Hidup berumah tangga ada pasang, surutnya. Ibarat kapal yang diketuai oleh nakhodanya, jika tidak dikemudi dengan baik maka kapal akan karam di lautan. Begitulah perumpamaan sesebuah rumah tangga yang tentunya menjadi tanggungjawab oleh seorang suami untuk ‘mengemudinya.

Seperti kisah suami isteri yang dikongsi oleh PU Amin ketika dia mengerjakan ibadah umrah ketika ini, benar-benar menginsafkan. Moga kisah ini dijadikan teladan. Ikuti coretan PU Amin.

IKLAN

Sebak saya, menitis air mata melihat dan mendengar kisah pasangan suami isteri ini ketika saya mengerjakan ibadat umrah waktu ini. Kisah nya, Isterinya agak liar, suaminya agak sibuk hal kerja kerja luar..

Hidup keduanya bermasalah, candu dengan dunia, wujud perselisihan bersama suami nya, dia mohon diceraikan, lantas suaminya berkata agar tunggu sehingga kita buat umrah bersama. Pulang dari umrah kita bincangkan hal cerai..

Ketika tawaf suaminya menjaga dan memeliharanya dengan baik, sedikit pun tidak di izinkan berlaku sentuhan dengan lelaki asing lain. Hati wanita ini luntur, lembut dan sebak, rupa rupanya suami yang dianggap tidak peduli akan diri nya adalah seorang lelaki yang sangat menjaga dan melindunginya..

Suaminya berpesan, tenang itu datang dari sangka baik. Pelihara diri dari kemungkaran. Pelihara aurat dengan ikhlas, inshaallah semua gundah gulana, ujian memisahkan kita akan hilang dan pergi..

Bermula itu hingga kini, mereka tidak henti-henti berpegangan tangan, beriktikaf di Masjid, berzikir di Masjidil Haram, saling mengenali kembali. Mengenali Pencipta dan Mengapa Hati hati ini mahu di cinta..

Suaminya mengakui dosa atas tugas yang dia lupa laksana, isterinya mengalirkan air mata atas hidup yang dia leka dan alpa..

Dari kisah ini, saya hasilkan satu coretan, agar semua dari kita menjaga hak Allah, nescaya allah akan melindungi kita..

View this post on Instagram

Sebak saya,menitis air mata melihat dan mendengar kisah pasangan suami isteri ini ketika saya mengerjakan ibadat umrah waktu ini . Kisah nya ,Isterinya agak liar , suaminya agak sibuk hal kerja kerja luar.. . Hidup keduanya bermasalah , candu dengan dunia , wujud perselisihan bersama suami nya , dia mohon diceraikan , lantas suaminya berkata agar tunggu sehingga kita buat umrah bersama . Pulang dari umrah kita bincangkan hal cerai.. . Ketika tawaf suaminya menjaga dan memelihara nya dengan baik , sedikit pun tidak di izinkan berlaku sentuhan dengan lelaki asing lain . Hati wanita ini luntur , lembut dan sebak , rupa rupanya suami yang di anggap tidak peduli akan diri nya adalah seorang lelaki yang sangat menjaga dan melindungi nya.. . Suaminya berpesan , tenang itu datang dari sangka baik . Pelihara diri dari kemungkaran . Pelihara aurat dengan ikhlas , inshaallah semua gundah gulana , ujian memisahkan kita akan hilang dan pergi.. . Bermula itu hingga kini , mereka tidak henti henti berpegangan tangan , beriktikaf di Masjid , berzikir di Masjidil Haram , saling mengenali kembali . Mengenali Pencipta dan Mengapa Hati hati ini mahu di cinta.. . Suaminya mengakui dosa atas tugas yang dia lupa laksana , isterinya mengalirkan air mata atas hidup yang dia leka dan alpa.. . Dari kisah ini , saya hasilkan satu coretan , agar semua dari kita menjaga hak allah , nescaya allah akan melindungi kita..

A post shared by PU Amin (@pencetusummah_amin) on

IKLAN

Setiap orang punya kelemahan dan kesilapan. Maka apabila sudah tersedar dari lamunan maka kembalilah ke pangkal jalan. Perbaiki mana yang kurang dan tinggalkan mana yang salah. In Sha Allah hidup kita akan lebih diberkati oleh Allah.

IKLAN

Sumber kredit: @PU Amin