Setiap orang di dunia ini diuji dengan palbagai dugaan. Ada yang dilahirkan sempurna dan cukup sihat.

Dan ada pula yang diduga apabila hidup dalam keadaan tidak sempurna seperti orang lain. Namun sebagai hambaNya, kita perlu menerima qada dan qadar yang telah ditentukan oleh Allah. Hanya Dia Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk diri kita.

Perkongsian seorang pemuda lembam yang dikongsi di laman sosial Facebook Tok Anjang boleh dijadikan inpspirasi. Biarpun dilahirkan tidak sempurna tetapi tidak jemu beribadah kepada Allah.

Walaupun keadaannya begitu, pemuda yang dikenali dengan nama Adam menarik perhatian apabila sanggup meredah perjalanan sejauh 3KM perjalanan ke surau, 5 kali sehari hanya untuk melaungkan azan di surau.

Bayangkan dia menghabiskan 15km sehari perjalanan pergi dan balik setiap hari hanya untuk menjadi muaazzin di surau berkenaan.

PEMUDA GOPENG DATANG 3KM SETIAP HARI UNTUK AZAN 5 WAKTU.

IKLAN

Bulan Ramadhan bersamaan PKP ini ayah mertua Tok Anjang sakit tenat, sehinggalah Allah menjemput beliau@Haji Mokhtar 4 hari sebelum Hari Raya pada usia 85 tahun. Al fatihah. Seorang yang ramah dan disenangi oleh semua.

Selama sebulan itu bila ada kesempatan Tok dan isteri akan turun ke rumah mertua di Kg Tersusun Kopisan untuk ziarah dan berbuka puasa bersama Mak Mertua dan yang lain lain. Setiap kali berbuka kami akan berpandukan azan maghrib dari surau dihadapan rumah. Azan nya biasa je, tak berapa sedap pun tapi suara azan tak sedap itu lah setiap maghrib, Isya’, Subuh, Zohor, Asar.

Surau kampung Tersusun (konsilidetet) sejak beberapa tahun ini sunyi menyepi kerana kampung ini tiada lagi warga tua. Jamaah solat hari biasa hanya 4-5 orang. Majoriti lelaki dah meninggal dan yang muda banyak berhijrah. Yang tinggal adalah makcik makcik janda.

Dijadikan cerita.

2 malam sebelum raya kami keluarga yang berhampiran berkumpul untuk berbuka dan tahlil dirumah mertua. Sebelum masuk waktu berbuka Tok teringatkan Muazin yang saban hari berbakti mengumandangkan Azan Maghrib sekali gus isyarat berbuka kepada orang kampung.

Tok tanya kepada anak buah. “ADAM tu hari hari azan maghrib tu makan apa masa berbuka sorang di Surau tu?” Dia dah le lembam, slow dan macam budak budak sikit.” Maka bertanya le anak buah kepada ADAM tu. Erm…jawapan yang diterima dari Adam. “Adam makan kurma dan air kosong je. Makan nasi lepas Isya, bila balik rumah.”

‘Allahuakbar! Betapa pedihnya jawapan Adam tu. Rasa hati ini disiat siat. Kami ni rumah berhadapan surau hari hari makan sedap lauk berbagai sejak hari pertama Ramadhan. Tok merata Perak bagi orang makan. Ni depan rumah je! Selepas 28 hari puasa baru kami tau yg anak berjasa ini minum air kosong dengan kurma.

Kecoh kami satu rumah dan buat pertama kalinya ADAM berbuka bersama kami. Banyak makannya dengan lauk penuh. Gembira, sedih, kasihan sangat melihatnya.. Terasa pulak kejam nya kami satu rumah. Moga Allah ampunkan kami.

Kemudian baru Tok Anjang tahu yang Adam ni berumur 24 tahun. Tinggal di Taman Kinta 3km jauhnya bersama ibunya. Seorang pemuda yang lembam dan tidak bekerja. Sering bersendirian bersama motornya kesana sini. Namun Allah memberikan kerja kepada beliau menjadi Muazzin tanpa gaji bagi Surau Kg Konsulidetet.

Setiap subuh dan waktu lain Adam akan datang dengan motornya ke surau dari Taman Kinta untuk Azan dan solat. Hebat anak ni. Adam pandai baca Quran dan hafal Doa doa. Jom kita bagi gaji bulan kepadanya. Paling tidak pun duit minyak motor untuk datang surau. Biar sikit tapi berterusan. Kita tumpang pahala anak ini.