Pupuk diri untuk belajar bersabar dengan setiap doa yang kita minta pada-Nya. Jangan kalut.

‘Jangan sampai Allah tak makbulkan permintaan.’ Ini sebabnya kenapa kita dilarang kelam kabut dalam berdoa. Lepas solat jangan tergesa-gesa bangun.

Sebaliknya luangkan waktu untuk menadah tangan seterusnya doa pada Allah apa yang anda hajati. Jika Allah belum makbulkan pada saat anda mahukan sesuatu, insyallah Dia akan kurniakan pada waktu paling tepat. Percayalah.

Ikuti perkongsian Ustazah Asma ini berkaitan larangan tergesa-gesa dalam berdoa:

Artikel Berkaitan:

Dari Kecil Suka Tengok Kereta Porsche, Influencer Aisyah Hijanah Syukur Allah Makbulkan Doa

Jangan Sampai Allah

Malam ini, sebelum lelapkan mata, mari muhasabah kembali. Adakah kita terburu-buru ingin doa dimakbulkan Allah? Kadang diuji rasa kecewa bila doa yang dipinta tidak ditunaikan segera.

Gaji yang mencukupi, dinaikkan pangkat, ingin bawa keluarga menunaikan umrah, berjaya dalam perniagaan dan lain-lain.

Apatah lagi apabila melihat sahabat sekeliling yang sudah berjaya meraih impian, mula terbit di hati lafaz, “untungnya dia”. Saat orang lain membeli barang-barang baru, kita juga ingin memilikinya.

Saat jiran tetangga mampu untuk mengubahsuai rumahnya, kita juga ingin melakukannya.

Tak Makbulkan Permintaan

Sabarlah, sebenarnya doa yang dipanjatkan itu telah pun diberi ganjaran pahala, terus bersangka baik dengan Allah, hajat kita pasti akan ditunaikan pada waktu yang tepat.

Sekalipun tidak ditunaikan, percayalah bahawa doa yang tidak dimakbulkan juga merupakan satu rahmat, kerana boleh jadi jika kita mendapatkannya maka kita bertambah lalai.

IKLAN

Larangan tergesa-gesa dalam berdoa:

Daripada Abu Hurairah r.a., Rasulullah SAW bersabda:

يُسْتَجَابُ لِأَحَدِكُمْ مَا لَمْ يَعْجَلْ، يَقُوْلُ: دَعَوْتُ فَلَمْ يُسْتَجَبْ لِي

Maksudnya:
“Akan dikabulkan doa salah seorang diantara kalian selama ia tidak terburu-buru, maksud terburu-buru, ia berkata; aku telah berdoa namun tidak dikabulkan doaku.”
(HR Tirmizi, hadis hasan sahih)

‘Jangan Sampai Allah Tak Makbulkan Permintaan.’ Ini Sebabnya Kenapa Kita Dilarang Kelam-Kabut Dalam Berdoa
Larangan tergesa-gesa dalam berdoa. (Kredit : Facebook Ustazah Asma’ Harun).

Ini Sebabnya Kenapa Kita

Firman Allah SWT:

وَكَانَ الْإِنسَنُ عَجُولًا

Maksudnya: “…Dan adalah manusia itu bersifat tergesa-gesa.”
(Surah al-Isra’: 11)

IKLAN

Ibnu Kathir menafsirkan ayat di atas bahawa manusia itu sifatnya tergesa-gesa. Sikap ini terbawa-bawa dalam doa mereka.

Mereka mendoakan sesuatu yang buruk ke atas diri kerana tergesa-gesa. Seandainya doa ketika itu dimakbulkan, nescaya binasalah kehidupannya.

Dilarang Kelam-Kabut

Daripada Anas bin Malik r.a., Rasulullah SAW bersabda:

التَّأَنِّي مِنَ الله وَالعُجْلَةُ مِنَ الشَّيْطَانِ

Maksudnya: “Sifat perlahan-lahan (sabar) berasal dari Allah. Sedangkan sifat ingin tergesa-gesa itu berasal daripada syaitan.”

(HR Imam Suyuti dalam al-Jami’ Soghir)

IKLAN

SubhanAllah, Allahu Akbar.

Dalam Berdoa

Sifat terburu-buru hadir apabila sabar semakin menipis atau kerana keadaan yang mendesak. Di dalam fikiran ingin segera doa dan permintaan dikabulkan, sedangkan yang terbaik adalah ketika kita sudah bersedia.

Sungguh hanya Allah yang Maha Mengetahui keadaan hamba-Nya. Berdoalah dengan bersungguh-sungguh tanpa ada rasa jemu dan bosan.

Allah Ya Mujib, yang Maha Mengabulkan pasti akan memperkenankan doa bila saatnya tiba dan ia akan menjadi suatu kesyukuran yang berlipat kali ganda.

Baca Di Sini:

‘Doa Allah Satukan Hati Anak Kita.’ Bergaduh Adik Beradik Itu Pasti, Jangan Sampai Melarat Jadi Api

Kashoorga: Pupuk diri untuk belajar bersabar dengan setiap doa yang kita minta pada-Nya. Semoga perkongsian ini bermanfaat buat kita semua. Insyallah

Sumber : Asma’ binti Harun & Tim Penyelidikan

Follow kami di Facebook, Website, Instagram dan YouTube Kashoorga untuk mendapatkan info dan artikel-artikel menarik.