Sebaik musim haji 1440H berakhir ramai antara kita yang mengambil kesempatan untuk menunaikan ibadah umrah. Siapa yang tidak mahu menjadi tetamuNya dan jika memang sudah diizinkan Allah, siapa kita untuk menolaknya.

Dan pastinya pelbagai perasaan serta pengalaman dilalui sepanjang menjadi tetamu di rumah Allah ini. Ada yang gembira, sedih dan tidak kurang juga yang terus diberi hidayah dengan berhijrah ke arah sesuatu lebih baik.

Seperti perkongsian wanita ini Leny Adam di laman sosial Facebook yang diberi kesempatan menjadi tetamuNya selama dua minggu di tanah suci, Kota Mekah.

Leny Adam (berkaca mata).

Ternyata pengalaman sepanjang 10 hari berada di sana sangat memberi makna padanya. Dapat melihat Kaabah di depan matanya, diberi kesempatan mencium Hajarul Aswad dan pengalaman paing terindah diberi peluang bertemu ‘arwah ibunya’ di alam realiti.

10/10/2019 – 20/10/2019

Allahumma labbaik
Labbaik la sharika laka labbaik
Innal hamda
Wan-ni’mata
Laka walmulk
Laa sharika lak

Alhamdulillah padaMU ku bersyukur

Selamat sudah umrah ku, haji kecilku..
Niat umrah untuk kedua arwah kedua ibubapaku perasaan yang susah diungkap dengan kata kata.

IKLAN

Aku datang padaMU, menyahut seruanMU Ya Allah!
Menjadi tetamu istimewaMU Ya Allah!
Aku insan kerdil lagi hina ini mendapat jemputan khasMU yang penuh dengan keistimewaan. KepadaMU aku berserah dan kepadaMU aku menyerahkan agar segala ibadatku KAU terima, berharap agar segala taubatku dan rintihan ku KAU dengar.

Ampunilah segala dosaku, dosa kedua orang tuaku, dosa kedua dua ibu bapa mertuaku.Jangan KAU seksa mereka hanya kerana dosa dan perbuatan ku didunia.KAU ampuni lah mereka dan rahmati lah mereka di dunia dan di akhirat.

Jemputan yang datang tanpa diduga..aku menyahut seruan itu tanpa kata.

Terima kasih sahabat umrahku Misyail Othman kerana sudi menjadi pendamping teman kelana ku selama 10 hari. Hanya Allah yang dapat membalas budi baik mu sepanjang kita bermusafir bersama..tawa dan duka yang akan menjadi memori indah kita ke jannah..insyaallah.Biarlah kisah suka duka kita itu menjadi saksi nanti..akan aku khabarkan padaNya bahawa kau adalah salah seorang sahabat yang baik dan membawa ku kejalanNya..masyaallah..love u jie!

Seperti tak cukup waktu untuk mengadu padaMU Ya Allah dan semoga kau akan memberi aku dan keluargaku untuk bertemuMU lagi di lain waktu yang lebih indah.

Terlalu banyak kisah yang ingin ku coretkan, ingin ku abadikan sepanjang berkelana di bumi haramMU..bagaimana malam pertama aku dan teman umrahku terpisah dan aku mencari arah ku sendiri..sedih, pilu, keliru tapi kau tetapkan hatiku mengabiskan malam yang indah bersamamu di masjidil haram bersaksikan kaabah.Malam itu aku membayangkan bagaimana di padang masyar aku mencari cari arah dan dalam ramai yang bertawaf dan saei, tiada satu pun muka yang aku kenali..semua sibuk dengan urusan ibadah sendiri..waima beribu ribu umat di depan, tepi dan belakang ku,.indah sungguh malam itu bila aku menyerahkan segala jiwa raga ku kepadaMU, memujuk, merayu, menangis dan menginsafi segala perbuatanku..Ku renung kaabah dari malam ke subuh..aku masih tak percaya apa yang aku lihat..aku dekati Kaabah untuk kepastiaan dan aku panjangkan segala doa agar KAU mengerti dan menerima segala taubatku..

IKLAN

 

Masyaallah, masih tak ku lupa harum mewangi hajarulaswad dan bagaimana kuatnya diri ini untuk mengharungi lautan manusia yang maha kuat dan hanya memikirkan diri sendiri. hanya yang pernah mengalami akan mengerti..

Akhirnya ciuman pertama membawa ke ciuman kedua keesokkan harinya dan bagaimana perasaan selepas itu ?? bagaikan wira yang pulang dari berperang..arghhhhh tiada kata yang dapat diungkap..kelu seribu bahasa dan hanya air air mata yang bisa berkata! aku menang! Ya Aku menang! Dan aku adalah wira untuk Tuhanku..masyaallah..hebat kau Ya Allah! Hebat sungguh pengalaman dan permandangan luar biasa yang kau hadiahkan padaku sepanjang berkelana di bumi HaramMU. KAU temukan dengan manusia yang baik baik datang mendatangiku..penuh dengan pelukkan dan kucupan kasih sayang seperti kau makbulkan aku untuk berjumpa ibuku tapi bukan dalam mimpi tapi di dunia realiti..indah dan bahagia rasanya walaupun hanya seketika.

IKLAN
Bersama salah seorang jemaah yang dianggap seperti ibunya sendiri.

Kami sambung perjalanan dari Mekah ke Madinah untuk perjuangan hijrah dan bukti keKuasaanMu..ku melihat bagaimana bukit bukau yang Nabi ku Muhammad SAW lalui untuk menyemarakkan syiarMU..

sayu saat berada di raudah..berjumpa kekasih hati yang ku damba..yang ku cinta..perasaan indah dan tiada tolok bandingan. Tenang dan menyusuk jiwa sehingga tak sanggup berpisah..selamat tinggal kekasih dan aku pasti akan kembali dengan banyak lagi kisah yang ingin ku bicarakan bersama di malam malam yang indah bersamamu..

Kini aku harus kembali, menjalankan tanggungjawap untuk anak2 dan keluarga dan pastinya akan ku sampaikan pada mereka betapa aku telah berduka kerana berpisah sementara dengan Mu Ya Rasullullah..

aku pasti kembali! Aku pasti akan menemuiMU kembali..tunggu aku Ya Allah! Tunggu aku Ya Rasulullah..aku akan sentiasa merindui hari hari indah bersama, malam malam ku yang bahagia bersamaMU..

Semoga Allah mendengar segalanya dan memakbulkan segala doa doa yang ku panjangkan untuk ku, kedua ibu bapaku, kedua dua ibu dan bapa mertuaku, anak anak ku yang soleh dan solehah Addiena Aswad Adam Aswad Alif Aswad & Amna Lee, kakak, abang, adik, seluruh keluarga ku, sahabat sahabat kesayanganku dan semua muslimin dan muslimat..

Sampai kita ketemu lagi..