Mati itu pasti sebagaimana janji Allah taala buat hamba-Nya. Tidak tercepat sesaat atau terlewat seminit.

Dalam doa kita selepas solat, kita sering memohon agar penghujung hidup kita di akhiri dengan baik, husnul khatimah dan bukan su’ul khatimah.

Perkongsian seorang bapa, Haji Afandi Abdul Samad mengenai perjalanan anak sulungnya, Iman Summayyah yang dijemput Illahi pada 4 Oktober lalu akibat kanser cukup meruntun hati. Indahnya pengakhiran anaknya itu, seindah nama dan akhlaknya.

IKLAN

Malah saat nyawa terpisah dari jasad, anaknya seorang hafizah ini pergi dalam keadaan mengukir senyuman saat dirinya bertanya “maya, lihat apa, syurga ya. Dan di saat itulah Malaikat menjalankan tugasnya. Melihat kepada senyuman terukir di wajahnya, barangkali anaknya sedang melihat syurga.

Jelas bapa ini, arwah Iman Summayyah diuji dengan kanser namun sepanjang sakit sedikit pun anaknya tidak pernah mengeluh dengan ujian diterima. Bahkan menerimanya dengan redha.

IKLAN




Memaklumkan anaknya itu menghentikan seketika pengajian di Universiti Al Azhar, Mesir kerana mendapatkan rawatan di KPJ pada Februari tahun lalu (beberapa hari sebelum Malaysia umumkan lock down). Saat dirinya anaknya itu kembali melanjutkan pendidikan di Universiti Sains Islam Malaysia di Nilai.

IKLAN

Bacalah perkongsian ini, agak panjang namun penuh pengajaran.