Kalau sudah namanya rumah tangga tentunya ada pasang, ada surutnya. Dalam perkahwinan, adatlah jika suami isteri berselisih faham dan tidak sependapat. Ia ibarat rencah dalam kehidupan alam berumah tangga.

Jika mencari yang sempurna, sampai bila-bila pun kita tidak akan dapat.

Berikut perkongsian Firdaus Shakirin

Adakah saya tak cukup baik dalam menjadi seorang isteri atau seorang suami?”

Kadang-kadang bukanlah ‘baik’ atau ‘tidak baik’ yang menjadi ukuran bilamana perkahwinan kita tu tak berjalan lancar seperti pasangan lain…

Cumanya pasangan yang di”temu”kan dan di”jodoh”kan dgn kita itu berbentuk UJIAN dan bukannya NIKMAT…

IKLAN

Apabila kita memilih untuk mencintai dan menyayangi seseorang, kita harus sedar akan risiko-risikonya…sama ada cinta sebelum nikah atau selepas nikah, kedua-duanya ada risikonya yang tersendiri…

Manusia bukan tuhan…

Apa sebenarnya yang kita harapkan dari manusia? Kita harap dia akan kekal cintakan kita sampai bila-bila? Belum tentu lagi dan tiada sebarang jaminan pun sebab hati manusia tu berbolak-balik…

IKLAN

Kita harapkan manusia itu sentiasa menggembirakan hati, membahagiakan diri? Belum tentu jugak sbb dia boleh jadi seseorang yang selalu menghadirkan kesedihan dan menyakitkan hati…

Kita harapkan dia untuk setia? Ini lagi la belum tentu sebab banyak perempuan-perempuan/lelaki-lelaki di sekelilingnya, di tempat kerjanya, di social medianya…adakah dia mampu untuk menepis semua perempuan-perempuan/lelaki-lelaki itu kalau ada yang cuba menggoda dirinya?

Kesimpulannya, kalau hidup ini menjadi tak seperti yang kita inginkan, tak seindah yang kita bayangkan, atau tak berjalan lancar seperti yang kita fikirkan, maka jangan takut untuk ambik risiko, jangan takut akan sebarang kemungkinan…mampu atau tak mampu, boleh atau tak boleh tetap kena fikir dalam-dalam untuk buat keputusan berdasarkan pilihan yang ada dan cuba untuk yakin dengan keputusan tu…

IKLAN

Jika kita buat yang terbaik dengan keputusan yang kita ambik dan pilihan yang kita buat, maka selebihnya biarlah Allah yang tentukan perjalanan hidup kita.

Sumber kredit: Firdaus Shakirin

VIDEO KASHOORGA: