Ma’alim At-Tanzil)

Berkata Imam Nawawi :
وَالْأَصَحُّ فِي الْجَمِيعِ النَّجَاسَةُ وَمِمَّنْ قَالَ بِنَجَاسَةِ دَمِ السَّمَكِ مَالِكٌ وَأَحْمَدُ وداود

Ertinya : “Dan pendapat yang paling sahih (pada mazhab Syafie) sekalian darah itu adalah najis. Dan setengah dari ulamak yang mengatakan najisnya darah ikan itu ialah Imam Malik dan Imam Ahmad dan Daud Az-Zahiri.” (Kitab Al-Majmu’ Syarah Al-Muhazzab)

Kotoran Dalam Perut Ikan

Oleh itu, maka haram hukumnya makan makanan yang dimasak sekali dengan darah ikan yang mengalir tanpa dibersihkan terlebih dahulu dan setiap perbuatan yang haram dilakukan itu bermakna pelakunya berdosa.

Berkata Imam Ibnu Rif’ah :
والصحيح كما قاله أبو الطيب قبيل كتاب الضحايا أنه نجس
Ertinya : “Perkataan yang sahih sebagaimana telah menyebutnya olEh Abu Tayyib pada Kitab Ad-Dhohaya bahasanya darah ikan itu najis.” (Kitab Kifayah At-Tanbih)

Dan berkata Imam Ibnu Quddamah Al-Hanbali :

IKLAN

وَقَالَ أَبُو ثَوْرٍ: هُوَ نَجِسٌ؛ لِأَنَّهُ دَمٌ مَسْفُوحٌ، فَيَدْخُلُ فِي عُمُومِ قَوْله تَعَالَى {أَوْ دَمًا مَسْفُوحًا}

Ertinya : “Dan telah berkata Abu Tsur : Darah ikan itu najis kerana sungguhnya ia darah yang mengalir maka masuk darah ikan itu pada umum ayat yaitu firman Allah Taala : atau darah yang mengalir.” (Kitab Al-Mughni)

Kesimpulannya darah ikan yang mengalir dan kotoran dalam perutnya adalah najis dan dan wajib dibersihkan dahulu sebelum memakannya.

Baca Di Sini:

Daging Penguin Halal Dimakan, Dr Zulkifli Jelaskan Kenapa Umat Islam Boleh Makan Haiwan Comel Ini

Hukum Mulut Berbau Makan Durian Hingga ‘Ganggu’ Jemaah Lain Waktu Solat

Kashoorga : Bab najis dan kotoran ini wajib ambil berat, apatah lagi ia makanan untuk santapan seisi keluarga.

Sumber : Ustaz Azhar Idrus

Follow kami di Facebook, Website, Instagram dan YouTube Kashoorga untuk mendapatkan info dan artikel-artikel menarik.