Setiap daripada kita tidak lari daripada melakukan dosa. Hidup tidak akan tenang apatah lagi ia melibatkan harta atau pendapatan haram yang menjadi darah daging dan diguna pakai pula untuk mencari rezeki keluarga.

Perolehan daripada pendapatan haram adalah dosa besar yang perlu dicuci bersih, agar ibadat kita yang lain diterima Allah. Tetapai bagaimana? Kita baca penjelasan lanjut ustaz Syed Shahridzan Ben-Agil tentang masalah serius ini.

Soalan:

Assalamualaikum ustaz. Maaf saya ada kemusykilan nak bertanya. Ada orang ini dia pernah menang nombor ekor dan dia sudah beli motor bayar cash dengan duit nombor ekor itu.

Sekarang dia dah bertaubat, macamana dengan motor yang dia beli dari hasil yang haram? Boleh digunakan lagi selepas dia bertaubat?

Artikel berkaitan: No Way, Cuci Duit Haram Untuk Jadikannya Halal, Lelaki Ini Beri Penjelasan Padu

Artikel berkaitan: 13 Cara Bersihkan Harta Haram Untuk Ke Syurga

Jawapan:

Judi adalah salah satu daripada perbuatan dosa besar yang wajib dijauhi oleh setiap hamba Allah. Sesungguhnya dosa-dosa besar tidak terhapus dengan sendirinya melalui amal-amal soleh seperti dosa-dosa kecil.

IKLAN

Ia hanya terhapus dengan taubat nasuha yang mana si pelakunya wajib beristighfar pada Allah dan berjanji akan meninggalkan serta tidak akan kembali kepada tabiat buruk dan terkutuk ini.

Manakala harta daripada hasil judi jelas haram dan seseorang yang mendapat pendapatan daripada hasil judi wajib melepaskan diri daripada pendapatan yang tidak diredhai oleh Allah.

Transaksi mualamat melalui jalan judi adalah batil, maka wajib dia melepaskan tanggungjawabnya (Dzimmah) daripada pemilikan harta yang tidak sah dan haram.

Kitab “Mausuah Fiqhiyyah Kuwaitiyyah” menukilkan fatwa Imam al-Ghazali mengenai cara melepaskan diri daripada harta yang terhasil daripada judi:

مَا يَكْسِبُهُ الْمُقَامِرُ هُوَ كَسْبٌ خَبِيثٌ، وَهُوَ مِنَ الْمَال الْحَرَامِ مِثْل كَسْبِ الْمُخَادِعِ وَالْمُقَامِرِ، وَالْوَاجِبُ فِي الْكَسْبِ الْخَبِيثِ تَفْرِيغُ الذِّمَّةِ مِنْهُ بِرَدِّهِ إِلَى أَرْبَابِهِ إِنْ عَلِمُوا وَإِلاَّ إِلَى الْفُقَرَاءِ.

IKLAN

 “Hasil yang didapati oleh orang yang berjudi ialah pendapatan yang buruk iaitu harta yang haram seperti pendapatan orang yang menipu dan berjudi. Wajib berlepas tanggungjawab daripada pendapatan yang buruk dengan mengembalikan ia kepada tuan-tuannya jika mereka ketahui (pemilik asalnya), jika tidak (disedekahkan) pada fakir miskin”

Berdasarkan kenyataan Imam Ghazali, hasil keuntungan judi itu wajib dikembalikan kepada pemilik-pemilik asalnya.

Contoh seseorang berjudi bermodalkan RM100, lalu dengan modal itu dia untung dengan hasil judi sebanyak seribu ringgit. Maka RM1000.00 itu wajib dipulang kepada tuan asalnya manakala modal adalah miliknya.

Jika tidak diketahui pemilik asal wang haram itu atau pemiliknya sukar untuk ditemui, maka wang daripada hasil judi itu wajib disedekahkan kepada fakir miskin atau diserahkan kepada baitulmal untuk kegunaan maslahat umum masyarakat seperti membina jalanraya dan tandas awam.

Persoalan yang timbul boleh atau tidak dia menggunakan motor hasil judi itu?

Dia ada beberapa pilihan untuk melepaskan diri daripada harta yang haram ini.

Pertama; menjual motor itu kemudian hasilnya dipulangkan kembali pada tuan asal. Jika sukar ia disedekahkan kepada fakir miskin.

IKLAN

Kedua; tidak menjual motor itu tetapi menggantikan dengan nilai duit yang sama harga semasa ketika dia membeli motor itu kemudian dipulangkan jika mampu atau disedekahkan kepada fakir miskin atau diserahkan kepada baitulmal.

Gambar sekadar hiasan

Bagaimana saat bertaubat, dia tidak memiliki wang untuk dipulangkan atau disedekahkan dan dalam masa yang sama dia amat memerlukan motor itu untuk kegunaan hariannya?

Bagi menjawab persoalan ini saya nukilkan fatwa Imam Nawawi dari karya beliau “al-Majmu’ Syarh al-Muhazzab”:

فالوصف موجود فيهم بل هم أولى من يتصدق عليه وله هو أن يأخذ منه قدر حاجته لأنه أيضا فقير.

Maksudnya: “Maka sifat(ciri-ciri asnaf) wujud pada mereka (iaitu ahli keluarga orang dapat hasil yang haram) bahkan mereka lebih utama untuk sesiapa yang bersedekah ke atasnya dan baginya mengambil dari harta itu menurut kadar hajat kerana dia juga fakir”

Menurut kenyataan Imam Nawawi di atas adalah untuk orang yang mendapat harta daripada hasil yang haram sedangkan dia dan keluarganya amat memerlukan harta itu atas sebab kemiskinan.

Maka dalam situasi ini syariat membenarkan dirinya makan atau menggunakan hasil haram itu mengikut kadar hajat sahaja, iaitu tidak boleh secara berlebihan apatah lagi bermewah-mewahan.

Jadi jika dia miskin tidak mampu untuk pulangkan hasil judi itu kepada pemilik asal atau bersedekah pada fakir miskin, dia boleh menggunakan motosikal tersebut untuk pergi mencari rezeki yang halal, menghantar anak ke sekolah dan seumpamanya.

Namun apabila suatu hari nanti dia sudah ada kemampuan dari sudut kewangan atau harta maka dia tetap wajib melepaskan diri daripada harta yang haram itu dengan memulangkan ia pada tuannya jika mampu atau bersedekah pada fakir dan miskin.