Apa gunanya ada anak jika sebagai ibu dan ayah awal-awal lagi kita sudah derhaka terhadap mereka? Ibu ayah derhaka adalah mereka yang gagal memegang amanah dan mencurahkan kasih sayang tanpa syarat kepada anak-anak?

Ada pasangan yang suda lama berkahwin namun tidak dikurniakan cahaya mata. Maka alangkah bertuahnya kita yang dikurnikan anak tanpa perlu menunggu lama atau terpkasa menjalani sebarang siri rawatan kesuburan.

Justeru itu, wajib sebagai hamba Allah yang bertanggungjawab melunaskan hak-hak anak agar mereka membesar dengan baik; menjadi anak soleh dan solehah.

Artikel berkaitan:“Tak Selesa Ibu Sebumbung. Jangan Derhaka, Kamu Dan Seluruh Hartamu Adalah Milik Ibumu”-Syeikh

Artikel berkaitan:Ciri-ciri Isteri Derhaka; Takut Tidak Bau Harumnya Syurga

Sekiranya telah dikurniakan anak, tetapi memiliki sikap dan sifat keji ini maka sewajarnya anda tidak dikurniakan anak langsung bagi mengelakkan menjadi ibu ayah derhaka.

Jika tidak mahu digelar sebagai ibu ayah derhaka, maka elakkan daripada 4 sikap buruk ini.

1. Menghina Dan Memaki Anak

Perbuatan ini memang sering kita saksikan walaupun di tempat awam sekalipun. Kawal lah emosi atau amarah diri.

IKLAN

Niatnya mungkin ingin sang anak berubah, namun jika sering kali dihina dan dimaki, ia akan menyebabkan keyakinan diri anak merudum.

Seorang lelaki pernah datang kepada Umar bin Khattab seraya mengadukan kederhakaan anaknya. Umar lalu memanggil putera orang tua itu dan mengherdiknya atas kederhakaannya. Tidak lama kemudian anak itu berkata,

“Wahai Amirul Mukminin, bukankah sang anak memiliki hak atas orang tuanya?”
“Betul,” jawab Umar.
“Apakah hak sang anak?”
“Memilih calon ibu yang baik untuknya, memberinya nama yang baik, dan mengajarkannya Al-Qur’an,” jawab Umar.
“Wahai Amirul Mukminin, sesungguhnya ayahku tidak melakukan satu pun dari apa yang engkau sebutkan. Adapun ibuku, ia adalah wanita berkulit hitam bekas hamba sahaya orang majusi; ia menamakanku Ju’lan (kumbang), dan tidak mengajariku satu huruf pun dari Al-Qur’an,” kata anak itu.
Umar segera memandang orang tua itu dan berkata kepadanya, “Engkau datang untuk mengadukan kederhakaan anakmu, padahal engkau telah derhaka kepadanya sebelum ia menderhakaimu. Engkau telah berbuat buruk kepadanya sebelum ia berbuat buruk kepadamu.”

2. Tidak Adil Dan Pilih Kasih

Sama ada sengaja atau tidak, perbuatan tidak berlaku adil dan pilih kasih ini memang terjadi. Ramai ibu ayah lebih menyayangi anak yang satu dibandingkan yang lain.

Penyebabnya mungkin anak yang lain tidak lebih cerdas, cantik atau comel dan sebagainya. Perbuatan ini sebanarnya satu bentuk penderhakaan orang tua terhadap anak.

Nu’man bin Basyir bercerita, “Ayahku menginfakkan sebagian hartanya untukku. Ibuku –’Amrah binti Rawahah—kemudian berkata, ‘Saya tidak suka engkau melakukan hal itu sehingga menemui Rasulullah.’ Ayahku kemudian berangkat menemui Rasulullah SAW sebagai saksi atas sedekah yang diberikan kepadaku.

IKLAN

Rasulullah SAW berkata kepadanya,
“Apakah engkau melakukan hal ini kepada seluruh anak-anakmu?”
Ia berkata, ‘Tidak.’
Rasulullah SAW. berkata, ‘Bertakwalah kepada Allah dan berlaku adillah kepada anak-anakmu”
Ayahku kemudian kembali dan menarik lagi sedekah itu.” (HR. Muslim dalam Kitab Al-Hibaat, hadis: 3055)

Perbuatan ini juga dianggap sebagai salah satu perbuatan zalim orang tua kepada anak.
Rasulullah SAW pernah bersabda, “Rahimallahu waalidan a’aana waladahu ‘ala birrihi”. Semoga Allah mengasihi orang tua yang membantu anaknya di atas kebaikan.” (HR. Ibnu Hibban)

3. Mendoakan Keburukan Bagi Anak

Diriwayatkan Abu Hurairah r.a, Rasulullah SAW pernah bersabda,

Ada tiga doa yang dikabulkan: doa orang yang teraniaya, doa musafir, dan doa (keburukan) orang tua atas anaknya.” (HR. Tirmidzi dalam Kitab Birr wash Shilah: 1828)

Doa adalah bentuk permintaan terindah yang boleh kita lakukan kepada Allah SWT, bukti kita memerlukan pertolongan Allah SWT.

Namun apa jadinya apabila orang tua mendoakan hal buruk menimpa anaknya, padahal sejatinya doa orang tua adalah doa yang dikabulkan oleh Allah SWT? Ini merupakan bentuk kejahatan lisan orang tua kepada anaknya.

IKLAN

4. Tidak Memberikan Pendidikan

Ibu ayah yang derhaka adalah bilamana tidak memberikan didikan agama kepada anak mahupun ilmu pengetahuan sosial padahal kita mampu memberikannya.

Memberi pendidikan merupakan bentuk perhatian orang tua yang paling tertinggi. Oleh kerana itu, ibuayah yang tidak memberikan pendidikan sebenarnya melakukan kejahatan tahap tinggi terhadap anaknya.

Perintah untuk memberikan pendidikan kepada anak diberikan langsung oleh Allah SWT. Dalam firmannya:

“Hai orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya dari manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkanNya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.” (QS. At-Tahrim: 6)

Rasulullah SAW. bersabda, “Ajarilah anak-anakmu solat saat mereka berusia tujuh tahun, dan pukullah mereka (bila tidak melaksanakan solat) pada usia sepuluh tahun.” (HR. Tirmidzi dalam Kitab Shalah, hadis 372).

Sebaik – baik pemberian daripada orang tua adalah memberikan anak pendidikan yang layak dia dapatkan.

Rasulullah SAW bersabda:

Tak ada yang lebih utama yang diberikan orang tua kepada anaknya melebihi adab yang baik.” (HR. Tirmidzi dalam Kitab Birr wash Shilah, hadis 1875. Tirmidzi berkata, “Ini hadis mursal.”)

Hubungan orang tua dan anak haruslah terikat dan dinaungi ilmu-ilmu agama dan psikologi yang penuh rahmat Allah SWT. Jangan lah sampai tahap kita sebagai ibu bapa melakukan kezaliman atau kejahatan terhadap anak-anak.