Situasi wanita melamar lelaki bukan lah sesuatu yang baharu, cuma dalam masyarakat kita melamar cara ini kurang dipraktikkan. Mungkin juga bimbang dijolokan sebagai perigi mencari timba. Namun betapa Maha suci Allah, perkara ini tidak menjadi kesalahan di sisi agama.

Rasulullah SAW pernah dilamar oleh isteri pertamanya iaitu Saidatina Khadijah binti Khuwailid r.a pada usia baginda 25 tahun, manakala Khadijah berusia 40 tahun. Ini adalah usia yang pendapatnya diterima secara umum dalam catatan sejarah.

Gambar sekadar hiasan

Besar jurang jarak usia namun itu bukan halangan menghalalkan pernikahan. Kita ikuti catatan ustaz Somad yang telah disunting berkenaan hal ini sebagai pencerahan buat mana-mana wanita yang ingin melamar lelaki pujaan hati tetapi ragu-ragu untuk berbuat demikian.

Mungkin bahasanya bukan “wanita melamar lelaki”, kerana dalam Islam, wanita itu mempunyai wali, maka ketika ia akan menikah, walinya lah yang menerima pinangan. Jadi ungkapan yang tepat adalah, bolehkah wali menawarkan wanita yang dia walikan kepada seseorang yang soleh?

Dalam al-Quran surat al-Qashash ayat 27 ada menyebut:

“Berkatalah Dia (Syu’aib): “Sesungguhnya aku bermaksud menikahkan kamu dengan salah seorang dari kedua anakku ini, atas dasar bahawa kamu bekerja denganku lapan tahun dan jika kamu cukupkan sepuluh tahun maka itu adalah (suatu kebaikan) dari kamu. Maka aku tidak hendak memberati kamu. dan kamu insya Allah akan mendapatiku termasuk orang-orang yang baik”.

Dalam ayat ini disebutkan bahwa nabi Syu’aib menawarkan anak gadisnya kepada Nabi Musa. Imam al-Qurthubi mengulas kisah ini:

Dalam kisah ini terkandung makna bahawa wali boleh menawarkan perempuan yang dia walikan kepada seorang lelaki. Ini adalah tradisi yang terus dilaksanakan; seorang yang soleh dari suku Madyan menawarkan puterinya kepada orang yang soleh dari Bani Israel.

Umar menawarkan Hafshah puterinya kepada Abu Bakar dan Usman, dan wanita itu sendiri menawarkan dirinya kepada Rasulullah SAW.

IKLAN

Tindakan ini merupakan perbuatan baik apabila seorang wali menawarkan perempuan yang dia walikan atau perempuan itu sendiri menawarkan dirinya kepada lelaki yang soleh mengikuti ash-Shalafu ash-Shaleh (Tafsir al-Qurthubi, juz.13, halaman: 271 Maktabah Syamilah).

Bahkan Imam al-Bukhari dalam kitab Shahihnya menulis satu Bab: Seseorang menawarkan puterinya atau saudari perempuannya kepada orang yang baik.

Kemudian dalam bab ini Imam al-Bukhari meriwayatkan hadis:

Dari Abdullah bin Umar, Sesungguhnya Umar bin al-Khatab, ketika Hafshah menjadi janda kerana suaminya, Khunais bin Hudzafah as-Sahmi yang juga salah seorang shahabat telah meninggal di Madinah. Maka Umar berkata,

“Aku datang kepada Usman, aku tawarkan Hafshah kepadanya, ia menjawab, “Aku akan memperhatikan keadaanku”. Berlalu beberapa malam, kemudian ia menemuiku dan berkata, “Telah terlihat jelas bagiku bahawa aku tidak menikah saat ini”. Maka aku menemui Abu Bakar, aku katakan, “Jika engkau mahu, aku nikahkan engkau dengan puteriku Hafshah”.

IKLAN

Abu Bakar diam, ia tidak menjawab apa-apa. Aku lebih berharap kepadanya daripada Usman. Berlalu beberapa malam. Kemudian Rasulullah SAW meminangnya, maka aku pun menikahkannya dengan Rasulullah SAW.

Lalu Abu Bakar datang seraya berkata,

“Ketika engkau menawarkannya kepadaku engkau berharap kepadaku, akan tetapi aku tidak membalas”. Umar menjawab, “Ya”. Abu Bakar berkata, “Tidak ada yang mencegahku untuk kembali kepadamu (memberikan jawapan), hanya saja aku mengetahui bahawa Rasulullah SAW pernah menyebut tentang Hafshah. Aku tidak mungkin membukakan rahsia Rasulullah SAW. Andai Rasulullah SAW meninggalkannya, pastilah aku menerima Hafshah”. (HR. Al-Bukhari).

Imam Ibnu Hajar al-‘Asqalani mengulas hadis ini:
Dalam hadis ini terkandung makna: seseorang boleh menawarkan puterinya atau orang lain yang dia walikan kepada orang yang ia yakini kebaikannya kerana mengandung manfaat yang dapat diperoleh oleh orang yang ditawarkan tersebut dan tidak perlu malu dalam masalah ini. (Kitab Fath al-Bari, juz. 11, halaman: 82).

Gambar sekadar hiasan

Imam al-Bukhari juga memuat satu bab dalam kitab Shahihnya:
Bab: Seorang perempuan menawarkan dirinya kepada orang yang soleh.

Imam Ibnu Hajar al-‘Asqalani mengulas hadis-hadis yang ada dalam bab ini:
Dalam dua hadis ini mengandung makna: Boleh bagi perempuan menawarkan dirinya kepada seorang lelaki yang dia kenal dan dia inginkan, tidak perlu merasa malu baginya dalam masalah ini.

IKLAN

Dan orang yang ditawari tersebut memiliki pilihan (untuk menerima atau menolak), akan tetapi tidak selayaknya dia tolak dengan jelas, cukup dengan diam. (Kitab Fath al-Bari, juz. 11, halaman: 80).

Dari beberapa dalil di atas dapat kita ambil kesimpulan bahawa menawarkan saudari, anak perempuan atau orang yang kita walikan kepada orang yang soleh adalah sunnah.

Terkadang seorang wali lebih rela membiarkan anak gadisnya dibawa pergi malam minggu oleh orang-orang yang tidak jelas, daripada menawarkan kepada orang yang soleh. Itulah salah satu sebab banyaknya kemungkaran saat ini.

Akan tetapi dalam hal ini perlu juga diperhatikan sifat amanah, agar jangan sampai menjadi bahan ejekan dan cacian.

Artikel berkaitan:Nikahi Wanita Itu Kerana Empat Perkara, Harta, Keturunan, Cantik  Agama, Tapi Pilihlah Agama

Wallahu a’lam bi ash-shawab.

Sumber artikel: somadmorocco