Ramai menyimpul harapan rumah tangga dibina akan kekal bahagia selamanya. Ada rumah tempat terlindung, kenderaan yang membawa ke sana ke mari, pekerjaan pasangan stabil serta pelbagai impian indah lain. Namun realitinya alam rumah tangga tidak seperti diangankan kerana ada ketika suami yang diharap mampu memikul amanah “tergelincir” dengan hawa bisikan syaitan.

Di fbnya, Cikgu Fadli Salleh berkongsi reality kehidupan dilalui seorang ibu empat anak kerana terpaksa mengemis di jalanan dengan anak-anak masih kecil selepas suaminya ditahan di penjara akibat dadah. Anak sulung pasangan ini sejak tahun lepas sudah diselamatkan dari kawasan “hanyir” Chow Kit dan dimasukkan ke rumah perlindungan.

Sebagai sesama islam,di saat orang lain diuji dengan kehidupan begini, usahkan kita mengeji sebaliknya memohon doa kepada Allah agar dipermudahkan semua urusannya. Kita tidak wajar memberikan pandangan serong kerana kita mungkin belum diuji lagi sebagaimana diri mereka yang lain diuji.

Bacalah perkongsian dari Cikgu Fadli Salleh ini agar ia menjadi inspirasi kepada kita untuk terus membantu sesiapa saja yang susah di saat kita diberi kesenangan rezeki.

Dari jam 5 petang hingga 9 malam aku handle kes ini. Alhamdulillah, aku dah buat yang terbaik untuk mereka dan mereka kini selamat serta ada tempat berteduh.

Kisahnya begini, seorang wanita kahwin dengan penagih dadah. Datang ke Chow Kit ikut suami sekitar 6 tahun lepas.

Dari situ dia terperangkap di sini. Hubungan dengan keluarga renggang, senang cerita dah disisih keluarga sendiri. Sebab kenapa, tak perlu aku hurai panjang.

Pendapatan utama dia ialah minta sedekah. Bawa anak-anak sekali. Kadang-kadang merayu kat kedai makan untuk kerja demi sepinggan nasi.


.

Suami pula kaki pukul, biasalah penagih. Duit tak ada, mengamuk lah. Barang tak dapat, mengamuk lagi. Gian, mengamuk lagi. Tak tahan dipukul, dia buat report polis Januari lepas.
Masuk dalam sekejap, dapat keluar balik. Berputar balik cycle life yang sangat menyedihkan di Chow Kit. Minta sedekah dengan anak-anak lagi.

Anak sulung, Rumah Bainun selamatkan tahun lepas. Anak perempuan kini usia 13 tahun. Alhamdulillah, selamat dah anak itu, tak ada la jadi mangsa rogol, jadi pelacur atau jadi penagih dadah juga.

Anak-anak lain dia tak bagi. Sayang sungguh pada anaknya. Dia tak menagih katanya. Lihat dari air muka dan susuk badan, aku percaya kata dia.

Namun still aku akan bawa kawan-kawan AADK untuk urine dan sahkan. Dia setuju siap bersumpah lagi tak pernah hisap dadah.

Lega aku dengar. Sebab kalau penagih ni, susah ya ampun nak ubah mereka melainkan mereka sendiri yang nak berubah.

Anak-anak semua ada Mykid. Satu lagi kesyukuran. Mudah urusan aku untuk bantu sekolah ke apa nanti.

IKLAN


.


.

Bila aku cakap,

“Akak tengok anak-anak akak. Semua cantik-cantik, comel dan sihat belaka. Akak nak ke mereka membesar di sini?

Dikelilingi penagih dadah, pelacur, orang mabuk dan seumpamanya? Bagaimana jika angah ni kena rogol? Bagaimana jika mereka terjebak dengan dadah? Bagaimana jika mereka jual tubuh?

Sanggup ke akak lihat anak-anak sendiri jadi macam tu?”

“Tak nak cikgu. Saya tak nak. Saya sayang anak-anak saya. Orang nak ambil saya tak bagi. Saya nak jaga sendiri.

