Semalam kita dikejutkan dengan pemergian Pendakwah Bebas, Ustazah Shadiya Abbas akibat sesak nafas di rumahnya.

Ternyata pemergiannya memberi kesan mendalam kerana ramai menganggap ibarat hilangnya sebutir permata dakwah yang sangat baik orangnya.

Malah rakan-rakan seangkatan turut mengucapkan takziah atas pemergian mengejutkan ini.  Ustazah Shadiya Abbas sepeti teman dakwah lain turut rajin menyebarkan ilmunya secara di alam maya.

Malah arwah sempat menulis tazkirah terakhirnya sebelum itu sebelum dirinya di jemput Ilahi pagi semalam.

Dalam tazkirahnya Ustazah Shadiya Abbas berpesan kepada kaum Muslim agar tidak mengecam, menghina orang lain jika kita sayangkan Islam, Allah dan Rasulullah.

Ia adalah disebabkan rentetan video di mana pengakuan seorang bekas Muslim yang kini sudahpun menjadi pastor beragama Kristian.

Beliau menegur kita supaya tidak memberikan komen buruk (pada video berkenaan) kepada keluarga mereka sebaliknya berikan link supaya mereka dapat membaca mengenai kebenaran.

Tambahnya lagi perbuatannya saja yang membuat kita marah, tetapi jangan sampai mulut dan tulisan kita di media sosial menafikan rahmat Allah untuk orang yang diuji seperti ini. Malah katanya lagi selagi mereka bernyawa, selagi itu pintu taubat masih terbuka.

IKLAN

Sebelum mengakhiri tazkirahnya Ustazah Shadiya juga turut mengingatkan supaya kita berhati-hati dengan tulisan ditulis kerana disebabka tulisan sama ada Allah, Nabi dan Islam akan dicerca atau disebabkan kata-kata kita itu pencetus hidayah kepada orang lain.

*JANGAN MENGHINA, JIKA SAYANGKAN ALLAH*

Saya dapat satu video yg sedang tular mengenai pengakuan terbuka seorang bekas Muslim yang kini sudah pun menjadi seorang Pastor beragama Kristian.

Saya menonton video itu dan membaca beberapa komen. Namun tidak perlulah saya nyatakan semuanya di sini. Secara peribadi, saya melihat saudara itu dan keluarganya MASIH ADA PELUANG utk kembali ke jalan benar iaitu mengenal ALLAH dan RASUL dengan MAKNA yang BENAR dan BETUL.

Jika anda SAYANGKAN ISLAM, ALLAH dan RASULULLAH SAW… Tolonglah;

IKLAN

1. Jangan KOMEN BURUK tentang dirinya dan isterinya atau keluarganya.

2. Jika mahu komen juga, berikan kata-kata atau LINK utk mereka baca mengenai kebenaran yang mereka salah faham. Itu usaha kita. Dia nak terima atau tolak bukan kerja kita.

3. Elakkan daripada mencaci INSTITUSI AGAMA hanya disebabkan dia adalah bekas pelajar sekolah agama. Elakkan daripada forward cerita dia.

4. JANGAN LIKE posting mereka. Cukup anda komen “kami dah baca, anda perlukan pertolongan. Islam adalah agama yang INDAH.”

5. Doakan mereka dalam doa anda tanpa perlu menulis pada wall mereka. Doa yang rahsia lebih cepat makbul berbanding berdoa di facebook.

IKLAN

ADA Sahabat NABI yang pernah MURTAD. Kemudian mereka bertaubat dan menjadi pendokong paling kuat menyebarkan ISLAM. Ia tidak mustahil berlaku juga kepada saudara tersebut dan keluarganya.

Perbuatannya sahaja yg kita marah. Jangan sampai MULUT dan TULISAN kita menafikan Rahmat Allah utk orang yg diuji seperti itu. Selagi mereka bernyawa, pintu TAUBAT masih dibuka.

Begitu juga dengan seorang lelaki yg memakai nama IMAM TAWHIDI. Saya juga marah dengan dia kerana postingnya seperti seorang Munafiq! Hakikatnya MUNAFIQ skala bahayanya terhadap ISLAM lebih tinggi berbanding mereka yg Jelas KAFIR.

Berhati-hati dengan tulisan anda. Disebabkan tulisan anda, samada ALLAH, NABI dan ISLAM akan diCERCA…atau

Kata-kata anda menjadi PENCETUS HIDAYAH kepada orang lain.

ANDA PILIH!

Saudara Seislam;
Shadiya Abbas
Kuala Selangor.

SUMBER: FACEBOOK USTAZAH SHADIYA ABBAS