Hari kiamat itu pasti terjadi. Banyak surah menyebut tentang perkara ghaib ini. Antaranya surah At-Tuur ayat 9-11 yang menyebut, “Pada hari langit (dan segala isinya) bergegar dengan sekuat-kuatnya. Dan gunung-ganang bergerak dari tempatnya dengan cara yang luar biasa. Apabila berlaku yang demikian), maka kecelakaan dan kebinasaanlah pada hari itu bagi orang-orang yang mendustakan kebenaran.

Dalam surah Al-Qaariah ayat 5 menyebut pada hari kiamat nanti, dan gunung-gunung seperti bulu yang dihambur-hamburkan.

Hari kiamat digambarkan sebagai kemusnahan dunia lalu digantikan dengan alam akhirat. Ia alam yang menentukan sama ada kita akan memasuki syurga Allah atau neraka atas semua dosa dan kesyirikan yang kita lakukan atas dunia.

Walau tidak dinyatakan secara spesifik bila kiamat akan terjadi, nampaknya ilmuan sains turut mengkaji Al-Quran di sebalik teknologi yang mereka ciptakan.

Ini dibuktikan pada IEEE Aerospace Conference pada 7 Mac lalu di mana para ilmuan sains bercadang membina kapal seakan Kapal Nabi Nuh di mana seandainya bumi Kiamat, mereka dapat “menyelamatkan” 6.7 juta spesis makhluk bumi termasuk di dalamnya ada sperma, telur serta benih dari jutaan spesis penghuni bumi.

IKLAN

Dipetik dari Live Science pada 15 Mac (semalam), para ilmuan ini terus mencari-cari apa yang mampu menyelamatkan kehidupan di muka bumi ini jika perkara buruk menimpa bumi. Dan antara yang dicadangkan ia membina Kapal Nabi Nuh di bulan. Tindakan diambil ini sebagai langkah berjaga-jaga jika “kiamat” itu tiba.

Bahtera itu nanti akan menyimpan 6.7 juta bahan bahan genetik yang dipelihara secara kriogenik seandainya terjadi apa-apa pada bumi. Para saintis berpendapat, langkah itu diambil berikutan planet Bumi terdedah kepada bahaya bencana alam, hentaman asteroid dan potensi perang nuklear yang akan mencetuskan kemusnahan sejagat.

Bahtera atau bank gen tersebut akan ditempatkan dengan selamat di permukaan Bulan sedalam antara 80 meter hingga 100 meter mempunyai ukuran sempurna untuk penyimpanan sel. Bahkan kedudukan lubang itu dapat menahan perubahan suhu serta ancaman meteorit dan radiasi.

IKLAN

Menurut Jekan Thanga yang juga penulis kajian tersebut, secara semulajadi persekitaran bumi sentiasa berubah. Namun menjadi tanggungjawab kita untuk menjaga agar kesinambungan itu tetap terpelihara,” katanya yang mengetuai Eksplorasi Robot Angkasa dan Terestrial (SpaceTREx) di University of Arizona, Amerika Syarikat.



Pun begitu, menurutnya dengan semua teknologi yang ada berpendapat secara realitinya ia akan dapat direalisasikan dalam tempoh 30 tahun ke hadapan.

IKLAN

“Saya suka menggunakan analogi data. Peristiwa Bahtera Kapal Nabi Nuh umpama menyalin gambar dan dokumen dari komputer ke hard disk terpisah pada masa akan datang,” katanya lagi.

Malah pembinaan bahtera ini umpama menekan butang reset jika terjadi sesuatu kepada bumi.

Jelas Thanga lagi, The Svalbard Global Seed Vault yang terletak di Lingkaran Arktik di Norway juga telah menyimpan sampel genetik spesies tanaman dari seluruh dunia dan telah digunakan untuk memperkenalkan kembali tanaman tertentu ke alam luar. Namun, tempat tersebut masih berisiko hancur jika paras air naik mendadak dari laut atau berlaku hentaman astroid.

Saintis berpendapat hanya dengan menyimpan maklumat genetik di tempat lain khususnya di bulan ia akan mampu bertahan dari segala ancaman di Bumi.