Saya nak sangat keluar dari kawasan ini. Cuma saya tak tahu mana nak tuju. Saya tiada sesiapa dah”.

“Begini kak. Untuk sementara waktu, tinggal dulu kat sini. Bilik dah saya settlekan. Ni Ustaz
Ishak Zulkifly dari Baitulmal MAIWP pun turun padang dan akan bagi bantuan.

IKLAN


.


.

Saya akan cari tempat tinggal dan kerja luar dari sini. Mungkin di Selangor, mungkin kawasan KL lain yang clean dan tidak seperti Chow Kit ni.

Sewa rumah nanti pihak Baitulmal atau Zakat akan bantu. Akak kena janji dengan saya satu je. Akak berubah betul-betul. Jaga anak betul-betul.

Saya nak bagi peluang besar untuk akak ubah kehidupan akak dan anak-anak. Saya akan support semampu saya.

Dan jika… Jika akak sia-siakan peluang ini, saya akan ambil anak-anak dan letak di JKM. Akak nak pergi mana, nak jadi apa, saya tak nak bantu dah. Saya nak pastikan anak-anak ini selamat dan terjaga.

Boleh?” ujarku panjang lebar.

“Boleh cikgu. Saya janji takkan sia-siakan peluang ini. Saya nak sangat keluar dan ubah kehidupan kami. Tapi lepas suami masuk penjara bulan 8 baru-baru ni, saya tak tahu nak ke mana. Suami kena penjara 5 tahun dan dua sebatan.

Nak cari kerja tetap tak dapat. Lagi pun ada anak-anak. Jadi minta sedekah jalan paling mudah untuk saya.

IKLAN

Namun jika cikgu ada tempat tinggal lain, ada kerja untuk saya, saya janji akan buat betul-betul”, balasnya.

“Saya akan cuba bantu akak cari tempat tinggal dan pekerjaan yang sesuai. Sehingga saya jumpa kerja dan tempat tinggal yang sesuai, saya tak nak dengar siapa-siapa lapor pada saya akak kembali mengemis dan bawa budak-budak ni minta sedekah tepi jalan.

Jika saya tahu, saya takkan teragak-agak ambil anak-anak dari akak. Faham?”

“Faham cikgu. Saya janji dengan cikgu tak lagi mengemis dan minta sedekah. Cikgu carikan saya kerja dan tempat tinggal baru ya”.

“InsyaAllah saya akan usahakan”.

Anak-anak yang ada dengan dia sekarang empat orang. 10 tahun, 7 tahun, 4 tahun dan setahun lebih.

Semua ada mykid. Dia pun ada ic elok.

Jadi sekarang aku sedang mencari sesiapa yang boleh tawarkan pekerjaan yang sesuai dengan akak ni sekitar Kuala Lumpur atau Selangor.


.

Minta kalian yang boleh pantau dan bagitahu aku perkembangan dia. Jika dia tidak boleh bagi komitmen, banyak main, mencuri, malas, buat hal dan sebagainya, bagitahu aku.

Aku akan cuba urus untuk selamatkan anak-anak itu dan tempatkan mereka ditempat yang sesuai dan selamat. Dia nak jadi apa, terpulanglah. Asal anak-anak dia kita selamatkan.

Namun jika dia benar-benar dapat berubah dan dapat kerja dengan elok, kita sama-sama bantu dia dan anak-anak.

Setiap orang layak diberi peluang. Setiap orang boleh berubah ke arah kebaikan. Jika benar mereka mahu, kita bantu.

Untuk bantu kami dalam setiap projek amal kami, ini maklumat akaun ya :
Nombor akaun : 564221646925
Bank : Maybank
Nama akaun : Pertubuhan Kebajikan Dana Kita
Tidak banyak tapi sentiasa. Tidak ramai tapi ada. Tidak kaya tapi cakna.
************
UPDATE : Dah ada kerja sesuai untuk akak ni. Minggu depan InsyaAllah terus mula hidup baru di tempat baru. Tempat tinggal dan anak-anak, kami urus semua.
Semoga peluang keemasan ini dia tak sia-siakan.