Ada masanya kita perlu mengambil kira keadaan orang lain. Jangan hanya memikirkan diri sendiri sahaja. Hidup kita di dunia ini perlulah bersikap toleransi.

Ikuti perkongsian Hanis Hafizah tentang betapa pentingnya kita tidak hanya mementingkan diri sendiri.


Kalau kita lebih berusaha untuk memahami orang lain, maka dunia akan lebih aman.

Dalam penerbangan domestik dari Istanbul ke Isparta hari tu, aku duduk di kerusi hadapan seorang ibu muda Turki sambil meriba bayinya yang aku agak dalam baru 2 bulan atau kurang. Sebelahnya ada anak perempuannya berumur lebih kurang 4/5 tahun. Suaminya di seberang aisle tapi masih bersebelahan.
Sebelah kiri aku, kak Zila Ahmad.

Dari mula aku masuk dan duduk, bayi kat belakang aku ni dah menangis. Aku dan Kak Zila mulanya takdalah hairan sangat. Bila dah dekat 10 minit, dan kapal terbang belum take off lagi, bayi tu masih tak berhenti-henti menangis. Kau boleh bayang tak bayi yang tengah merah lagi menangis macam mana? Sampai kau boleh dengar suara dia dah menggigil.

Aku intai melalui celahan kerusi. Nampak dia cuba memberi susu. Senyap dalam beberapa saat. Tak jadi. Ibu muda ni cuba pass bayi ni kepada suami dia. Tetap tak jadi. Makin kuat budak ni melalak. Lalu si suami pass balik budak ni dekat isteri dia. Kesian. Dia pun blank tak tau nak buat apa agaknya.

KASIHAN IBU DAN BAYI

“Kesian budak tu kak. Kesian jugak dekat mak dia, mesti dah stress tak tahu dah macam mana nak buat,” aku sembang dengan Kak Zila.

IKLAN

Bayangkan anak menangis macam tu di tengah orang ramai, dalam kapal terbang pulak tu. Dan dia dah cuba untuk senyapkan, tapi tak berjaya. Tak percaya, kau tanya ja mana mak-mak, mesti iyakan.

“Ehhh, kesian. Rasa macam nak tolong mak dia. Dah menggigil-gigil haa budak tu nangis,”

“Cuba jaa kak. Sementara tak take off lagi ni,”

Kak Zila intai celahan kerusi.

“Do you want me to help you calm your baby?”

“Yes, please,” terus si perempuan ni sua bayi dia. Aku agak terkejut jugaklah, sebab dia bagi langsung tak teragak-agak. Mungkin dia dah stress sangat dah tu.

IKLAN

Kak Zila ambil budak ni dengan keadaan muka merah, berpeluh-peluh, dan panas sikit. Terus dibuka dna dihalanya air-cond ke bayi ni. Dalam seminit, suara dia menangis dah makin perlahan.

“Can you give this?” maknya pass botol susu kepada aku, dan aku beri kepada Kak Zila. Disebabkan perempuan ni duduk belakang Kak Zila, dan hanya boleh nampak aku yang duduk sebelahnya.

Bayi tadi mula minum, dan senyap. Muka pun dah tak merah-merah, akhirnya terlelap lena.
Kak Zila ni single. Aku taktau dia pakai magik apa tenangkan budak tu.

Lapar rupanya.

Bila dah lena suasana kembali tenang, bayi tadi diberikan kembali kepada ibunya.

“Thank you very much. You save my day,” mukanya kelihatan sangat lega.

IKLAN

Wowww, adalah sejenis kebahagiaan bila dengar ayat macam tu. Sungguh.

So, kat sini aku nak kata, kita kalau nak buat kebaikan, jangan teragak-agak terutama dekat orang yang kita tak kenal. Terus buat. Kita tak tahu, terkadang besarnya makna pertolongan itu bagi orang yang ditolong walaupun kita rasa, benda tu kecil ja.

JANGAN SERKAP JARANG

Tambah zaman media sosial terutama facebook ni, bersepah sangat manusia-manusia yang kalau tak puas hati sikit dengan manusia lain, terus kau nak viral. Tak puas hati servis pelayan kafe tak layan kau tapi boleh pulak sedap main telefon, terus kau viral.
Padahal, benda macam ni boleh ja nak tegur elok-elok dan settle masalah. Ni contoh.

Bayangkan, kalau dalam situasi Kak Zila dan aku tadi, kami memilih untuk buat tak tahu dan ada persepsi buruk dekat ibu muda tadi, adakah keadaan akan menjadi lebih baik?

Bak kata Stephen Covey, dalam buku dia The 7 Habit of Highly Effective People; “Seek first to understand, then to be understood.”
Hidup ni tak boleh faham diri sendiri sahaja. Dengan faham orang lain makanya akan lebih sabar dan tenang dalam hidup. Gituuu.

Dahlah. Kau banyak sangat gaduh-gaduh dalam facebook ni dapat apa aar?

Sumber kredit: FB: Hanis Hafizah