Seperti yang kita maklum, sebaik seorang wanita itu suci dari darah haid perlu segera menunaikan ibadah terutamanya urusan solat.

Walaupun begitu, ada kalanya darah haid berhenti ketika kita ada urusan di luar contohnya di pejabat. Keadaan itu menyukarkan untuk mereka mandi wajib.

Artikel Berkaitan: Baca Berulang Kali Zikir Elak Diri Dari Maksiat, Manfaatnya Solat & Sedekah Confirm Tak Tinggal

Jika situasi ini berlaku sudah tentu kita tidak boleh solat kerana belum membersihkan diri dengan mandi wajib.

Dalam bab ini, bagaimana hukumnya melambatkan mandi wajib sedangkan darah sudah habis ketika masuk waktu Zuhur.

IKLAN

Menurut pendakwah dan penulis, Ustaz Mustafar Mohd Suki, dalam perihal haid, hukum asal solat bagi wanita yang datang bulan adalah dilarang sama sekali.

Ia berdasarkan hadis Saidatina Fatimah binti Abi Hubaisy dalam Riwayat al-Bukhari dan Muslim yang mana Nabi Muhammad SAW bersabda: “Apabila kamu didatangi haid, maka tinggalkan solat, apabila tempohnya sudah berlalu hendaklah kamu mandi dan bersihkan darah lalu dirikan solat.”

IKLAN

Agamawan itu turut mengemukakan pandangan Imam al-Nawawi dalam kitabnya, Syarah Sahih Muslim bahawa ulama telah sepakat wanita perlu meninggalkan solat ketika datang haid.

“Adapun jika berlaku seperti keadaan seperti di atas, dalam keadaan telah suci, tetapi kesukaran untuk mandi di pejabat, maka, wajib baginya untuk menggantikan (qada) solat yang ditinggalkan.

IKLAN

“Ini sepertimana disebutkan oleh Sheikh Hasan al-Kaf dalam kitabnya, al-Taqrirat al-Sadidah pada bahagian ibadah. Di samping itu, mohon istighfar kepada ALLAH SWT atas kekurangan yang berlaku,” katanya.

Usah pandang remeh tentang bab-bab ibadah ini. Kepada para wanita, pekalah tentang perihal period masing-masing.

Artikel Berkaitan: “Bertambah Seronok Solat Di Rumah Jika Ada Ruang Beribadah Ibarat ‘Masjid’ Indah”-Imam Muda Asyraf

Sumber: Sinar Plus