Kisah Tiga Hari Sebelum Ajal: Kakak Kongsi Kerinduan Terhadap Arwah Adiknya

Setiap yang bernyawa pasti akan merasai mati.  Ia datang tanpa ada sebarang tanda. Kehadirannya tanpa mengira waktu, usia dan persediaan yang telah dilakukan. Ia datang tidak cepat dan lambat walau sesaat.

Firman Allah:

“Dan Allah sekali-kali tidak akan menangguhkan (kematian) seseorang apabila datang waktu kematiannya. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan”– Al Munaafiquun: 11

Suka atau tidak, bersedia atau belum. kematian pasti akan datang menjengah. Insan-insan yang ditinggalkan harus bersedia meneruskan kehidupan yang ada. Suka dan duka ketika bersama menjadi kenangan yang sukar dilupakan.

Kehilangan sememangnya amat menyakitkan. Begitulah perasaan dilalui oleh seorang wanita bernama Nursyafiqah yang begitu merindui adik lelakinya yang telah dijemput penciptanya.

Ikuti luahan rasa Nursyafiqah seperti yang dicoretkannya di Twitter.

 

 

HARI PERTAMA: SABTU (29 JULAI)

Hari itu aku buat majlis ulang tahun anak sulungku, Arryan yang ke setahun. Adikku, Aiman banyak membantu tanpa satu keluhan keluar dari mulutnya.
Dia yang menyediakan segala peralatan, dia yang meniup belon untuk hiasan majlis.

Dia juga yang memasak untuk hidangan jamuan, dia banyak menggunakan tenaganya untuk majlis ulang tahun anak buahnya.

Aku mula terfikir, dia tak pernah macam ini, tapi kenapa dia yang bersungguh-sungguh untuk menyediakan segala keperluan majlis, tapi aku bersyukur kerana dia telah banyak membantu.

Malam apabila majlis sudah pun habis, dia yang mengemas kembali segala barangan yang telah diguna, dia juga yang mengemas kotoran sampah sarap yang ada di ruang tamu mahupun dapur, dan dia juga yang menyusun kesemua hadiah Arryan ke dalam bilikku.

Apabila selesai mengemas dia pun keluar bersama kawan-kawan rapatnya, sekian lama tidak berjumpa.

Malam itu dia ada call aku, dia tanya, “Ada nak makan apa-apa tak?”
Dia nak belikan. Lalu aku pun jawab, “Tak payahlah aku dah kenyang.”
Soalan itu 3 kali dia tanya, dia siap cakap, “Aku belikan kau makananlah nanti kau lapar.”
Aku pun balas, “Tak payahlah sebab aku dah kenyang.”

Lalu dia pun balik ke rumah.

SEHARI SEBELUM: AHAD (30 JULAI)

Kami pun bersiap nak ke aiport sebab nak balik Sabah (kampung). Selesai bersiap dia pun mengemas biliknya, padahal sebelum ini dia biar je bilik dia bersepah tapi kali ini, dia kemaskan biliknya sebelum dia pergi.

Setelah selesai kami pun bergerak ke airport, kami pun check-in dan bergerak masuk ke gate. First time kami naik MAS kapal delay, sementara menunggu aku dan Aiman pergi mencari makanan. Dia ada beli banyak coklat dan dia nak belikan mama perfume masa itu.

Tapi duit dia tak cukup, aku pun tambahkan sebab dia kata dia suka perfume itu dan dia nak mama pakai perfume itu setiap hari.

Apabila kami sampai di Tawau, Sabah, dia bawa mama pergi majlis akikah anak kawan mama walaupun dah lewat tapi dia kata dia nak pergi sebab nak makan soto, lalu kami pun pergi. Setelah selesai kami pun balik ke rumah.

Tengah malam dia mula lapar, dia ajak aku makan tapi aku dah kenyang tapi dia kata teman dia makan aku pun teman, dia nak makan pedas aku banyak pecahkan cili padi tapi dia kata dia takde rasa apa pun kat makanan itu walaupun dah banyak dia makan.

Selesai makan, kami pun mula mengantuk. Semua orang dah tidur kecuali aku dan Aiman, malam itu kami tidur rumah atok sebab nak duduk ramai-ramai. So, biasalah kalau dah ramai ada yang bantal tak cukuplah selimut takdelah kan, tapi malam itu Aiman carikan aku selimut sebab dia tahu aku sejuk, aku sempat bergurau dengan dia sebelum tidur sebab setiap hari ada je gelagat kami untuk bergelak ketawa bersama.

 

HARI KEJADIAN: ISNIN (31 JULAI)

31 haribulan sepatutnya birthday Arryan tapi hari itu sambut awal. Aiman pun bangun awal dia bangun pukul 6.30 pagi untuk hantar adik-adik ke sekolah, lepas itu dia balik dia bersiap ke carwash, sebab carwash itu business mama bagi dia jaga.

Pagi dia kejut aku dia cakap dia tunggu aku kat carwash, aku pun bangun bersiap ke carwash. Dia ajak aku sarapan dan dia kata dia nak ambil Arryan kat rumah sebab dia nak bawa Arryan jalan sekali.

Harit iu dia banyak habiskan masa dengan aku dan Arryan, dia bawa pergi makanlah, dia bawa pergi minumlah, dia bawa jalan-jalanlah Sudah pukul 3 macam itu aku pun balik sebab Arryan dah meragam nak tidur.

Petang dia hantar dan ambil adik-adik mengaji, sebelum Maghrib dia ambil aku dia kata nak makan kat carwash ramai-ramai. Malam itu aku ingat lagi dia kata dia nak makan telur rangup lalu dia suruh abang buatkan tapi masa itu telur dah habis dia cakap takpe tunggu kejap dia pergi beli.

Bila dia dah beli abang pun buatkan telur rangup yang dia nak, kami duduk satu meja makan. Dalam ramai-ramai Aiman duduk depan aku dan dia ada bagi aku sisa sotong yang dia makan tapi tak habis, aku pun habiskan. Malam itu dia nampak aku makan dia cakap dia nak bawa Arryan balik. Sebab Arryan dah meragam.

Lepas itu aku ingat lagi mama cium adik bongsu kami lepas itu Aiman cakap, “Mama cium Nurul je? Aiman?”

Mama pun cium Aiman dan dia cium pipi mama lama-lama masa itu lepas itu dia lambaikan tangan dia banyak banyak kali sampai bayangnya hilang dari pandangan.

Selesai makan aku pun pulang, bila sampai kat rumah aku tengok motor takde, aku call dia banyak-banyak kali tanya dia kat mana dia balik rumah atau duduk rumah atok, sampai 7 kali aku call dia tanya benda yang sama sampai aku pun pelik dengan diri sendiri.

Last aku call dia, dia cakap dia tengah lepak dengan kawan dia lepas itu nak pergi berurut lepas itu dia akan balik rumah, aku pun cakap, “Okay.” Sambil tunggu Aiman balik aku pun tidurkan Arryan, masa itu pukul 10 malam tak lama lepas itu ada girlfriend Aiman call aku tapi aku tak angkat.

Sebab girlfriend dia call aku melalui WhatsApp aku jenis tak suka call melalui WhatsApp sebab line slow. Lepas itu aku dapat message, “Kak Ika, Aiman accident.” Tak sempat nak reply ada orang call aku cakap, “Kak, Aiman accident kat Jalan Kuhara.” Soalan pertama keluar daripada mulut aku, “Adik aku okay?”

Kawan adik aku cakap, “Tak okay sebab dia separuh sedar.” Jantung aku terus berdegup laju sangat-sangat, lalu aku pun turun beritahu mama yang Aiman accident, masa turun tangga itu aku rasa macam tak pijak bumi aku takut sangat jadi apa-apa kat Aiman masa itu.

Aku rasa tak sampai 5 minit aku bersiap punyalah laju nak pergi tengok adik aku, masa itu mama jatuh depan aku sebab dia terkejut. Aku rasa bersalah sangat sebab aku terus beritahu mama berita buruk macam itu.

Lepas itu mama bawa kereta aku tak habis-habis call kawan Aiman yang ada kat tempat kejadian suruh mereka ajak Aiman bercakap jangan bagi dia tidur atau pengsan. Masa dalam perjalanan itu aku dan mama tak sempat nak pergi tempat kejadian sebab ambulance dah bawa Aiman ke hospital.

Masa itu pukul 10.42 malam, aku dan mama terus ke hospital. Aku drop mama kat bahagian kecemasan lepas itu aku pergi parking. Dah dapat parking aku pergi ke bahagian kecemasan aku tengok mama dah duduk depan pintu menangis. Aku dah mula lemah dalam keadaan itu, aku pujuk mama untuk bersabar.

Aku curi-curi masuk untuk tengok keadaan Aiman masa itu tapi doktor halau aku keluar daripada bilik itu tapi aku tak putus harapan aku masuk pula melalui pintu belakang tapi masa itu aku tengok 4 doktor yang membantu menyelamatkan Aiman masa itu.

Doa buat Aiman tidak pernah putus agar dia selamat dan dipermudahkan segala urusan, sampai satu masa doktor panggil kami dan dia cakap, “Pernafasan mula lemah tapi kami cuba mmbantu sedaya upaya agar Aiman kembali sembuh. Tapi saya nak beritahu awal-awal jantung dia dah dua kali berhenti. Harap keluarga bersiap sedia sebab jantung dia kini lemah.”

Aku dah mula menangis tanpa henti. Aku risau akan keadaan Aiman masa itu. Aku merayu kat doktor itu aku cakap, “Bagi saya peluang untuk berjumpa adik saya. Tak lama pun takpe seminit pun jadi.”

Doktor pun mengizinkan aku berjumpa dengan Aiman. Masa itu aku tak fikir apa aku terus pergi dekat Aiman, aku peluk dia, aku pegang muka dia, tangan dia, dan aku cakap, “Kuatkan semangat Aiman, mama, abang semua ada kat luar tunggu Aiman. Kami tunggu Aiman kat luar, ye.”

Dengan perasaan yang sangat sedih aku memeluk Aiman sampai doktor tarik aku keluar. Ya Allah masa itu kali terakhir aku melihat Aiman menitiskan air matanya.

Kali kedua doktor panggil mengatakan benda yang sama, “Jantung dia semakin lemah.” Ya Allah aku mula gelisah dan sedih yang teramat . Kali ketiga doktor memanggil kami, lalu dia mengatakan, “Kami dah cuba sedaya-upaya, tapi maafkan kami, Aiman dah tak dapat diselamatkan.”

Jantung aku rasa macam jatuh, diri rasa terus tidak bermaya, aku terus pergi dekat mama, aku peluk dia beri dia semangat walaupun masa itu aku lemah aku sedih yang sedih tak pernah aku rasa selama aku hidup.

Bila doktor dah izinkan kami berjumpa dengan Aiman aku terus pergi pada Aiman aku peluk dia aku cium wajahnya yang kaku, pucat, lagi sejuk. Macam-macam dalam fikiran aku sampaikan aku sukar untuk menerima takdir. Ya Allah!

Aku sentiasa berada di samping Aiman sementara menunggu proses untuk jenazah dibawa ke rumah. Mama memangku jenazah Aiman sampai ke rumah.

Apabila jenazah dibaringkan di ruang tamu rumah atok, aku duduk disamping Aiman, aku pegang tangan dia aku cium dia setiap kali aku tak lepas untuk memegang mukanya. Sampaikan aku bercakap pada mama, “Maa, kalau boleh Ika tak nak masa bergerak, biarlah keadaan terus macam ini, Ika tak nak Aiman ada kat sini, biarlah Aiman tak sedar biarlah dia tidur kat sini Ika tak sanggup kehilangan Aiman.”

Ya Allah aku hambamu yang sangat berdosa sampaikan aku sukar untuk menerima takdirmu Ya Allah.

Sampai satu masa ustaz ini dah suruh siapkan jenazah untuk dikebumikan. Sukarnya Ya Allah untuk aku lepaskan adikku, sekian 17 tahun 10 bulan aku hidup bersama dia dari kecil sampailah ke akhir nafasnya.

Aku ikut untuk mandikan jenazah aku ikut untuk kafankan jenazah aku ikut untuk kebumikan jenazah, selesainya pengkebumian jenazah aku pun duduk di samping kubur Aiman. Aku masih rasa yang aku ini bermimpi.

Hari demi hari aku cuba terima ketiadaanmu wahai adikku, doaku tidak pernah putus untukmu, hariku kini sunyi tanpa mu. Aku ikhlaskan kau pergi semoga kau tenang disana dan ditempatkan bersama orang-orang yang beriman.

 

 

 

Nursyafiqah berkongsi rasa sebagai tanda kerinduan terhadap arwah adiknya. Begutulah tulus dan sucinya kasih seorang kakak terhadap adiknya. Didoakan moga arwah adik Nursyafiqah di tempatkan di kalangan orang-orang yang beriman. Al-Fatihah.

 

Sumber: Nursyafiqah

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*