Daripada pemerhatian hari ini, dapat dilihat ramai orang yang tidak solat, baik kanak-kanak, remaja, orang dewasa dan warga emas. Mereka mungkin tidak solat kerana tidak dipaksa-didik oleh ibu bapa. Mungkin ibu bapa mereka dahulu pun turut tidak dipaksa-didik oleh generasi lampau. Orang yang tak dipaksa-didik untuk solat akan jadi orang dewasa yang tidak pula memaksa-didik anak mereka. Lalu kitaran tak paksa-didik ini akan terus berhubung dan berantai.

Rasulullah SAW tahu benar solat yang konsisten sukar dilaksanakan jika tidak dilatih semenjak muda. Ini sebabnya baginda menyuruh solat dididik seawal 7 tahun dan didik-pukul (tanpa dera) dibuat ketika usia anak mencecah 10 tahun.

Jika nasib baik, orang yang membesar dalam kitaran ini mendapat hidayah dan mula mengenal Allah melalui pintu yang sebenar iaitu solat. Oleh itu kita perlu saling mengingatkan sesama kita agar menjaga solat. Cuba perhati! Doa hidayah pada ayat 6 surah al-Fatihah yang menjadi rukun solat didatangkan Allah dengan lafaz JAMAK atau RAMAI – اهدنا الصراط – dan bukannya – اهدني الصراط.

Ia sebenarnya suatu signifikan betapa kita perlu turut doakan hidayah untuk orang lain yang belum solat atau tidak konsisten solat.

Setelah melihat kecacatan kitaran paksa-didik ini, barulah dapat difahami mengapa nabi Ibrahim AS berdoa khusus untuk solat dan keturunannya:

IKLAN

“Wahai Tuhanku! Jadikan daku orang yang mendirikan sembahyang dan demikianlah juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku. (Ibrahim 14:40)

Percayalah! Apabila Allah sudah hilang daripada jiwa dalam kitaran 5 waktu sehari, nafsu dan syaitan akan mengisi kekosongan itu:

Kemudian mereka diganti oleh keturunan yang mencuaikan sembahyang serta menurut hawa nafsu (dengan melakukan maksiat); maka mereka akan menghadapi azab (dalam neraka), (Maryam 19:59).

Jika orang yang kekal solat pun masih terdedah kepada dosa, bayangkan orang yang tak kenal solat?

Orang yang solat, mereka sedar kekurangan dan kelemahan diri apabila melakukan dosa kerana mereka masih dalam kitaran penyembahan kepada Allah 5 kali sehari. Bagi orang yang tak solat, tiada apa lagi peringatan harian yang boleh mengingatkannya betapa alam ini ada TUHAN, ada dosa pahala dan balasan akhirat.

Kesimpulannya, paksa-didiklah diri kita dan anak keturunan kita untuk konsisten bersolat dan mengenal Allah! Jangan hanya solat sendiri, rangkumkan bersama anak keturunan kita kerana ia adalah arahan Allah:

Dan perintahkanlah keluargamu serta umatmu mengerjakan sembahyang, dan hendaklah engkau tekun bersabar menunaikannya. Kami tidak meminta rezeki kepadamu, (bahkan) Kamilah yang memberi rezeki kepadamu. Dan (ingatlah) kesudahan yang baik adalah bagi orang yang bertaqwa. (Taha 20:132).

Sumber: Abdullah Bukhari Abdul Rahim