Kehilangan insan yang tersayang sudah tentu memberikan satu ‘tamparan’ hebat buat sesiapa sahaja yang melaluinya. Ya! Bukan mudah untuk menghadapi sebuah kehilangan apatahlagi sudah sekian lama menghabiskan masa bersama. Namun sebagai insanNya yang lemah, siapalah kita yang mampu menidakkan kuasaNya.

Perkongsian lelaki ini tentang kehilangan isteri kira-kira tiga bulan yang lalu benar-benar menyentuh jiwa. Ogos lalu, isteri lelaki ini telah pergi menemui penciptanya di negara abadi. Pemergian isterinya telah meninggalkan tiga orang cahaya mata lelaki iaitu Khaleef, 4 tahun, Khaleel, 3 tahun dan Khaleed, 9 bulan.

Menghadapi sebuah kehilangan bukanlah semudah yang disangka. Birai-birai kenangan terus datang ‘menghantui,’ apatahlagi jika teringat saat-saat indah pertemuan kali pertama. Ikuti coretan Khairul Abdullah di laman Facebooknya tentang kerinduan kepada arwah isteri tercinta.


Malam ini aku ingin mengenang.

Cuba mengingat kembali hari pertama bertentang mata. Hari pertama bertegur sapa, hari pertama berbual bicara.

Mengimbau kembali 20 tahun lamanya melihat senyuman dari bibir yang sama. Mendengar nada dari suara yang sama. Melihat sosok dari tubuh yang sama.

Mengintai kembali helaian kenangan bersama. Menyingkap kembali semua peristiwa. Agar tiada satu pun yang dilupa.

Hiba.

Biarkan aku menangis.

Biarkan.

Hanya untuk hari ini.

Tangis ini memang aku simpan untuk hari istimewa seperti ini. Hari yang tidak pernah aku lupa sepanjang hampir separuh usia lamanya.

IKLAN

Aku renung wajah anak-anak yang sedang nyenyak dibuai mimpi. Aku usap kepala, aku cium dahi dan aku ungkapkan sayang pada mereka.

“Hari ini hari lahir ibumu nak, aku bisik lembut.”

Arwah isteri Khairul Abdullah.

Kasihan.

Tidak terbayang perit yang mereka bawa. Tak terbayang rindu yang mereka rasa. Sedangkan aku yang dewasa ini tak tertanggung rasanya, apatah si kecil yang masih tidak tahu apa-apa.

Kasihan.

Malam ini biarlah aku tangis semahunya.

Biarkan.

Aku mahu lepaskan kerinduan yang selalunya aku tahan supaya ianya tidak mengganggu hidup seharian. Sentiasa aku tahan-tahan.

IKLAN

Jadi, biarkan aku lepas semuanya hari ini.

Aku rindu.

Selalunya, aku sunyi.

Namun, yakinlah yang ianya hanya untuk hari ini.

Esok terpaksa aku lepas pergi segala rindu ini. Bukanlah bererti aku berhenti dari merindu, namun ianya perlu agar rasa itu tidak menganggu.

Semoga di hari ulangtahun kelahiran ini, kau akan sangat berbangga dengan aku.

Kau akan berbangga melihat aku berhempas pulas menjaga anak-anak seperti yang pernah kau amanahkan dahulu.

IKLAN
Si kecil yang belum mengerti apa-apa dan merindui arwah ibu mereka.

Kau akan berbangga melihat aku mengurus rumahtangga, seperti yang sentiasa kita buat bersama-sama.

Kau pasti bahagia melihat aku dan anak-anak baik-baik sahaja.

Semoga di hari yang sentiasa membahagiakan ini, kau akan terus menyanyangi dan mencintai aku.

Seperti selalu.

Semoga di hari ulangtahun yang sentiasa aku tunggu, aku akan berterusan mengenang seorang isteri yang amat aku rindu.

Selamat hari lahir wahai isteri.

Kali ini, hanya doa yang dapat aku dan anak-anak beri.

AL-FATIHAH.

Marleena Abdul Manaff
1 November 1978 – 1 Ogos 2018


Biar pun insan yang dicintai telah tiada, kenangan yang terpahat dalam jiwa tidak akan padam buat selama-lamanya. Ia pastinya menjadi memori terindah yang bakal dikenang hingga ke akhir nafas.

Sumber kredit: FB: Khairul Abdullah