Sejak awal tahun ini, nama Muhammad Qasim yang berasal dari Pakistan mulai popular di seluruh dunia berikutan dakwaan dirinya pernah 500 kali bertemu Nabi Muhammad SAW dan 300 kali berjumpa Allah.

Banyak jurnal mengenainya ditulis oleh media terutama melibatkan negara jiran, Indonesia.

Dalam satu perkongsian dari portal Viva.co.id menjelaskan tujuh fakta mengenai lelaki yang didakwa sebahagian pengikutnya sebagai imam Mahdi.

Muhamad Qasim mendakwa sudah 500 kali bertemu Rasulullah dan 300 kali bertemu Allah
Kisahnya banyak dikongsikan di media tempatan dan antarabangsa

Antara dikongsikan, Muhamad Qasim bin Abdul Karim merupakan warga negara Pakistan. Tinggal di Lahore dan dilahirkan pada tahun 1977 (usianya kini 45 tahun) dan mendakwa telah melihat Allah dan Nabi Muhammad SAW dalam mimpinya.

Dikatakan, Muhamad Qasim telah bermimpi lebih dari 26 tahun lalu di mana Nabi Muhammad dan Allah telah berkomunikasi dengannya.

Dalam mimpinya, lebih 500 kali bertemu Rasulullah dan 300 kali bertemu Allah itu, bahawa semua mimpinya adalah benar di mana ia harus berkongsi mimpinya itu kepada dunia. Dalam banyak mimpi dia telah melihat masa depan umat Islam, masa depan Pakistan dan peristiwa-peristiwa yang akan terjadi sebelum hari Kiamat.

IKLAN

Dalam mimpinya, Allah dan Muhammad membimbing Muhammad Qasim ke jalan yang benar. Dari tahun 2007 Allah dan Muhammad mulai mengajarinya dalam mimpi tentang hal-hal yang harus dilakukan dan hal-hal yang harus dijauhi.

Kebanyakan Allah dan Muhammad menyuruhnya untuk menjauhi semua jenis kesyirikan dan bagaimana menjadi manusia yang baik. Rahmat Allah adalah untuk semua orang dan segalanya. Muhammad adalah Utusan Allah yang terakhir dan ia mempercayai bahawa Muhammad adalah Nabi Allah yang terakhir.

Muhammad Qasim adalah Ummati Muhammad dan ia bangga bahawa dirinya adalah Ummati Muhammad (SAW). Dalam banyak mimpi, Allah memberitahu dirinya, Qasim pergi dan menyebarkan cahaya di dunia seperti dalam kegelapan. Bahkan Muhamad Qasim tidak pernah mengakui dirinya Imam Mahdi kecuali dipercayai oleh pengikut-pengikutnya. Dirinya hanya ingin menjadi teman Allah dan tidak lebih dari itu dan hanya Allah adalah Wakeelnya.

Temuramah live bersama Ketua pemimpin Gerakan Akhir Zaman (GAZA), R Dicki Candra Punama (berada di Pakistan dan rapat dengan Muhamad Qasim) bersama Ust. Dr. Aizam dari JAKIM dalam tajuk MIMPI MUHAMMAD QASIM: MENEPATI NAS SYARA’?

Dalam malam tadi melalui temubual secara langsung bersama Ketua pemimpin Gerakan Akhir Zaman (GAZA), R Dicki Candra Punama (berada di Pakistan dan rapat dengan Muhamad Qasim) bersama Ust. Dr. Aizam dari JAKIM dalam tajuk MIMPI MUHAMMAD QASIM: MENEPATI NAS SYARA’?

IKLAN

Bahkan selepas siaran langsung itu, penceramah motivasi ini memaklumkan, hasil live dengan 2 orang kuat lelaki Pakistan bernama Muhammad Qasim yang pernah 500 kali mimpi jumpa nabi dan 300 kali jumpa Allah, ini kesimpulan awal Bro Amin:

1. Melihat kepada komen-komen, penyokong-penyokong sudah terlalu ramai di Indonesia dan sudah mula ada penyokongnya di Malaysia

2. Memang Muhammad Qasim tidak pernah claim mimpinya sebagai hujah tetapi hanya berita gembira (al-Mubasyirat), sebaliknya tindakan, ucapan dan tulisannya mengatasi lebih dari nas Quran dan Hadith

3. Berbanding panel-panel lain, Ust. Dr. Aizam dari JAKIM sarat berhujah dengan dalil dari Quran dan hadith menampakkan disiplin ilmu yang dipegangnya

IKLAN

4. Mereka penuh yakin Muhammad Qasim adalah Imam Mahdi malah lantikan Allah sebagaimana Allah melantik Rasulullah

5. Inilah bahana bila MIMPI DIJADIKAN MODAL dalam beragama. Moga Allah tetapkan pendirian kita atas jalan yang benar

Jika ingin tonton live semalam, boleh klik di link https://youtu.be/h5QUPUwmb4s

Apa yang pasti, dunia akhir zaman itu pasti, kemunculan Imam Mahdi juga pasti. Moga kita tidak terpedaya dengan sumber tidak sahih kerana di akhir zaman, kita pernah diingatkan oleh Rasulullah untuk berpegang pada Al-Quran dan Sunnahnya.

Rasulullah SAW berpesan kepada kita: “Aku tinggalkan kepada kamu dua perkara yang mana kalau kamu berpegang dengannya nescaya kamu tak akan sesat selamanya iaitu: Al-Quran dan sunnahku.