Hal yang paling ditunggu oleh kebanyakan orang bekerja sama ada kerja swasta mahu pun kerajaan ialah hari gaji. Ia dianggap rezeki yang bakal dibawa pulang ke rumah untuk digunakan bagi keperluan keluarga, diberi kepada ibu ayah atau untuk membeli sesuatu atas nama menghargai kepenatan bekerja itu.

Di sebalik perkataan GAJI dan REZEKI, keduanya punya maksud yang berbeza. Ini yang perlu kita sama-sama hayati.

GAJI itu ada slipnya. REZEKI itu tidak ada.

GAJI itu dari Bos. REZEKI itu dari Allah SWT.

GAJI itu hanya wang. REZEKI boleh berupa banyak hal.

IKLAN

GAJI itu diperoleh dengan kerja. REZEKI itu diperoleh dengan iman.

GAJI itu sudah diduga, REZEKI itu sering tak terduga.

Rezeki Allah luas seluruh alam..

IKLAN

GAJI mungkin sudah besar, tapi terasa kurang. REZEKI itu selalu mencukupi, meski tak seberapa.

GAJI harus dikejar, dicari dan diusahakan dengan bekerja. Namun REZEKI boleh datang bagi orang yang percaya.

Tidak semua orang memiliki GAJI, tetapi setiap orang memiliki REZEKI.

IKLAN

GAJI kemungkinan tertukar dengan lain orang, tetapi REZEKI tidak akan pernah bertukar (tak pernah salah alamat).

Besarnya GAJI ditentukan oleh masa kerja dan kelayakan, sementara besarnya REZEKI ditentukan iman dan percaya kita pada Allah SWT.

Jadi, jangan pernah cemas, khuatir, resah, berasa sedih, mengeluh dan gundah gundah terhadap nasib yang akan datang, terlebih jangan pernah merasa susah dan sedih terhadap masa lalu kerana REZEKI itu setiap orang sudah ditentukan oleh Allah SWT.

Sumber :- IPHINCOW