Menjadi tetamu Allah ke Tanah Suci bukan seperti pergi melancong yang boleh dibuat sambil lewa saja. Setiap jemaah perlu mempunyai kombinasi fizikal, mental, spiritual dan material yang baik. Keempat-empat aspek itu seharusnya dipelihara kerana seandainya satu diketepikan, ia akan menggugat kelancaran ibadat yang dilakukan.

Amat penting untuk memiliki ketahanan jiwa yang mantap dan tidak mudah terbawa-bawa sikap mementingkan diri sendiri. Di situlah letaknya unsur toleransi sesama jemaah. Kepelbagaian bangsa, warna kulit, bahasa dan budaya tidak memisahkan mereka kerana semuanya disatukan melalui ibadat yang satu.

Ikuti perkongsian berikut.

Mabrurnya Haji kita atau tidak, mungkin juga hanya kerana ini.

Sedikit perkongsian atas pengalaman sendiri ketika berpeluang menunaikan kerja Ibadat Haji.

Salah satu tempat yang agak ‘padat’ selain tawaf,saie, Arafah,Mudzalifah serta Mina.Pastinya lokasi jemuran (khusunya bagi jemaah Muhasasah).
Samada di atas bangunan maktab,mohon berhati-hati jika ingin naik ke atas.Samada berteman juga dengan keizinan pihak maktab.Ataupun juga di ruangan dobi yang disediakan.

Di sini juga antara salah tempat yang ujiannya agak tinggi.Ujian sabar dan sifat amarah.

Alhamdulillah.Kebanyakan maktab kini dilengkapi dengan ‘bilik dobi’ yang dilengkapi dengan mesin basuh semi auto’.Maka lebih mudah urusan jemaah untuk mencuci pakaian.Ada juga yang lebih selesa memberus sendiri & hanya ke ruang dobi untuk tujuan ‘spin’ sahaja.

Bagi yang ada peruntukan yang lebih. Tiada masalah untuk menggunakan khidmat dobi.Tapi bayangkanlah jika hampir sebulan di Tanah Suci Kota Mekah. Nak tak nak mesti akan ada kativiti membasuh secara ‘self service’.

Ada sesetengah jemaah yang tidak membawa peralatan jemuran atau terlupa.Hanya berdoa mengharapkan ihsan dari ruang yang ada atau yang di tinggalkan kosong oleh jemaah yang telah selesai aktiviti jemurannya.

Ada juga jemaah yang dari awal telah berniat,sahaja aku ikat tali ampaian ini dan aku wakafkan kepada siapa saja yang mengunakannya kerana Allah ta’ala. Lebih mulia lagi ada yang pakejkan sekali dengan sepit baju di situ.

IKLAN

Ada juga jemaah yang telah pasakkan niat. Tali ampaian ini khusus hanya untuk kegunaannya dan pasangannya sahaja.Mungkin pada mereka itulah satu2nya tali yang mereka bawa dari tanah air & risau kalau hilang tak jumpa nak beli di sana.

Di sini kita boleh lihat pelbagai ragam. Ada yang sangat elok sikapnya sanggup berkongsi,malah melipatkan pakaian yang telah kering dan ketepikan serapinya. Kerana ingin menggunakan pula ruang yang ada.

Ada juga yang tidak mempunya adab atau tingginya sikap penting diri mengalihkan pakaian empunya tali jemuran sesuka hati,hanger,sepit baju kerana hanya ingin menggunakannya tanpa izin. Malah ada yang sanggup mencampakkan pakaian jemaah lain hanya kerana tali ampaiannya di gunakan oleh orang lain.

Sedikit pesananan, jika ada terjadi hal sebegini. Istighfar & ingat cepat-cepat. Kita sekarang berada di mana?!

Sebaik mungkin kita cubalah beralah ataupun melakukan hal yang terbaik samada di tinggalkan sekeping nota ‘budi bahasa’ atau pun ucapan terima kasih kepada empunya tali ampaian kerana memberikan izin kepada kita untuk sudi memberikan sedikit ruang yang ada.

Jangan risau…jemuran di sana semuanya sangat cepat kering dengan cuaca yang kita sedia maklum di sana.Silap haribulan pakaian kita jadi sangat kering & garing.

Jika kita seorang yang prihatin. Selepas mengangkat jemuran kita.Bagilah laluan kepada pengguna lain agar mereka sama-sama rasa apa yang kita rasa.Iaitu jemuran kering sempurna.

IKLAN

Ada juga hamba Allah yang baik budi sepitkan note Riyal pada ampaian yang ditumpangnya beserta nota ucapan tanda terima kasih.Y ang ini saya tak sempat nak rakam gambarnya sebab tak bawa phone ketika itu.

PESANAN TERAKHIR
Jangan lupa tandakan setiap pasang pakaian dari pakaian besar sehingga sekecil-kecil pakaian termasuk stokin kaki dan tangan tandakan atau jahitlah apa2 kiri dan kanan pasangannya.Supaya bertanda & mudah di cari.

Tandakan nama atau ‘kod’ supaya kita sendiri cam mana satu pakaian kita.Jangan terkejut jika di sana akan jumpa hampir sama atau sememangnya sama!

Jangan tak percaya ada yang bergaduh hanya kerana tertukar telekung yang jenamanya sangat terkenal. (Kisah benar depan mata.)

Samalah kita beringat dan pasakkan niat di hati kita.Aku sampai di sini memang untuk di uji.Aku mohon agar Allah tinggikan sifat sabar serta iman kami.

Semoga sedikit perkongsian dari secebis pengalaman ini dapat membantu anda sebagai bakal jemaah haji tahun ini ataupun kaum keluarga anda yang akan menunaikan Ibadat Haji kali ini.

Saya mohon agar perkongsian saya ini hanya di ambil yang jernih dan dibuangkan yang keruh.Demi Mabrurnya Haji kita. Aamiin.

IKLAN

Semoga dipermudahkan segala urusan jemaah Haji 1440H.

PEMBURU HAJI MABRUR
————————————

Barang-barang keperluan mendobi yang perlu ada:

-Tali ampaian
-Sepit baju besi (kayu atau plastik mudah rosak dek angin yg kuat)
-Selendang/kain nipis (bagi melindungi pakaian dalam ketika menjemur,dari menjadi tatapan yang tidak sepatutnya)
-Hanger
-Baldi (saya hanya rendam baju dalam plastik,setelah di cuci & di spin saya masukkan dalam beg pasar sahaja) lebih jimat ruang dalam tandas dan bilik perkongsian bersama jemaah lain.
-Sabun serbuk
-Berus plastik
-Besi penyangkut S
-Cabel tight
-Safety pin (pin lampin bayi)

Kebanyakan peralatan ini boleh didapati di sana cuma harganya mungkin sedikit lebih tinggi.Setelah ingin pulang.Wakafkan sahaja pada pekerja atau jemaah di maktab tersebut.

*Gambar adalah sebagai kenangan yang sempat saya sendiri rakamkan di bilik ruangan dobi.

Permudahkan urusan orang lain,
Allah permudahkan urusan kita.
Hidup kita berpesan pesanan.

Sumber kredit: Azira Hassim via Kenangan Haji & Umrah

VIDEO KASHOORGA: