Wanita dan kecantikan berpisah tiada. Sanggup berhabis wang untuk cantik. Iklan rawatan dan urutan badan, dan pelangsingan di spa memang sangat mengujakan Muslimah.

Kebanyakan jenama hebat spa-spa dikendalikan oleh ramai pekerja wanita bukan Islam. Bukan tak boleh bagi para Muslimah untuk dapatkan perkhidmatan urutan di sini tetapi kita harus utamakan hukum syarak.

Apakah hukum syarak yang digariskan untuk hal ini? Kita baca penjelasan ustaz Azhar Idrus terhadap pertanyaan yang rata-rata memang kaum wanita nak tahu, sebab ramai yang dah ke spa bukan Islam ini.

Artikel berkaitan: Do’s & Don’ts Berhias Cantik. Haram Ubah Ciptaan Allah, Bersyukurlah

Artikel berkaitan: Rasullullah Tunjuk Bagaimana Muslimah Boleh Tampil Cantik Tanpa Ubat & Plastic Surgery

Soalan :

Adakah harus perempuan muslimah pergi ke pusat spa rawatan badan dan kecantikan di mana di pusat tersebut pekerjanya terdiri dari perempuan bukan Islam membuat mandian dan body massage iaitu urutan pada tubuh perempuan muslimah tersebut?

Jawapan :

Friman Allah Taala :

IKLAN

لَّا يَنْهَىٰكُمُ ٱللَّهُ عَنِ ٱلَّذِينَ لَمْ يُقَٰتِلُوكُمْ فِى ٱلدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُم مِّن دِيَٰرِكُمْ أَن تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوٓاْ إِلَيْهِمْ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ يُحِبُّ ٱلْمُقْسِطِينَ

“Allah tidak menghalang kamu sekalian dari berbuat baik akan orang orang-orang kafir yang tidak memerangi kamu pada agama dan tidak mengeluarkan kamu sekalian dari tanah air kamu dan berlaku adil kepada mereka. Sungguhnya Allah kasih kepada orang-orang yang berbuat keadilan.” (Mumtahanah : 8)

Di dalam ayat ini Allah memberi izin bermuamalat dengan orang-orang kafir tetapi ada di sisi syarak batas-batasnya yang tidak boleh sama sekali orang Islam melanggar batas tersebut.

Di antara batas syarak yang wajib dijaga ialah perempuan muslimah tidak harus membuka auratnya di hadapan perempuan bukan Islam.

Berkata Imam Al-Qurtubi :

لا يحل لامرأة مؤمنة أن تكشف شيئا من بدنها أمام امرأة مشركة إلا أن تكون أمة لها، فذلك قوله تعالى {أو ما ملكت أيمانهن} النور: 31

IKLAN

“Tidak halal bagi perempuan yang beriman bahawa membuka ia akan suatu daripada tubuhnya di hadapan perempuan kafir melainkan bahawa adalah perempuan kafir itu ialah hambanya. Yang demikian itu ialah kerana firman Allah dalam surah An-Nur ayat ke 31 artinya atau di hadapan hamba perempuan mereka.”

Berkata Ubadah bin Nusai :

وكتب عمر رضى الله عنه إلى أبى عبيدة بن الجراح: أنه بلغنى أن نساء أهل الذمة دخلن الحمامات مع نساء المسلمين، فامنع من ذلك وحل دونه، فإنه لا يجوز أن ترى الذمية عرية المسلمة

“Khalifah Umar r.a. telah menulis kepada Abi Ubaidah bin Al-Jarrah bahawasanya telah sampai berita kepada aku sungguhnya perempuan kafir zhimmi telah masuk ke tempat mandi awam yang ada perempuan muslimah maka hendaklah menegah yang demikian itu dari berlaku kerana sesungguhnya tiada boleh perempuan kafir melihat tubuh badan perempuan muslimah.”

Berkata Ibnu Abbas r.a. :

لا يحل للمسلمة أن تراها يهودية أو نصرانية لئلا تصفها لزوجها

IKLAN

“Tiada halal bagi perempuan muslimah bahawa dilihat akan tubuhnya oleh perempuan yahudi dan nasrani supaya tidak dapat dia ceritakan sifat tubuhnya bagi suaminya.”

Dan berkata Abu Ubaidah r.a. :

أيما امرأة تدخل الحمام من غير عذر لا تريد إلا أن تبيض وجهها فسود الله وجهها يوم تبيض الوجوه

“Mana-mana perempuan yang masuk ia ke tempat mandi awam tanpa uzur bertujuan memutihkan wajahnya maka Allah akan menghitamkan wajahnya pada hari putih segala wajah di hari kiamat.”

Harus Ketika Darurah

Akan tetapi pada ketika darurah seperti berubat dengan pengamal perubatan perempuan bukan Islam yang memerlukan dibuka auratnya pada ketika tiada pengamal perubatan perempuan Muslimah atau lelaki Muslim nescaya diharuskan yang demikian itu.

Dan darurah itu hanya berlaku kerana menyelamatkan nyawa atau menyelamatkan anggota badan. Ada pun kerana menambah kecantikkan atau merawat sakit yang tidak merbahaya nescaya tidak dibolehkan. Carilah spa rawatan milik Muslim. 

Kesimpulannya apabila diketahui tidak harus perempuan muslimah membuka auratnya di hadapan perempuan bukan Islam untuk diurut badannya itu hendaklah pergi ia ke tempat yang dikendalikan oleh perempuan muslimah yang banyak kedapatan sekarang ini.

Muamalah dengan orang bukan Islam adalah dibolehkan tetapi bukan sebebas-bebasnya yakni hendaklah mematuhi peraturan syarak yang telah ditetapkan.