Soalan:
Apakah hukum berkawan dengan orang yang telah melakukan pembedahan tukar jantina (transgender).

Jawapan:
“Perbuatan merubah jantina tentunya adalah bertentangan dengan fitrah bertentangan dengan akal juga pada masa yang sama bertentangan dengan agama.

“Tentunya di dalam persahabatan membawa kesan yang baik atau sebaliknya bergantung kepada siapa kita bersahabat dan apa tujuan dalam bersahabat.

“Oleh sebab itu Rasulullah SAW bersabda:

“Seseorang itu akan berada pada perangai atau agama, atau maruah sahabatnya”.

“Hendaklah kamu memilih dengan siapa kamu bersahabat”.

IKLAN

“Kata Nabi SAW

“Orang bersahabat dengan orang yang baik, umpama orang yang pergi kedai minyak wangi”

“Yakni akan mendapat wangi dan kebaikan. Nabi memberikan penjelasan tentang penting untuk memilih sahabat dan memilih teman

“Bila mana dalam anjuran kita bersahabat dengan orang yang baik dan di dalam syariat juga larangan bersahaba dengan orang yang tidak baik, maka kita patuh kepada aturan syariat untuk memilih kepada teman dengan siapa kita bersahabat.

IKLAN

“Kemudian hak persahabatan itu adalah membawa kebaikan kepada sahabatnya seperti menasihati bila mana salah, seperti berkongsi maklumat bila mana mendatangkan manfaat seperti mengajak kepada kebaikan, baik kepada orang yang baik atau orang yang fasik.

Gambar sekadar hiasan.

“Berteman dengan orang-orang yang tidak baik, bila mana tujuannya untuk menasihati, bila mana tujuannya untuk berdakwah, bila mana tujuannya untuk menginsafkan,

“Maka dalam hal ini adalah perkara itu dianjurkan untuk berdakwah kepada sesiapa sahaja, bukan hanya kepada (yang) mengubah jantina walaupun kepada sesiapa sahaja yang berbuat maksiat, orang fasik kita diperintahkan untuk berdakwah kepada semua.

IKLAN

“Tetapi kalau berkawan dengan mereka sekadar seperti kawan-kawan biasa, maka dalam hal ini kembali kepada asas pembahasan tentang persahabatan itu mendatangkan manfaat ataupun sebaliknya mendatangkan mudharat.

“Berkawan dengan yang baik atau berkawan dengan yang tidak baik, bila mana berkawan dengan orang yang baik (orang yang soleh), maka itu digalakkan.

“Tapi bila mana berdakwah dengan orang yang kita boleh terjejas dengan bersahabat dengannya, maka mengelak daripada berkawan dengan orang-orang yang sedemikian.

Wallahuallam
Habib Ali Zaenal Abidin Al Hamid

Sumber: Instagram Habib Ali Zaenal