Kala ini negara diuji dengan musibah banjir di beberapa negeri. Antara yang paling teruk terjejas melibatkan negeri Pahang kerana beberapa buah daerahnya ditenggelami banjir seperti Kuala Lipis, Maran dan banyak lagi. Ujian ini tidak terhad di Pahang sahaja sebaliknya beberapa daerah di Johor, Terengganu, Kelantan, Selangor yang turut dilanda musibah.

Di saat ramai yang berasa simpati dengan saudara mara yang terjejas serta saudara muslim yang terkait dengan musibah ini, kita sebagai umat islam boleh membantu dengan membaca doa ini beramai-ramai. Ini kerana kita memahami penderitaan dialami oleh mereka yang diuji dengan musibah tidak terduga.

Perkara pertama yang harus kita lakukan ialah berdoa dan beristir’ja maka sebutlah :

إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّآ إِلَيۡهِ رَٰجِعُونَ

"Innaa lillaahi wa innaa ilaihi rooji’un

IKLAN

“Sesungguhnya kita milik Allah dan akan kembali kepadaNya”

Ayat ini diambil dari surah al Baqarah ayat 156 yang bermaksud “Orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan innalillah wa inna ilayhi raji’un. (Sesungguhnya kami adalah milik Allah dan kepadaNya lah kami kembali).

Dalam hal musibah ini, Ummu Salamah R.A berkata bahawa dia mendengar Rasulullah S.A.W bersabda:

IKLAN

"مَا مِنْ مُسْلِمٍ تُصِيبُهُ مُصِيبَةٌ، فَيَقُولُ مَا أَمَرَهُ اللهُ: {إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ} [البقرة: 156]، اللهُمَّ أْجُرْنِي فِي مُصِيبَتِي، وَأَخْلِفْ لِي خَيْرًا مِنْهَا، إِلَّا أَخْلَفَ اللهُ لَهُ خَيْرًا مِنْهَا".

Maksudnya: "Tidaklah seorang mukmin tertimpa musibah lalu ia membaca apa yang telah diperintahkan oleh Allah, “Innaa lillahi wainnaa ilaihi raaji'uun allahumma`jurnii fii mushiibati wa akhlif lii khairan minhaa (Sesungguhnya kami adalah milik Allah dan akan kembali kepada Allah. Ya Allah, berilah kami pahala karena mushibah ini dan tukarlah bagiku dengan yang lebih baik daripadanya).' melainkan Allah menukar baginya dengan yang lebih baik". Riwayat Muslim (918)

Selepas itu, hendaklah kita membaca doa ini beramai-ramai agar banjir besar ini surut dan hujan berhenti dengan kadar cepat.

IKLAN

وَقِيلَ يَا أَرْضُ ابْلَعِي مَاءَكِ وَيَا سَمَاءُ أَقْلِعِي وَغِيضَ الْمَاءُ وَقُضِيَ الْأَمْرُ وَاسْتَوَتْ عَلَى الْجُودِيِّ ۖ وَقِيلَ بُعْدًا لِّلْقَوْمِ الظَّالِمِينَ

Maksudnya: “Dan (setelah binasanya kaum kafir itu) diperintahkan kepada bumi dan langit dengan berkata: "Wahai bumi telanlah airmu, dan wahai langit berhentilah dari curahan hujanmu". Dan (ketika itu) surutlah air, serta terlaksanalah perintah (Allah) itu. Dan bahtera Nabi Nuh itupun berhenti di atas gunung "Judi" serta diingatkan (kepada kaum kafir umumnya bahawa): "Kebinasaanlah akhirnya bagi orang-orang yang zalim". (Surah Hud: 44)

Imam Ibn Katsir Rahimahullah berkata: “Allah Taala memberitahu bahawa sesungguhnya dia, apabila telah tenggelam warga bumi melainkan mereka yang berada di atas kapal, mengarahkan bumi supaya menelan airnya yang telah keluar daripadanya dan berhimpun di atasnya, dan langit untuk berhenti daripada terus menurunkan hujan.”
Rujuk Tafsir al-Quran al-`Azhim (4/323)

Berdasarkan ayat di atas, ayat ini menunjukkan perbuatan Allah Taala mengarahkan bumi dan langit untuk menyurutkan banjir yang berlaku pada zaman Nabi Nuh. Ini juga menunjukkan kehebatan dan keagungan Allah Taala sebagai Pentadbir Hakiki bagi bumi dan langit sedangkan kekufuran manusia itu tidak sedikit pun menggugah kebesaran Allah Taala. (sumber rujukan Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan)