Perpisahan tentunya siapa yang menginginkannya. Sesiapa sahaja pasti akan berasa sakit dengan kehilangan insan tersayang yang selama ini sudah terbiasa bersama dengan kita.  Apalagi masih sama-sama ingin bersama, tapi harus berpisah demi suatu hal, maka pasti move-on nya pun akan sangat susah.

Namun apalah daya jika kita harus bersabar dalam ikhlas. Mungkin dia bukan untukmu, mungkin dia memang lebih tepat untuk orang lain, dan begitu juga denganmu, maka ikhlaskanlah!

RELAKAN SAHAJA

Jangan terus-terusan menginginkannya kembali. Percayalah Allah sedang menyiapkan yang lebih baik untukmu. Sudah-sudahlah ya. Jangan terus-terusan menginginkannya kembali kepadamu, percayalah bahawa kini Allah tengah menyiapkan yang lebih baik untukmu.

Jika memang dia harus pergi, maka relakan saja pemergiannya. Jangan tahan dia dalam hatimu, sungguh kamu tidak akan pernah bahagia sampai bila pun jika terus menahan sesuatu yang seharusnya pergi.

JANGAN KESAL

Tidak usahlah terus bersedih kerana semakin kita bersedih maka akan semakin sempit hati untuk berlatih bersabar. dan mengikhlaskan. Tetapi jika kita  berusaha untuk lapang dada, maka di situlah perlahan-lahan kita akan move-on, dan akhirnya kita mengerti akan takdir-Nya.

Usah menyesali pertemuan yang sudah Allah atur. Anggap sahaja pertemuan dengan  si dia itu hanyalah sebuah jalan agar kita dapat melatih hati dengan keikhlasan. Sesulit mana pun untuk melupakan dan mengikhlaskan, belajarlah untuk reda kerana jika kita sudah terbiasa untuk ikhlas maka kita akan sudah terbiasa dengan keadaan tersebut.

Allah menyuruh kita belajar erti merelakan setiap pertemuan dan kehilangan yang dialami. Oleh itu pastikan kita tahu cara untuk ikhlas, menenangkan hati walaupun sukar. Mulai dari sekarang, akhiri kesedihanmu. Ini kerana mungkin dia memang lebih sesuai untuk orang lain, dan kita mungkin memang lebih sesuai dengan orang lain, seseorang yang lebih baik yang akan membuatkan kita semakin baik menjalani kehidupan ini.

VIDEO KASHOORGA: