Haji dalah Rukun Islam yang kelima. Ia dilaksanakan hanya di sekitar tanah suci Mekah serta masanya hanya dari 9 hingga 13 Zulhijah. Haji menurut syarak adalah mengunjungi Baitullah (Rumah Allah) di Mekah untuk beribadat ‘manasik’ (tawaf, saie, bergunting) dan wukuf pada waktu serta syarat-syarat tertentu dalam bulan Zulhijah.

Firman Allah SWT: “Dan Allah mewajibkan ke atas manusia mengerjakan ibadat haji dengan mengunjungi Baitullah iaitu sesiapa yang mampu dan berkuasa untuk sampai ke sana. Dan sesiapa yang kufur (ingkar kewajipan haji itu), maka sesungguhnya Allah Maha Kaya (tidak berhajatkan sesuatu pun) dari sekalian makhluk.” (Surah Al-Imran, ayat 97)

Allah membuka ruang dan memudahkan semua hamba-Nya menziarahi, mendekatkan diri dan bermunajat kepada-Nya serta memohon limpah Rahmat-Nya dan Hidayah-Nya. Ibadat haji adalah satu-satunya peluang keemasan untuk kita mengadap Allah secara lebih dekat.

Ibadat haji hanya diwajibkan kepada Muslim yang berkemampuan dari segi kewangan, kesihatan fizikal dan juga mental.

Kesungguhan wanita warga emas ini pergi menunaikan haji amat dikagumi. Meskipun dia pergi hanya sendiri kerana permohonan rayuan ‘penemannya’ ke Tanah Suci Makkah ditolak. Maka pergilah wanita ini seorang diri.

Ikuti perkongsian berikut.

IKLAN

Salah seorang drpd jemaah kelmarin..wanita yg umurnya hampir atau lebih 60 tahun. Hebatnya dia bila dia bagitahu dia dtg bersendirian sahaja utk melakukan haji ni.

Masa saya menolak makcik ni di quba’ dengan ‘wheel chair’ sempat dia cakap.. “maaf ya nak, menyusahkn kamu”..jawab saya, tak apa makcik, memang tugas kami..”
Pada kami anak muda mungkin itu sahaja bantuan yang kita mampu salurkan dengan tenaga utk duyufurrahman di sini..

Kata makcik tu lagi “tiga orang dah nak tengah tunggu nama utk rayuan hari tu utk teman makcik..Tp bukan rezeki diaorng..rezeki pada makcik..”ini tanggungjwb makcik dgn Allah..kalau makcik tolak tawaran kali ni, belum tentu makcik sempat datang lagi utk tahun akan datang.. Dalam kaca mata, sedang menahan air mata.

TONGKAT HILANG

IKLAN

Tongkatnya baru shj hilang bila tiba di Madinah.. Sbb itu gunakan ‘wheel chair’ semasa ziarah kelmarin..cumanya perlu bantuan org lain utk menolak, jadi dia meminta utk belikan dia tongkat yang baru utk digunakan.

Pada mata kita yang melihat, ianya amatlah berat. Apatah lagi pada mata ahli keluarganya utk melepaskan dia bersendirian di bumi Haramain ini dalam keadaan lautan manusia sedang membanjiri di sini..bagi yang pernah laksanakan haji, mereka dapat gambaran jelas bagaimana himpunan manusia yg cukup dasyat. Tp pada makcik ini cuma ada semangat..padanya ini tanggungjawab antara dia dengan Tuhan.

IKLAN

Cekal jiwanya, yang belum tentu ada pada yg lain termasuk saya. Teringat kata seorang guru..”manusia bila dalam musibah atau kesusahan, mereka ini lebih dekat dengan Allah azza wajal. .mereka dh tak ada siapa lagi dah nk berharap melainkan tawakkal kepada Allah, pasti tawakkal yang ada pada kita berbeza dengan tawakkal yang ada pada dia kepada Allah”..

Moga Allah swt kurniakan makcik ini kekuatan dalam menempuh baki hari yang ada..dalam perlaksanaan ibadah. Moga diterima segala amal ibadahnya..semua kesungguhannya..doakn juga agar diberi kesihatan dan keselamatan. InsyaaAllah amin.

SUMBER KREDIT: Halawah Haramain

VIDEO KASHOORGA: