Makan di restoran bukan islam tanpa ragu. “Rupanya masih ramai yang keliru antara bersih dan halal.’ Malah dengan bangga berkongsi momen tersebut di media sosial tanpa segan silu.

Artikel Berkaitan: Isu Tak Hormat Ramadan & Makan Di Khalayak, Peguam Syarie Kongsi Kesalahan Boleh Didenda RM2000 & Penjara Setahun

Makan Di Restoran

Ikuti perkongsian Dzuriasikim Dzulkefli ini dan hadam baik-baik apa yang disampaikan:

Masyallah rupanya masih ramai yang keliru antara bersih dan halal. Hinggakan banyak orang Islam suka makan di gerai mahupun kedai makan dan restoran terkenal bukan Islam tanpa ragu. Yang membawa anak kecil disuapkan juga makanan itu kepada anak-anak.

Saya berfikiran terbuka dan berkawan dengan pelbagai bangsa serta agama. Saya sendiri juga adalah dari keturunan Cina. Namun saya merasakan kita perlu mendidik dan memberi kefahaman yang lebih mendalam tentang pengertian bersih dan halal kepada ahli keluarga dan anak-anak.

Bukan Islam Tanpa Ragu

Saya mohon maaf kepada penggemar Kuetiau goreng (Char Kueh Teow), Rojak, Cendol yang menjadi tarikan utama di sesetengah negeri hinggakan yang pergi bercuti meletakkan perkara ini antara yang utama untuk berkunjung ke negeri-negeri ini.

1. Bersih persekitarannya. Bersih cara penyediaan. Belum tentu suci untuk dimakan.

2. Suci bermaksud kerana cara orang Islam membersihkan diri dari najis dan kotoran adalah berbeza. Dan ini ialah perkara asas. Jadi didiklah anak-anak juga tentang ini dengan jelas.

Ia bermaksud, seperti contohnya membersihkan diri dari najis membuang air besar. Ada bangsa bukan Islam masih menggunakan tisu sahaja. Begitulah bagi yang belum mengetahui.

Rupanya Masih Ramai

Ada banyak komen yang memarahi saya bila saya sebutkan cara membersih najis ini. Katanya orang bukan Islam membersihkan najis dengan cara begini yang mana ianya juga dibolehkan dalam Islam.

Istinjak bagi orang Islam ada cara dan hukumnya. Yang mana orang bukan Islam tidak mengamalkan hukum Istinjak ini.

IKLAN

Cara beristinjak paling afdhal di dalam Islam adalah menggunakan kedua-dua alat bersuci iaitu bahan kesat seperti batu dan tisu, kemudiannya barulah dibasuh dengan air tanpa tangan menyentuh dubur.

Yang Keliru

Hal ini kerana, ‘ain najis akan dihilangkan dulu dengan bahan kesat, kemudian sisa-sisa kesan najis akan dibersihkan pula dengan basuhan air.

Oleh itu, tangan tidak akan terkena najis dan ia dapat dihilangkan dengan berkesan. Jika berkemampuan untuk melakukannya, sebaiknya kita mengamalkan cara yang afdhal dalam beristinjak seperti ini dalam kehidupan kita.

Sekaligus ia menafikan persepsi negatif terhadap cara istinjak dalam ajaran Islam.

FirmanNya dalam al-Quran:
إِنَّ اللَّـهَ يُحِبُّ التَّوَّابِينَ وَيُحِبُّ الْمُتَطَهِّرِينَ
Maksudnya: SesungguhNya Allah mengasihi orang-orang yang banyak bertaubat dan mengasihi orang-orang yang sentiasa mensucikan diri. – (Surah al-Baqarah: 222)

Begitu juga, Rasulullah SAW menerangkan bahawa kebersihan itu adalah sebahagian daripada kesempurnaan iman. Rasulullah SAW bersabda:
الطُّهُورُ شَطْرُ الْإِيمَانِ
Maksudnya: Kebersihan sebahagian daripada iman.
Hadith riwayat Muslim: 223

Antara Bersih & Halal

3. Benar. Bekas yang digunakan untuk penyediaan makanan boleh jadi bersih. Tetapi belum tentu suci. Bukanlah kerana orang bukan Islam berniat jahat.

IKLAN

Tetapi kefahaman suci itu sendiri (mengikut garis panduan Islam) bagi orang bukan Islam – adalah terbatas. Bagi mengelakkan kita makan makanan dari bekas-bekas ini, janganlah makan di tempat begini.

4. Orang Islam membasuh makanan berdarah sebelum dimasak dengan cara tidak sama. Kita basuh bersih, bilas (toskan), selawat. Manakala selawat bukanlah hal yang wajib.

Hanya saya sebutkan sebagai perbezaan bagaimana orang Islam membersihkan makanan sebelum dimasak.

Baca Di Sini:

Zara Zya Jadi Mangsa Khianat! Orang Tak Nampak Kedai Walau Buka, Ini Doa Elak Kedai Disihir

Bau Alkohol Di Mana-mana, Gadis Kongsi ‘Sisi’ Buruk Oktoberfest Di Jerman

IKLAN

5. Halal tidaklah bermaksud asalkan dia masak ikan, udang, sotong, kerang yang boleh dimakan. Kerana makanan begini tidak perlu disembelih. Halal lebih jauh pengertian dari ini. Belajarlah.

6. Halal dan suci juga tidak bermaksud apabila dekat kedai itu ada ramai orang bertudung duduk makan, jadi kita pun boleh ikut makan.

7. Ada orang mempertikaikan, kadang kedai orang Islam lebih tidak bersih berbanding dengan kedai orang bukan Islam. Persekitaran yang bersih, kedai yang cantik dan moden, makanan yang dihias cantik, tidak menjamin halal dan suci untuk dimakan.

Tiada menjadi kesalahan bagi seorang muslim untuk memakan makanan yang dimasak atau disediakan oleh bukan muslim dari susu, sayur-sayuran, buah-buahan dan segala macam jenis makanan yang lain kecuali sembelihan mereka.

Tetapi adalah afdhal makanan kita itu diperolehi daripada orang yang bertaqwa dan disediakan juga dengan taqwa.

Dalam sebuah hadis, Rasulullah SAW pernah bersabda memberi peringatan kepada umatnya:
لاَ تُصَاحِبْ إِلاَّ مُؤْمِنًا وَلاَ يَأْكُلْ طَعَامَكَ إِلاَّ تَقِيٌّ

Maksudnya: Janganlah kamu berkawan melainkan orang yang beriman dan jangan biarkan makananmu dimakan melainkan orang bertaqwa. – Riwayat Abu Daud (4832)
Melainkan jIka tidak kamu berada di tempat di mana kita sudah tidak ada pilihan yang lain. Pilihlah makanan dari sumber yang baik-baik kerana ia akan menjadi darah dan daging kita.

Kashoorga: Berfikiran terbuka itu tak salah tapi jangan terlalu terbuka dalam bab halal dan haram.

Sumber : Dzuriasikim Dzulkefli

Follow kami di Facebook, Website, Instagram dan YouTube Kashoorga untuk mendapatkan info dan artikel-artikel menarik.