Perkahwinan bukan sekadar penyatuan dua hati yang saling mencintai sahaja tetapi lebih daripada itu. Islam sangat menganjurkan bagi mereka yang telah mampu untuk berkahwin, supaya segera bernikah. Nikah memenuhi fitrah kemanusiaan.

Dalam hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, Rasulullah S.A.W bersabda yang bermaksud:

“Benarkah kalian telah berkata begini dan begitu, sungguh demi Allah, sesungguhnya akulah yang paling takut dan taqwa di antara kalian. Akan tetapi aku berpuasa dan aku berbuka, aku solat dan aku juga tidur dan aku juga mengahwini perempuan. Maka barangsiapa yang tidak menyukai sunnahku, maka ia tidak termasuk golonganku.”

Apabila sudah berumah tangga, pelbagai cabaran yang perlu dilalui. Perkahwinan bukanlah sentiasa ‘indah-indah’ seperti yang kita bayangkan. Ia penuh dengan cabaran dan dugaan. Rasa cinta dan kasih sayang itu adakalanya ada pasang surutnya.

Seperti perkongsian Ustaz Pahrol Mohamad Juoi di laman Facebooknya tentang hakikat perbezaan menjaga rasa cinta sebelum dan selepas berkahwin. Bukan mudah menjaga rasa cinta selepas berkahwin kerana sama ada suami atau pun isteri, masing-masing punya peranan untuk menyuburkan rasa cinta yang telah disemai.

IKLAN

Jika perkahwinan itu umpama sebuah kebun; untuk memiliki sebuah kebun adalah lebih mudah berbanding menjaganya.

Justeru untuk memiliki rasa cinta sebelum berkahwin adalah lebih mudah berbanding menjaga perasaan cinta itu selepas berkahwin.

IKLAN

Apa yang penting, jagalah perasaan sendiri agar selalu ceria dan positif. Insya-Allah, itu akan memudahkan kita menjaga perasaan pasangan kita.

Orang yang gembira selalunya akan dapat menggembirakan orang lain. Buanglah rasa benci, marah, kecewa, sayu dan putus asa di dalam hati.

IKLAN

IBARAT SERANGGA PEROSAK

Namun, jika rasa-rasa negatif itu timbul jua, bermujahadahlah untuk memeranginya. Jangan sekali-kali dibiarkan menetap lama di hati kita. Ia umpama serangga perosak yang boleh memusnahkan kebun cinta kita.

Perasaan marah, kecewa, sedih dan lain-lain boleh ‘dineutralkan’ dengan banyak beristighfar, bersedekah, berselawat dan memperbanyakkan solat sunat.

Sumber kredit: FB: Ustaz Pahrol Mohamad Juoi