Mahar adalah pemberian yang wajib diberikan kepada isteri apabila akad nikah sudah termeterai. Hukum mahar atau dipanggil al-Saddaq adalah wajib sebaik sahaja sempurna akad nikah sama ada mas kahwin itu disebut dengan kadar tertentu ataupun tidak semasa akad tersebut.

Perkara ini juga disebut dalam hadis Rasulullah SAW yang bersabda, Engkau berikanlah perempuan itu walaupun sebentuk cincin.

Dari ‘Uqbah bin ‘Amir radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahawa Rasulullah SAW bersabda:

“Sebaik-baik mahar adalah yang paling mudah.”

IKLAN

Hadis di atas menunjukkan bahawa mahar yang paling bagus dan menjadi mahar terbaik adalah mahar yang paling mudah untuk dipenuhi. Inilah yang dipersiapkan oleh calon suami, hendaklah pihak wanita mudah menerima hal ini. Jika maharnya tinggi dan ‘memberatkan’ pihak suami  maka ia tidak mengikut apa yang disarankan oleh Nabi Muhammad SAW.

Lihat sahaja mahar yang diberikan oleh Nabi Muhammad SAW. Mahar yang beliau berikan pada isterinya hanyalah 12,5 uqiyah, ia itu  sekitar 500 dirham. Ini mahar di masa silam yang tidak terlalu mahal.

IKLAN

Ada hadis pula dari ‘Urwah, dari ‘Aisyah, ia berkata bahawa Rasulullah SAW bersabda:

IKLAN

“Termasuk berkahnya seorang wanita, yang mudah khitbahnya (melamarnya), yang mudah maharnya, dan yang mudah memiliki keturunan.” (HR. Ahmad, 6: 77. 

Mudahnya mahar memiliki manfaat yang begitu besar:
*Mengikuti sunnah (ajaran) Nabi Muhammad SAW.
*Memudahkan para pemuda untuk berkahwin.
*Mudahnya mahar akan menyebabkan cinta dan kasih sayang makin utuh.