Sebelum kita mendirikan solat, sudah tentu kita akan menjaga sebaik mungkin air wuduk yang diambil sebelumnya. Ada beberapa hal yang akan menyebabkan wuduk terbatal.

Namun adakah jika kita muntah ia turut menyebabkan terbatalnya wuduk?
Kita baca penjelasan ustaz Azhar Idrus tentang hal ini.

Artikel berkaitan:Sah Hukumnya Ambil Wuduk Tanpa Pakaian, Tapi Lebih Baik Menutup Aurat

Artikel berkaitan: Sah Hukumnya Ambil Wuduk Tanpa Pakaian, Tapi Lebih Baik Menutup Aurat

SOALAN :

Seorang kawan saya ada memberitahu yang muntah menyebabkan wuduk kita terbatal. Katanya dia mengetahui perkara itu setelah membaca sebuah buku tentang solat. Mohon penjelasan ustaz sebab setahu saya muntah tidak menyebabkan wuduk kita batal.

IKLAN

JAWAPAN :

Di antara perkara yang membatalkan wuduk ialah keluar sesuatu dari kemaluan hadapan atau belakang.

Oleh itu jika keluar sesuatu dari selain kemaluan seperti keluar muntah melalui mulut atau keluar air melalui hidung atau keluar darah melalui telinga adalah ia tidak membatalkan wuduk.

IKLAN

Telah berkata Imam Nawawi :

ومذهبنا انه لا ينتقض الوضوء بخروج شئ من غير السبيلين كدم الفصد والحجامة والقئ والرعاف سواء قل ذلك أو كثر وبهذا قال ابن عمر وابن عباس وابن أبي اوفى وجابر وابو هريرة وعائشة وابن المسيب وسالم بن عبد الله بن عمر والقاسم ابن محمد وطاوس وعطاء ومكحول وربيعة ومالك وابو ثور وداود قال البغوي وهو قول أكثر الصحابة والتابعين وقالت طائفة يجب الوضوء بكل ذلك وهو مذهب أبي حنيفة والثوري والاوزاعي وأحمد واسحاق

Ertinya : “Bermula pendapat mazhab kami , sesungguhnya tidak membatalkan wuduk dengan keluar suatu dari selain kemaluan hadapan dan belakang seperti darah orang berbekam dan muntah dan berdarah hidung samada sedikit yang demikian itu atau banyak.

IKLAN

Dengan inilah berkata Ibnu Umar dan Ibnu Abbas dan Ibnu Abi ‘Aufa dan Jabir dan Abu Hurairah dan Aisyah r.a. dan Ibnu Musayyab dan Salim bin Abdullah bin Umar dan Al-Qasim bin Muhammad dan Thawus dan Atha’ dan Makhul dan Rabi’ah dan Malik dan Abu Tsur dan Daud.

Dan telah berkata Al-Baghawi ialah pendapat kebanyakkan para sahabat dan tabi’in. Dan berkata satu kumpulan wajib berwuduk dengan sekelian yang tersebut itu dan ialah mazhab Abu Hanifah dan As-Tsauri dan Al-Auza’I dan Ahmad dan Ishaq.” (Kitab Al-Majmu’ Sharah Al-Muhazzab)

KESIMPULAN
Muntah tidak membatalkan wuduk samada banyak atau sedikit dan samada sengaja atau tidak.

Wallahua’lam
Ustaz Azhar Idrus