Seakan dapat mengetahui yang ajalnya bakal tiba, salah seorang pramugari syarikat penerbangan Lion Air yang terkorban dalam nahas kapal terbang JT 610 memuatnaik status Instagramnya yang sedikit pelik, tiga hari sebelum kejadian berlaku. Benarlah, jika sudah sampai ajalnya, tidak seminit akan lewat dan cepat.


it’s dark inside, i want save that light.


https://www.instagram.com/p/BpWwzYjhBi_/?utm_source=ig_web_copy_link

Selain itu, gadis berusia 19 tahun ini juga memuat naik Instagram story yang memperlihatkan suasana gelap di sekitarnya dan hanya diterangi lampu jalan tanpa sebarang catatan atau ke­terangan.

IKLAN

Tidak hanya itu, firasat buruk ibu Alfiani, Sukartini tentang burung perkutut (merbuk) yang tiba-tiba jatuh di air takungan membuatkan hati si ibu terdetik apakah petandanya. Ianya berlaku dua hari sebelum kejadian pesawat Lion Air itu terhempas.

Ujar Sukartini, burung itu masih hidup hingga ke hari ini. Dia tidak menyangka burung merbok yang jatuh itu petanda kejadian buruk yang akan menimpa anak perempuannya itu.

Alfiani baru dua bulan berkhidmat sebagai pramugari di syarikat penerbangan tersebut. Namun apa yang mengharukan Alfiani sempat menghubungi keluarganya sebelum memulakan tugasnya di awan biru.

IKLAN

“Pagi sebelum ‘terbang’, Alfiani ada menghubungi keluarganya. Sepatutnya Alfiani ditugaskan ke BalikPapan namun di saat akhir dia ditugaskan untuk penerbangan ke Pangkal Pinang (penerbangan dari Jakarta),” ujar Wijayanti salah seorang keluarga Alfiani.

Walau bagaimanapun tambah Wijayanti, Alfiani tidak banyak bercakap pada hari kejadian. Tidak seperti biasa, lazimnya dia banyak berbual-bual. Namun ketika hari kejadian, dia hanya memberitahu tentang perkara tersebut sahaja. Mungkin seakan dapat merasakan yang dia akan pergi buat selama-lamanya.

IKLAN

Pesawat yang dinaiki oleh Alfiani telah hilang dari radar hanya selepas 13 minit memulakan penerbangan. Pesawat itu membawa 189 penumpang, dengan 178 penumpang dewasa, seorang kanak-kanak dan dua orang bayi. Selebihnya adalah kru pesawat.

Keluarga Alfiani tidak menyangka, perbualan tengah malam itu adalah yang terakhir kali sebelum pesawat yang dinaiki Alfiani terhempas di perairan Tanjung Karawang, Jawa Barat. Sudah tentulah keluarganya terkejut dan seakan tidak percaya dengan berita tersebut.

Alfiani merupakan anak tunggal pasangan Sukartini dan Slamet. Setelah lulus dari sekolah tingkat SMA, Alfiani melanjutkan pengajian di sekolah pramugari selama setahun di Yogyakarta. Ayahnya adalah seorang petani dan ibunya pernah bekerja di Arab Saudi.

Sumber: medan.tribunnews.com