Suatu ketika dulu sebelum sistem penerbangan diperkenalkan, jemaah yang mahu menunaikan kewajipan mengerjakan haji perlu menaiki kapal laut kargo yang mengambil masa sebulan bergantung pada cuaca dan angin laut sebelum sampai ke tanah suci.

Waktu itu kita perlu sentiasa bertawakkal dan reda pada Allah jika berlaku apa-apa kejadian tidak diingini di atas kapal di tengah lautan luas sepanjang perjalanan ke sana.

IKLAN

Jika ada rezeki, berpeluang untuk tunaikan fardhu haji dan jika tidak jasad bersemadi di lautan.

Seperti perkongsian seorang pengguna laman twitter @iqramcheonn menggunakan akaun nama yang memberitahu kisah bapanya bertahun bekerja di atas kapal kargo menguruskan jemaah haji ke tanah suci.

Menurut kisah diceritakan bapanya itu membuatkan rasa ingin tahu yang lebih mendalam terutama kisah mereka yang pergi menunaikan haji menaiki kapal.

Pengalaman ayah yang bertahun kerja kapal kargo, hantar orang pergi haji

IKLAN

Laut itu memang menenangkan dan menyeramkan, ada yang terjun dari kapal sebab kena panggil

Ini pula kisah Polis Marin Pak Arab

Pernah jumpa lelaki disangka jemaah haji tapi rupanya bukan. Ustaz kata jin Islam atau Malaikat

Kalau ada kematian ikan berkumpul sambut jenazah jemaah

Rindu keluarga terutama pada hari raya

 

Selama kerja atas kapal hantar orang pergi haji, dapat peluang tunaikan haji sekali dengan percuma

Ayah dapat jejak kaki ke Tanah Haram bila rasa sudah bersedia

 

Berada di lautan sama macam di darat, kena jaga mulut. Ada pengalaman krew yang tak jaga mulut sekali ribut besar datang tanpa amaran

Laut sentiasa ingatkan diri kita yang terlalu kecil, betapa besar kekuasaan Allah mengatasi segalanya

Paling seronok bila kapal berlabuh dan barang sudah diangkat

Ayah sudah pusing satu dunia, katanya jauh perjalanan luas pemandangan