Di media sosial, laporan mengenai situasi wabak COVID-19 dilihat mula mencatatkan jumlah angka yang tinggi termasuk mereka yang disahkan mati akibat wabak ini. Kes dilaporkan juga mencecah  lebih 5000 sehari dan ia mula menimbulkan rasa bimbang di kalangan rakyat negara ini. Tidak hairanlah pendaftaran sejuta vaksin AstraZeneca laris bagai goreng pisang panas dalam tempoh sejam, pendaftaran vaksin ini sudah ditutup dan orang ramai menyuarakan kekesalan kerana gagal memperolehinya.

Di saat ramai yang mulai sedar akan bahaya COVID-19 ini, surat terbuka dari pakar perubatan Dr Azmi Salleh perlu difikir-fikirkan oleh seluruh rakyat Malaysia agar kekal di rumah jika tiada sebarang urusan penting untuk memutuskan rantaian wabak ini.

Bacalah luahan hati dari barisan hadapan frontliners yang sudah “mulai lelah” namun masih mengutamakan kepentingan awam dalam bab penjagaan kesihatan ini.

Surat dari Doktor Barisan Depan yang Ditujukan Kepada Seluruh Masyarakat Malaysia —Jangan Keluar Rumah.

“Saya adalah seorang doktor barisan depan melawan wabak Corona. Sejak timbulnya wabak, kami semua tenaga perubatan menghadapinya ibarat peperangan tanpa asap senapang, dan tanpa ragu kami bekerjasama ke dalam medan perang pertahanan melawan wabak.

Kami menganggap diri kami adalah parajurit, yang berkewajiban maju ke depan, dengan darah dan daging melawan wabak penyakit, merebut balik nyawa seseorang dari cengkaman malaikat maut.

Namun sebenarnya kami juga hanyalah manusia dan bukan malaikat.

Setiap 5 jam sebagai 1 shift. Setelah memakai pakaian pelindung, kami tidak boleh makan, minum atau ke toilet.

Di kawasan quarantin penyakit yang paling berbahaya, pakaian pelindung yang kami pakai harus betul-betul sangat tebal dan ketat, dengan demikian baru dapat menjamin keselamatan hidup kami:

Mask harus pakai 2 lapis, Pembungkus kasut (shoe cover) pakai 2 lapis, Sarung tangan pakai 5 lapis, Di bahagian luar kaca mata pelindung masih harus pasang mask pelindung.

Setiap 5 jam sebagai 1 shift. Setelah memakai pakaian pelindung, kami tidak boleh makan, minum atau ke toilet.

Dengan mengenakan pakaian pelindung yang rapat tidak tembus udara dan kaca mata pelindung, seluruh pasukan bekerja keras dalam perjuangan, semua orang merasakan gerakan fizikal yang amat terbatas.

IKLAN

Ketika kami melepaskan pakaian pelindung, pakaian di dalam kami basah kuyub seluruhnya. Pada muka kami juga timbul garis-garis cengkaman bekas kaca mata pelindung.
Ada doktor yang sudah teramat lemah, badannya sudah hampir tenat, setelah masuk bilik istirehat dan minum seteguk air, kena kembali masuk ke kawasan quarantin untuk terus bekerja.

Ada juga doktor yang jari tangannya terluka, setelah dibungkus rapat dengan pelindung plastik kembali ke tempat berjuang di barisan depan.

Kami juga punya orang tua, kami juga punya anak dan keluarga.

Kami tidak memikirkan keselamatan diri kami, tidak memikirkan apakah diri sendiri hidup atau mati, demi merebut nyawa manusia dari malaikat maut, semuanya adalah agar dapat memenangkan peperangan Corona ini. Supaya keluarga kita, dan saudara semua dapat melepaskan mask dan menikmati udara segar!

Kawan kawan semua, mohon kalian bekerja sama dengan negara, bekerjasama dengan kami, dengan ada kesedaran sendiri untuk terus mengasingkan diri, jangan keluar rumah dan lakukanlah pembatasan diri… yang tentu tidak menyenangkan, bolehkah?

Sehingga kita dapat seiras terhadap pengorbanan para tenaga perubatan. Jangan sia-siakan air mata kami.

IKLAN

Kamu fikir keluar rumah sebentar tidak masalah, dia juga fikir keluar rumah sebentar tidak masalah.

Esok semua orang akan keluar rumah semua, maka peperangan Corona ini akan mengalami kemunduran ke belakang lagi.

Bila satu orang, dua orang, tiga orang hanya memikirkan dan mementingkan kesenangan diri sendiri, maka semua perjuangan sebelumnya dalam peperangan Corona ini akan menjadi sia-sia.


.

Oleh sebab itu, maka kami mohon semuanya agar blh bekerja sama, untuk tidak keluar rumah!

Jagalah fikiran dan perasaan dengan baik.

IKLAN

Rumah yang menurut kalian adalah tempat yang membosankan, bagi kami para tenaga perubatan dan petugas yang berjuang di barisan depan melawan wabak, adalah tempat yang kami ingin balik pun tidak blh balik.

Masa yang mencabar ini apakah dapat segera bertindak, tidak hanya tergantung pada para tenaga perubatan melainkan juga MELIBATKAN KERJASAMA kita setiap orang.

Asalkan kita semua tidak keluar rumah, maka kita blh memusnahkan wabak ini!

Mencegah dan mengendalikan wabak adalah tanggung jawab setiap orang!

Tolong gunakan waktu sekejap untuk viral ke semua grup anda.

Saat ini virus sedang mengamuk, semua petugas perubatan di barisan depan berusaha mencegah dan have had mengendalikan wabak, dengan mendahulukan keselamatan orang banyak di atas keselamatan mereka sendiri, maju terus di tengah kesulitan dalam melawan virus.

Terima kasih mereka telah membina pertahanan untuk kebaikan semua orang. Kenapa tidak kita lakukan sesuatu untuk menurunkan beban mereka di hospital? PLEASE… SEBARKAN KEPRIHATINAN ANDA DAN MINTA KAWAN SEMUA JANGAN KELUAR RUMAH SESUKA HATI.

Itu pengorbanan yg tidak seberapa tapi sangat bermakna untuk kami.

Anda ada beberapa grup, bagikanlah ke semua grup tersebut. Supaya semua rakan tahu, hati semua orang bersama mereka, bersama-sama mendukung perjuangan mereka.
Sekian terima kasih

Daripada : Dr Azmi Salleh