Solat adalah ibadat yang menduduki tempat tertinggi. Seandainya seseorang Muslim itu taat mendirikan solat fardu sebanyak lima kali dalam sehari bermakna dia seolah-olah menegakkan agamanya.

Apabila meninggalkan solat, ia umpama seseorang itu tidak mahu berusaha membina agamanya dengan sempurna. Terdapat tidak kurang 100 ayat dalam al-Quran membicarakan mengenai solat.

Allah SWT berfirman dalam Surah al-Mukminun, ayat 1-2 yang bermaksud: “Benar-benar sangat beruntung orang-orang beriman. Yakni mereka yang khusyuk dalam mengerjakan sembahyang.”

Dalam satu lagi ayat, Allah SWT menegaskan yang bermaksud: “Benar-benar sangat beruntung orang-orang yang membersihkan diri dengan beriman dan sentiasa berzikir menyebut nama Tuhannya serta mengerjakan sembahyang.” (Surah Al-A’la, ayat 14-15)

TIDAK GANGGU PUN RUTIN HARIAN

Solat mengandungi falsafah atau hikmah tersendiri yang perlu kita hayati. Sangat daif pemikiran jika ada yang menganggap solat mengganggu rutin tugasan seharian.

Ini kerana solat perlu ditafsirkan sebagai jalan petunjuk Allah SWT untuk membimbing manusia supaya sentiasa menghargai dan menepati masa. Itu adalah falsafah ulung dalam solat.

Cukup masa, setiap Muslim wajib menunaikan perintah Allah itu tanpa melengahkannya. Allah SWT berfirman dalam Surah An-Nisa’, ayat 103 yang bermaksud: “Sesungguhnya solat itu adalah satu ketetapan yang diwajibkan ke atas orang yang beriman dan ditentukan waktunya.”

Lihat kronologi perjalanan mendirikan solat yang bermula dengan solat Subuh, diikuti solat Zuhur, Asar, Maghrib dan Isyak. Apabila mendirikan solat di luar waktunya maka solat tidak sah. Solat ada had sempadan masa yang ditetapkan. Dalam hal ini, jelas solat membimbing kita bagaimana menguruskan perjalanan waktu dengan sebaiknya.

Rasulullah SAW mengingatkan kita, “Solat pada awal waktu akan memperoleh keredaan Allah dan di akhirnya mendapat keampunan-Nya.” (Hadis riwayat Imam At-Tirmizi)

Malah, Rasulullah SAW pernah ditanya sahabatnya berkenaan masa mendirikan solat. Lantas Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Solat pada awal waktunya.” (Hadis riwayat Imam At-Tirmizi dan Abu Daud)

PENGURUSAN MASA YANG BIJAK

Menerusi ibadat solat, ia mengajar kita supaya bijak menguruskan masa. Sebarang kecuaian akan memberikan kesan buruk kepada catatan amal kita.

Selain itu, mendirikan solat juga memberi makna kita berusaha untuk menjadi mukmin yang berpegang kepada amanah dan menepati janji kepada Allah SWT.

Fahami dan hayati sepenuhnya janji ikrar kita setiap kali mendirikan solat menerusi bacaan ayat dalam doa iftitah yang bermaksud, “Sesungguhnya solatku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah Tuhan yang memelihara dan mentadbir sekalian alam.”

Allah SWT berfirman,

إِنَّنِي أَنَا اللَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا أَنَا فَاعْبُدْنِي وَأَقِمِ الصَّلَاةَ لِذِكْرِي

“Sungguh Aku ini Allah, tidak ada Tuhan selain Aku, maka sembahlah Aku dan laksanakanlah solat untuk mengingat Aku.” (QS. Thaha : 14) .

Sebelum engkau memulai solatmu, pernahkah kau merenungkan hal ini? Ketika azan terdengar, pernahkah engkau berfikir bahawa penguasa langit dan bumi sedang memanggilmu untuk menemuiNya dalam solat?

Ketika berwuduk, pernahkah kau berfikir bahawa engkau sedang bersiap untuk menemui Raja dari semua raja? Ketika mengangkat tangan dan bertakbiratul ihram, pernahkah engkau berfikir bahawa kau akan bermunajat kepada Tuhanmu yang Maha Mendengar?

BERDIALOG DENGAN PENCIPTA

Ketika membaca Al-Fatihah, pernahkah kau berfikir bahawa engkau sedang berdialog secara khusus dengan Penciptamu yang penuh kasih?

“Hanya kepada Engkaulah kami menyembah dan hanya kepada Engkaulah kami mohon pertolongan.” (QS. Al-Fatihah : 5) .

Ketika memulai gerakan-gerakan solat, pernahkah kau berfikir bahawa para malaikat dengan jumlah yang tak diketahui kecuali oleh Allah sedang melakukan rukuk dan sujud sejak ribuan tahun yang lalu hingga langit dipenuhi oleh mereka?

Ketika bersujud, pernahkah kau berfikir bahawa posisi terbaik dan terindah adalah ketika seorang hamba begitu dekat dengan Tuhannya? Dan ketika mengucapkan salam di akhir sholat, tidakkah itu adalah pertanda bahwa hatimu terbakar rindu untuk memenuhi panggilan Tuhanmu di waktu soolat berikutnya?

FOKUSLAH PADA SOLAT

Mari kita siapkan hati dan fokuskan fikiran dalam setiap solat kita. Dan perbanyakkanlah doa yang dilantunkan oleh Nabi Ibrahim as yang diabadikan dalam Firman-Nya,

“Ya Tuhanku, jadikanlah aku dan anak cucuku orang yang tetap melaksanakan sholat, Ya Tuhan kami, perkenankanlah doaku.” (QS. Ibrahim : 40) .

Sehingga solat kita menjadi solat yang berkualiti dan tidak sekadar gerakan-gerakan yang tak bererti.

VIDEO KASHOORGA: